Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04


Selamat membaca manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 bahasa Indonesia selalu update di Mangakita. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Mangakita ada di menu Manga List.

Part 1

Kami mendapatkan mansion kami.

Oleh karena itu masalah melewati musim dingin yang aku khawatirkan sudah terselesaikan.

Dan juga, party kami berempat langsung segera pindah. Meskipun ada banyak masalah, tinggal di satu atap dengan anggota beda jenis kelamin tetap membuatku senang dengan hidup baruku di sini.

“Hey, menyingkirlah, aku sekarang melakukan beberapa kerja lepas. Jika itu dingin, kembalilah ke kamarmu dan bersembunyilah di bawah selimutmu.”

Tapi dihari pertama kehidupan baru kami, langsung muncul masalah.

Karena monster kuat aktif saat musim dingin, disamping bersembunyi di kota, kami tidak bisa berbuat apa-apa.

Aku ingin segera melunasi hutang, jadi aku mengambil kerja lepas melalui guild. Tapi tanganku kaku karena dingin, jadi aku tidak akan pergi dengan mudahnya.

Jadi aku ingin untuk tetap di depan perapian di lantai pertama ruang tamu, tapi Aqua memutuskan untuk menyatakan itu sebagai daerahnya, memonopoli sofa dan menolak dengan keras kepala.

“Aku tidak mau. Sesuatu seperti selimut akan menjadi dingin saat kau melepasnya. Jika kau ingin aku kembali dengan itu, kalau begitu hangatkan dengan microwave dulu.”

“Apa kau bodoh? Tidak ada sesuatu seperti microwave di sini! Dan berhenti menjadi keras kepala, menyingkirlah! Hutang siapa kau pikir yang sedang aku lunasi? Jika kau melanjutkan seperti ini, jangan salahkan aku jika aku kasar kepadamu.”

“Apa, kau ingin berantem? Jika kita berdua tak bersenjata, aku akan mendapatkan keuntungan dengan statusku yang tinggi. Tempat di depan perapian adalah tempat suciku, seseorang yang melanggar akan menerima hukuman ilahi ahhhh!!”

Setelah aku mengirim balasan ilahi bernama ‘freeze’ ke tengkuk Aqua, dia berteriak dan jatuh dari sofa yang dimonopolinya.

Aku duduk di sofa kosong itu dan mengambil barang di tanganku dari atas meja:

“Hmmp… sekarang ini daerahku. Jika kau tidak ingin membantuku dengan bekerja, jadilah gadis baik dan bermainlah dengan mereka berdua di sana.”

Aku mengayunkan tanganku ke arah Aqua yang sedang menggigil di karpet untuk menyuruhnya pergi.

Darkness dan Megumin yang berada di tengah ruang tamu bermain permainan papan, itu sesuatu mirip seperti catur atau shogi.

“Hmmp, kesaksian dari kekuatan tentaraku. Aku teleportasi tentara orc-ku ke tempat kosong ini.”

“Megumin, caramu menggunakan sihir itu menjijikan… aku akan memindahkan crusaderku ke sini, skak!”

“Teleport.”

Tidak seperti di bumi, dunia ini memiliki konsep sihir. Permainan yang terlihat seperti catur memiliki peraturan yang sedikit berbeda.

Aku pernah bermain dengan Megumin sekali, tapi saat dia teleport rajanya keluar dari papan, aku memutuskan untuk tidak pernah bermain permainan papan itu lagi.

Tiba-tiba, Aqua yang mengusap tengkuknya selagi menggigil terlihat mengingat sesuatu dan berdiri, mengeluarkan kartu petualangnya dan mendorongnya ke wajahku.

“Kazuma, perhatikan di kolom level! Sekarang, aku memiliki level tinggi di antara kita berempat. Dengan level tinggi seperti ini, aku bisa dianggap veteran! Kau pemula yang dibawah level 20 ketahuilah posisimu! Jika kau mengerti, tawarkan tempat di depan perapian kepadaku yang hebat!”

Aku melihat ke kartu yang dia tunjukkan, dan tentu saja dia menerima peningkatan yang luar biasa.

Sekarang itu 21.

Memikirkan kembali, dia membunuh pemimpin pasukan raja iblis Beldia, dan memurnikan banyak undead di dungeon. Dia bahkan pada akhirnya memurnikan lich.

Saat aku senang karena pertumbuhan Aqua, aku merasa frustasi karena level-nya menyalipku…

… Aneh?

“… Nah, Aqua. Level-mu naik, tapi statusmu sama saat aku pertama kali melihatnya. Kenapa itu?”

“Betapa bodohnya, Kazuma. Kau pikir siapa aku? Statusku sudah maksimum sejak awal. Poin skill-ku melimpah sejak awal, cukup untuk mempelajari semua trik pesta dan semua skill dari arch priest. Membandingkanku dengan petualang normal yang dapat kau temukan di manapun adalah kesalahan besar.”

Aku menjatuhkan kartu Aqua dan terjatuh ke karpet.

Melihat reaksiku, Aqua tersenyum arogan, tapi aku tidak punya waktu untuk diganggu olehnya.

–Itu berarti tidak peduli seberapa banyak gadis ini naik level, kepintarannya tidak akan bertambah.

Aku mengambil kartunya, mengembalikan kepadanya dan menyerahkan tempatku juga.

“Ara? Kenapa kau begitu patuh menyerahkan tempatmu… Kazuma, kenapa kau menangis? Apa level-ku melebihi perkiraanmu dan membuatmu sangat syok? Kenapa… kenapa kau menepuk pundakku dan memperlakukanku sangat lembut? Kenapa kau melihatku dengan mata sedih?”

Aku mengantarkan Aqua ke tempat di depan perapian untuknya duduk. Aku kehilangan niatku untuk bekerja hari ini, jadi aku memutuskan untuk mengunjungi kota untuk merubah mood.


Part 2

Kota sudah mulai bersalju, karena cuacanya yang dingin, beberapa orang berjalan di jalan.

Pemikiran umum dunia ini adalah bersembunyi di rumah saat musim salju.

Hanya monster brutal yang aktif saat musim ini. Satu-satunya orang yang akan pergi menjalankan misi selagi memakai armor adalah orang-orang Jepang yang kerasukan cheat seperti berkah.

Dan mereka orang yang menganggur sepertiku berkeluyuran di sekitar kota…

–Atau kenalanku seperti berakting mencurigakan di depanku.

Mereka berdua kenalanku memandangi toko dengan mencurigakan, jadi aku memanggil mereka.

“Keith, Dust, apa yang kalian lakukan?”

“Woah!” x2

Mendengarku memanggil mereka dari belakang, Keith dan Dust melompat.

Mereka menggunakan pakaian biasa dan tidak terlihat seperti petualang.

“A-apa, itu hanya Kazuma, jangan takuti kami seperti itu. Sungguh, aku benci orang yang menggunakan skill ‘hide’ sepert ini…”

Saat Keith melihatku, dia menenangkan diri dan mengatakan itu kepadaku.

Tapi aku sekarang tidak menggunakan ‘hide’.

“Hi. Ada apa? Kau tidak dengan mereka bertiga hari ini?”

Dust melihat ke sisiku dengan aneh.

Dust sangat menderita selama menjalani waktunya dengan mereka, jadi itu normal untuknya waspada.

“Enggak, itu hanya aku hari ini, jangan khawatir. Apa kau seburuk itu dengan mereka? Aku hanya bosan di rumah dan memutuskan untuk jalan-jalan. Apa yang kalian lakukan?”

Dust bernafas lega setelah mendengar perkataanku:

“Bukan, itu… karena kami… kau mengerti? Apapun itu, itu bagus mereka tidak ada di sini. Atau sebenarnya, itu tidak apa-apa jika tidak ada gadis di sekitar.”

…?

Apa maksud mereka? Mereka akan melakukan sesuatu yang akan terganggu dengan kehadiran wanita?

Pemikiranku mungkin terlihat di wajahku saat Keith berkata secara tidak jelas:

“Kazuma yang biasanya di kelilingi oleh para gadis cantik tidak butuh sesuatu seperti ini, tapi untuk pria kesepian seperti aku dan Dust…”

“Hey, tunggu.”

Keith hanya berbicara setengah saat Dust menyela.

Dan Dust melihatku dengan mata bersimpati…

“Keith… situasi orang ini tidak seperti apa yang kau bayangkan. Itu mungkin terlihat seperti harem saat pertama kali melihatnya, tapi tidak seperti itu… dia dalam keadaan yang sama dengan kita dan menanggung banyak penderitaan.”

Dia berkata dari pengalamannya.

Ahh, aku mengerti… sepertinya orang ini telah mengalami pengalaman sulit saat itu…

… Baiklah, meskipun aku memikul hutang yang berat, aku harus mentraktir Dust makanan hari ini.


Part 3

Saat aku masih kecil, saat aku melihat ayahku menikmati bir-nya, aku meminta beberapa dan segera memuntahkannya. Ingatan masa kecil yang hebat.

–Aku yang masih kecil bersumpah untuk tidak pernah meminum minuman bernama bir lagi. Tapi setelah datang ke dunia lain, aku sudah meminum bir di siang hari.

Di dalam hatiku merasa aku seharusnya tidak melakukan ini, tapi peraturan dan pemikiran umum di dunia lain ini berbeda.

Peraturan di sini tidak menetapkan pelarangan untuk mereka yang masih dibawah umur meminum minuman keras. Bahkan jika sesuatu terjadi, yang bersangkutan hanya dimintai pertanggung jawaban dengan konsekuensi yang dibuatnya.

Aku tidak berpikir bir bagus untuk diminum, tapi setelah sedikit terpuruk, aku merasa sedikit bersemangat.

Karena ini terasa enak, orang mulai meminum bir.

Kami bertiga meminum di guild saat siang hari. Saat kami mabuk, Keith mulai mengeluh.

“*menghela nafas*— tidak ada yang dilakukan dimusim ini, aku bosan tidak melakukan apa-apa. Ara, Kazuma benar-benar bisa minum. Nih, segelas lain!”

Keith mengisi gelas lain untukku dan tertawa keras.

Keith tipe orang yang tertawa berisik saat mabuk.

“*menghela nafas*.. saat musim dingin datang, aku ingin berdekatan dengan seseorang… sayangnya, aku tahu betapa berat Kazuma. Namun demikian, aku tetap iri denganmu dimusim ini.”

Dust berkata selagi dia menghela nafas dengan berat.

Mereka mungkin tidak ada yang dilakukan saat musim dingin. Selain kami, ada banyak yang sedang di bar saat siang hari.

Untuk grup yang disebut petualang, mungkin ada banyak yang tidak akan kalah denganku sebagai hikkikomori.

Selagi aku memikirkan tentang itu, aku bertanya kepada mereka berdua yang membuatku tertarik.

“Benar, ngomong-ngomong soal itu, apa yang tadi kalian lakukan?”

Itu benar, mereka berdua terlihat seakan-akan ragu antara mereka harus masuk ke toko di gang atau tidak.

Itu membuatku penasaran tentang toko apa itu.

Mendengarku mengatakan itu, mereka berdua saling bertatapan, dan mengangguk…

Keith menaruh bir yang ada di tangannya, selagi membuat ekspresi serius.

“Kazuma, aku pikir kau dapat dipercaya. Apa yang aku ingin katakan adalah rahasia umum antara petualang pria di kota ini, kau harus benar-benar jangan membocorkannya. Kazuma, bisakah kau berjanji untuk tidak pernah memberitahu rahasia ini ke teman-teman party perempuanmu?”

Meskipun aku terkejut dengan suasana yang berat, aku tetap menganggukan kepalaku.

Melihat reaksiku, Keith mengangguk juga.

Setelah itu, meskipun kebisingan di tempat ini, Dust memelankan suaranya untuk tidak membiarkan orang di sekitar mendengar:

“Kazuma, di sana ada succubus membuka toko di kota ini, mereka spesialis dalam memberi mimpi yang indah ke yang lain, kau tahu apa?”

“Beri tahu aku lebih lengkap.”

–Aku langsung menjawab Dust.

Dust yang wajahnya menjadi merah menaruh birnya dan memberitahuku:

“Di sana ada grup succubus tinggal di kota ini. Tipe iblis spesialis menyerap nafsu dari manusia yang tak tertahankan, yang merupakan energi pria untuk menahan diri mereka sendiri. Karena itu, manusia laki-laki membutuhkan keberadaan mereka.”

Ya kau benar.

Aku menyimak setiap perkataan dari Dust.

“Itu kenapa mereka menyerap energi kita, tapi… petualang laki-laki di kota ini memiliki hubungan saling membantu. Pikirkan tentang ini… kita biasanya tinggal di kandang kuda kan? Karena itu.. di sana banyak hal yang susah untuk dilepaskan bukan? Tapi dengan banyaknya petualang lain yang tidur di sekitar kita, bahkan jika kau dalam suasana hati yang bagus, kau tidak bisa melakukan apapun tentang itu kan?”

“Ya, kau benar.”

Aku menganggukan kepalaku dengan kencang.

Aku tidak merasa berdosa sama sekali, tapi tetesan keringat tetap jatuh dari pipiku.

Sungguh, aku tidak merasa berdosa sama sekali.

“Tapi kita tidak bisa meletakkan tangan pada petualang perempuan yang tidur di dekat kita. Jika kau melakukan itu, kau akan ditemukan oleh petualang perempuan lain yang akan mengeroyokmu. Atau kau mungkin akan diincar oleh pisau tersembunyi dan beresiko kau akan tersunat. Hal-hal seperti itu pernah terjadi.”

Saat dia melanjutkan, wajah Dust menjadi pucat dan menggigil.

Keith melihat reaksinya dan berkata:

“Traumamu saat kau melakukannya kepada Rin masih belum sembuh?”

“Di-diam! Seperti kataku… disaat seperti ini, succubus datang ke dalam benak. Saat kita tidur, mereka akan menggunakan kesempatan untuk menunjukkan kita mimpi yang menarik dan indah. Kita akan tersegarkan kembali dan mereka dapat menahan diri mereka sendiri. Dan mereka tahu caranya menahan, dan tidak akan menyerap banyak yang bisa membuat kita menjadi mumi menjadi tidak bisa berpetualang. Aku tidak pernah mendengar petualang yang jatuh ke situasi berbahaya karena terlalu banyak energi mereka yang diambil… bagaimana? Semuanya untung bukan?”

Setelah mendengar perkataan Dust, aku menganggukan kepalaku berkali-kali.

Betapa indahnya, ini benar-benar karunia!

Succubus tidak memiliki alasan untuk menyerang manusia, dan petualang di kandang kuda akan bisa mencurahkannya.

Ini secara tidak langsung menurunkan kejahatan seksual.

Ngomong-ngomong soal itu, penjaga di kota ini sangat bagus.

Dalam imajinasiku, banyak petualang yang berdarah panas, kasar dan menyukai minuman keras, dan akan berantem dengan siapapun.

( Note: berdarah panas itu maksudnya mudah marah )

Itulah anggapanku selama ini, tapi ada beberapa insiden kekerasan yang terjadi di kota ini, dan kejahatan yang jarang terdengar.

Jika semua orang selalu dalam mode sage, secara alami akan kurang perubahan.

( Note: mode sage adalah keadaan pikiran setelah melepaskan hawa nafsu )

Sangat hebat! Cara kerja dunia ini sangat harmonis!

Aku sangat tersentuh. Melihat reaksiku, Keith berkata:

“Sebenarnya, aku baru saja mendengar tentang toko ini dari yang lain. Kami berencana mengunjungi toko itu untuk pertama kalinya hari ini, dan lalu kami bertemu Kazuma.”

Dust meminum seteguk besar bir.

Dan mereka, dia berkata padaku:

“Dan itulah ceritanya… bagaimana? Mau pergi ber….”

“Kumohon bawa aku bersama kalian.”


Part 4

Setelah meninggalkan bar di guild, kami pergi kembali ke toko yang dimaksud secara gugup.

Jika hanya aku sendiri, aku pasti tidak akan berani masuk ke toko itu.

Aku punya rekan terpercaya sekarang.

Seperti mengumpulkan keberanian saat membeli majalah porno sendiri, itu tidak terlalu menakutkan saat kau berkelompok. Itu adalah semacam psikologi aneh.

Tidak jauh dari jalan utama, kami bisa melihat toko kecil di gang.

Sekilas, itu tampak seperti restoran normal, tapi…

“Selamat datang–!”

Salah satu yang menyambut kami adalah kakak dengan tubuh impian semua pria.

Diantar oleh kakak cantik dengan tubuh yang menggiurkan, kami masuk ke toko dan melihat semua pelanggan pria.

Di sana ada beberapa kakak yang lain dengan sosok yang memikat berjalan di dalam. Sejujurnya, ini cukup untuk menekan dorongan yang kuat dalam dadaku.

Itu adalah restoran, tapi di sana tidak ada makanan atau minuman di meja para pelanggan.

Semua pelanggan menatap formulir survei secara intens di meja mereka, sangat berkonsentrasi selagi menulis sesuatu.

Setelah kakak memanduku ke kursi kosong, dia memegang menu dan tersenyum ke arah kami:

”Tuan, ini pertama kalinya kalian mengunjungi kami?”

Kami bertiga mengangguk.

Senyuman kakak itu jadi semakin cerah.

“… Baiklah, kalian tahu siapa kami dan toko seperti apa ini?”

Kami mengangguk secara perlahan sekali lagi.

Kakak itu terlihat puas dan menurunkan menunya ke meja dan berkata:

“Mohon pilih pesanan kalian. Tidak apa-apa jika kalian tidak memesan apapun… dan isi informasi yang dibutuhkan di formulir survei dan berikan ke kasir saat membayar.”

Kami mengambil formulir survei itu…

“Bolehkah aku bertanya, bagian ini tentang status kita, jenis kelamin dan penampilan dalam mimpi kita…?”

Bagian ini terlihat sungguh aneh.

Aku bisa mengerti bagian status, tapi apa ini tentang jenis kelamin dan penampilan…?

“Bagian status maksudnya menjadi raja atau pahlawan di dalam mimpi. Mengenai jenis kelamin dan penampilan, terkadang ada pelanggan yang ingin pengalaman bagaimana rasanya menjadi wanita, ada beberapa yang ingin menjadi menjadi anak kecil dan diperkosa oleh petualang wanita kuat.”

Apa semua petualang di sini otaknya sehat?

Tapi, bahkan pengaturannya bisa disesuaikan.

Aku mengerti, bagaimanapun itu hanya mimpi.

Keith secara malu-malu mengangkat tangannya dan bertanya ke kakak itu:

“… Permisi, untuk pengaturan kepada target, seberapa detail yang bisa kita sesuaikan?”

“Itu bisa sedetail yang kau inginkan. Kepribadian, kegemaran, penampilan, bagaimana dia menyukaimu, fitur apapun dan siapapun. Itu tidak masalah bahkan jika kau meminta karakter fiksi.”

“Kau serius?”

“Aku serius.”

Aku tidak bisa menahannya dan berkata, dan si kakak langsung menjawabnya.

Itu berarti, mau itu gadis terkenal, gadis yang aku kenal dan, itu benar, bahkan waifu 2D-ku tidak masalah?

“… Permisi, tapi bukankah kita akan melanggar hak cipta apapun?”

“Tidak masalah, lagipula itu hanya mimpi.”

“Aku pikir begitu.”

Si kakak menjawab tanpa ragu, yang membuatku senang.

Itu tidak akan membuat masalah apapun karena itu hanya mimpi.

Dust secara malu-malu mengangkat tangannya dan berkata:

“… Itu berarti, tidak ada larangan umur pada target? Tidak, aku tidak berpikir tentang pengelompokan umur secara spesifik apapun, tapi, bagaimana aku mengatakannya…”

“Tidak ada, mohon pilih seperti yang kau inginkan.”

Si kakak menjawab tanpa berpikir dua kali.

Aku tidak bisa menahannya dan bertanya:

“A-apa sungguh tidak apa? Bagaimana dengan peraturannya…”

“Tidak masalah, bagaimanapun itu hanya mimpi.”

“Itu benar.”

Tidak akan ada masalah dengan hanya bermimpi.

Pelayanan mimpi basah dari succubus sempurna.

Kami bertiga menulis di formulir survei dengan hening.

Ya, seperti pelanggan lain di dalam toko.

“Baiklah, semua pelanggan terhormat memilih sesi 3 jam. Biayanya 5000 eris per orang.”

Sangat murah!

Aku mengeluarkan dompetku dan terkejut dengan harganya.

Aku tidak bisa memberitahunya karena aku tidak pernah menjadi pelanggan mereka, tapi dibandingkan toko ‘bidang khusus’ di Jepang, ini harga yang murah sekali.

Si kakak mungkin membaca pikiranku dari ekspresiku dan berkata:

“… Untuk kami, kami hanya butuh uang untuk bertahan hidup di kota ini sebagai manusia. Selain dari ini, kami hanya butuh untuk menyerap sedikit energi dari pelanggan kami.”

Dia berkata dengan sedikit tersenyum.

Sungguh, ada bisnis yang membawa kebahagian untuk semuanya.

Aku setuju dengan sepenuh hati dengan kebijakan mereka yang memberikan cinta dan kepedulian kepada semuanya.

Sekarang aku telah menjadi reguler dan menolong mereka sebanyak yang aku bisa.

Kami mulai memuja kakak succubus, bergumam:

“Dewi… ah dewi.”

“Jangan, jangan seperti itu, betapa tidak penuh harapannya! Baiklah, tolong tinggalkan alamatmu akan bermalam di mana malam ini, dan kapan kau ingin tidur. Disekitar waktu itu, succubus dari toko kami akan pergi ke sisi pelanggan yang tertidur, dan membiarkan pelanggan melihat mimpi yang mereka inginkan. Tolong jangan minum alkohol jika bisa. Jika kau sangat mabuk atau tidur terlalu pulas, bahkan kami tidak akan bisa membuat pelanggan bermimpi.”

Setelah mendengar peringatan dari kakak, kami meninggalkan toko.

Itu masih sore, tapi kami setuju di dalam hati kami untuk berpisah.

“Yah, sampai jumpa.”

“Ya, pasti!”

“Sampai jumpa!”

Mereka berdua sedikit gelisah untuk kembali.

Aku merasakannya juga.

Masih ada waktu sebelum aku tidur, tapi aku ingin kembali secepatnya untuk bersiap untuk tidur secepatnya.

Aku tidak pergi ke tempat lain dan langsung kembali ke rumah.


Part 5

“Kazuma kau kembali! Nih ada sesuatu yang pasti membuatmu senang, makan malam kali ini akan menjadi mewah! Itu kepiting! Saudara Darkness mengirim orang ke sini, mengatakan jika Darkness akan tinggal di sini mulai sekarang, mereka juga meberikan hadiah, dan itu super luar biasa kepiting merah salju! Dan wine kelas atas yang sangat bagus juga! Mereka ingin berterimakasih kepada kita untuk menjaga putri mereka!”

Kembali ke mansion, Aqua menyambutku dengan senyuman lebar.

Kepiting tampaknya bahan kelas tinggi di dunia ini.

Aku tidak mempunyai makanan layak seperti kepiting di Jepang, aku tidak pernah membayangkan aku bisa memakannya di sini…

“Wah… dalam karir sebagai petualang miskin, aku tidak pernah berpikir akan ada harinya aku akan melihat kepiting merah salju…! aku bersyukur aku bergabung di party ini…”

“Kepiting ini kualitas bagus?”

Melihat Megumin menaruh tangannya bersama dan berdoa kepada kepiting merah salju, aku bertanya dengan aneh.

Dan juga, Megumin berpikir bahwa aku menjadi bodoh, mengangkat tinjunya dalam gerakan yang berlebihan dan berkata.

“Tentu saja! Aku akan memberimu contoh mudah, jika seseorang memberitahuku ‘Jika kau ingin memakan kepiting ini, kau dilarang menggunakan explosion’, aku akan bersabar, dan menunggu sampai aku memakan sampai kenyang sebelum menggunakan explosion. Sebernilai itulah!”

“Oh, itu menganggumkan… hmmm? Apa bagian terakhirnya tadi?”

Saat aku mengobrol dengan Megumin dengan bermalas, Darkness menyajikan kepiting yang sudah matang ke meja makan.

Aqua secara riang membawa 4 gelas wine kembali.

Setelah semua orang duduk, kami mengambil kepiting merah salju…

Mematahkan kaki kepiting, mengeluarkan daging berwarna putih dengan garis warna pink, memberikan sedikit cuka dan memasukkannya ke mulut kami.

“!”

–Aku terkejut oleh rasa yang luar biasa itu.

Itu sedikit manis, dan rasa yang kuat dan menyebar dari daging kepiting dalam mulutku.

Aku melihat ke yang lain, dan mereka bertiga memakan kepiting tanpa bersuara.

Tidak mungkin, aku tidak bisa berhenti memakan ini!

Aku melepaskan cangkangnya untuk memakan daging kepiting yang menempel…

“Kazuma, kazuma, gunakan ‘tinder’ di sini. Aku akan menunjukkanmu cara yang lezat meminum wine kelas atas ini.”

Aqua yang memakan kepiting melepaskan dagingnya dari cangkangnya menaruh arang di pot kecil, dan menaruh kawat yang berkaitan di atasnya.

Lebih gampangnya, dia membuat kompor.

Aku mengikuti perkataannya dan menyalakan api di arang itu. Aqua menaruh cangkang yang masih ada sedikit daging di atas kawat yang berkaitan.

Dia menuang wine yang terlihat seperti sake di Jepang ke cangkang itu.

Aqua secara senang merebusnya di cangkang, mengangkatnya saat itu sedikit terbakar dan meneguka wine hangat…

“Fuu…”

Dia mendesah seakan-akan itu sangat lezat.

Kelakuan dia seperti orang tua. Tapi semuanya menelan ludah saat mereka melihatnya, dan menirunya. Saat ini, aku sadar.

–Ini perangkap!

Kepitingnya sangat enak yang membuatku hampir lupa kakak succubus akan datang malam ini.

Bukankah kakak itu mengatakan aku tidak bisa bermimpi jika aku mabuk?

Tenang, aku pria dengan kesabaran yang tinggi.

Aku punya keinginan sekuat besi dan bisa menahan godaan.

“Ini hebat, enak!”

Jangan tergoda!

Suara puas Darkness tidak akan mempengaruhiku!

Itu benar, aku mungkin tidak bisa berhenti minum setelah meminum wine itu.

Aku mungkin terus meminumnya tanpa memikirkan hal lain.

Dengan betapa lezatnya kepiting ini, wine itu pasti sama lezatnya.

“Darkness, aku ingin beberapa juga! Tidak masalah, hanya hari ini! Aku ingin minum sedikit wine!”

“Jangan, mereka mengatakan yang meminum wine saat kau masih kecil kau akan tumbuh menjadi tidak berguna saat dewasa nanti.”

Saat Darkness mengatakan itu, Megumin melihat ke arah Aqua yang minum dengan senang. Darkness juga melirik ke arah Aqua.

“…? Kenapa kau melihat ke arahku?”

Aku mengabaikan interaksi mereka dan menahan secara diam-diam. Darkness melihat ke arahku dan bertanya:

“… Kau tidak apa-apa, Kazuma? Kau tidak pernah meminum minuman keras sebelumnya? Atau… rasa kepitingku tidak cocok dengan lidahmu?”

Ekspresinya menjadi gelisah saat dia berbicara.

Tidak, bukan itu, kepitingnya hebat.

“Bukan, kepitingnya lezat, tidak ada masalah. Itu aku hanya berkeliling dengan Keith dan yang lain siang hari. Dan aku tidak bisa mencoba kelezatan wine itu sekarang, jadi aku akan melewatkannya hari ini… besok! Aku akan meminum besok!”

Mendengarku berdalih, Darkness berkata ‘baiklah’, dan mendesah lega dengan senyuman lembut.

Jangan lakukan itu, jangan tersenyum tulus ke arahku. Kau yang selalu mengatakan hal tidak berguna yang membuatku merinding, kenapa kau hari ini malah begitu…!

Baiklah kalau begitu…!

“Oh–? Kau pikir besok masih ada wine yang tersisa? Aku akan meminum semuanya! Bagaimana bisa aku menyisakannya! Itu bagus, aku akan meminum bagian Kazuma!”

Sialan, si idiot itu yang menolak untuk memberi sangat menyebalkan!

Darkness tersenyum ke arahku lagi.

“… Hmm, baiklah. Kalau begitu ambilah kepiting lagi, terima kasih karena telah menjagaku selama ini.”

Aku merasa aku telah melakukan sesuatu yang buruk kepadanya saat dia mengatakan itu dan menyakitkan hatiku.

Benar, minum-minum dengan semuanya dan lupakan tentang itu.

Kakak succubus akan mendapatkan perjalanan yang sia-sia, tapi aku hanya perlu meminta maaf besok.

Aku akan minum-minum dengan mereka bertiga malam ini, dan bekerja keras besok dan seterusnya.

Itu benar, itu hanya sesuatu yang hanya aku tulis di formulir survei dan berubah menjadi mimpi nyata, hanya seperti itu.

Dan aku tidak akan melupakan mimpi tentang itu saat pagi hari, hanya seperti itu.

Aku melihat ke arah wajah Darkness dan yang lain.

Dan menimbang sisi mana yang lebih penting untukku.

Dan aku memikirkan tentang apa yang aku tulis di formulir survei!

……… Itu benar, itu dari awal bukan pertentangan.

Setelah makan semua kepitingku, aku berdiri.

“Baiklah, ini mungkin masih terlalu awal, tapi aku akan tidur di kasurku. Darkness, terima kasih atas traktiranmu. Selamat malam semuanya!”

Aku langsung kembali ke ruanganku tanpa ragu.


Part 6

Setelah kembali ke ruanganku, aku mengunci pintu dan membuka kunci jendela.

Mereka tidak memberitahuku untuk membiarkan jendela tidak terkunci, tapi aku memutuskan untuk bermain aman.

Mereka akan ke sini, itu akan memalukan untuk membuat mereka repot lagi.

Tidak ada jam di sini, jadi aku tidak tahu jam berapa. Tapi waktu yang aku perkirakan akan datang.

Aku harus tidur sebelum itu, tapi kegembiraan dan keteganganku membuatku tetap terbangun.

Oh tidak, jantungku berdetak kencang.

Ahh, apa yang harus kulakukan. Aku gugup dengan penantian itu, juga terlalu terangsang untuk tidur!

Aku tidak tahu berapa lama aku akan seperti ini.

Aku meninggalkan kasurku, menuju ke halaman untuk olahraga dan mendinginkan kepalaku.

Jika aku menggerakan tubuhku sedikit, mungkin aku bisa dengan mudah tertidur.

Selagi aku memikirkan tentang itu, aku berjalan keluar mansion dengan piyamaku dan pergi ke halaman.

Saat semua orang sedang tidur, aku menggunakan cahaya bulan dan penglihatan malamku untuk olahraga di halaman.

Berdiri di halaman yang tertupi salju putih, aku menyadari batu nisan dari orang yang tidak diketahui tertutup oleh salju di pojok halaman dan merasa terganggu dengan itu.

Aku berjalan menuju batu nisan itu dan membersihkan saljunya, muncul nama ‘Anna’ terukir di batu itu.

Aku puas, tapi berkaitan dengan betapa berkeringatnya aku.

Succubus hanya akan membuatku bermimpi, jadi aku tidak harus sebegitu khawatirnya, tapi…

Aku tetap butuh mengikuti etika yang benar.

Saat ini saat semua orang yang seharusnya sudah tertidur, aku menuju ke kamar mandi di mansion ini.

Itu adalah vila dari bangsawan, jadi kamar mandinya dibuka dengan barang sihir spesial.

Mudahnya, itu adalah air panas yang ditenagai dengan mana.

Barang sihir tidak membutuhkan banyak mana, jadi orang biasa bisa menggunakannya juga.

Mungkin itu karena menggunakan mana, itu terasa sedikit melelahkan setelah menggunakannya. Tapi karena seperti itu mau bagaimana lagi.

Aku menggunakan ‘tinder’ untuk menyalakan lentera di kamar mandi, dan menggantung tanda ‘sedang digunakan’ di luar ruang ganti.

Aku menaruh bajuku di ranjang cucian, membiarkan yang lain tahu kalau di kamar mandi ada seseorang.

Itu benar, untuk menghindari kejadian biasa yang terjadi dalam manga, aku sangat berhati-hati.

Pengembangan seperti itu hanya butuh terjadi di dalam mimpi yang aku minta di toko untuk memberikannya padaku.

Karena kami tinggal di satu atap yang sama, aku ingin menghindari hubungan dengan yang lain yang bisa membuat canggung.

Dalam situasi seperti itu, bahkan jika salah satu gadis yang tersandung secara tidak sengaja, si pria yang akan diperlakukan sebagai yang bersalah.

Jika aku benar-benar tertangkap basah dalam situasi seperti itu, aku akan menentang sampai akhir.

Aku akan berteriak di depan gadis itu, dan menuduhnya sebagai gadis mesum.

“Tapi skenario seperti itu hanya terjadi di dalam manga.”

Aku menggunakan mana untuk membuat air hangat di kamar mandi, dan merendam seluruh tubuhku ke dalam air, sampai ke bahu.

Di bawah cahaya lentera yang redup di ruang ganti, aku meluruskan tubuhku di dalam air dan bersantai.

Aku menguap, merasa sedikit ngantuk dan menutup mataku.


Part 7

 

Aku tidak tahu seberapa lama aku merasakan itu.

Aku mendengar suara ‘clank’ dari sesuatu jatuh di luar ruang ganti dan membuka mataku.

Aku pikir itu hanya imajinasiku, tapi bagaimana bisa aku salah dengar di tempat yang hening sepert ini.

Apa tanda yang yang tergantung di luar kamar mandi jatuh?

Tapi aku sudah menggantungnya dengan tepat…

Aku pikir itu mungkin Aqua yang sedang usil dan melepaskannya. Tapi itu sudah larut, dia seharusnya sudah tidur.

Lupakan, tidak ada orang yang datang selarut ini.

Bajuku yang ada di ranjang cuci dan lentera yang menyala.

Itu seharusnya sudah jelas ada seseorang di kamar mandi. Saat aku memikirkan tentang itu.

Meskipun itu di dalam mansion, tiupan yang kencang yang tidak biasa tiba-tiba meniup lenteranya.

Aku merasa kehadiran seseorang, mirip seperti roh yang muncul beberapa hari yang lalu…

Tapi skill pendeteksi musuhku tidak bereaksi.

… Lupakanlah, bahkan jika cahayanya mati, itu tidak masalah untukku dengan kemampuan penglihatan malamku.

Cahaya bulan yang cukup terang bersinar melalui jendela kamar mandi.

Selagi aku memikirkan itu secara santai…

–Aku mendengar pintu di luar ganti terbuka.

Suara pintu terbuka membuatku panik.

Hey, waktunya terlalu aneh.

Tidak, meskipun aku tidak tahu siapa itu, tapi orang itu memegang lentera.

Dalam kasus ini, setelah melihat baju di ranjang cuci, dia pasti sadar bahwa aku ada di sini. Karena dia memegang lentera, itu berarti itu bukan Aqua yang bisa melihat dalam kegelapan itu antara Megumin atau Darkness–

Tiba-tiba, lentera di tangan orang itu padam.

“Wahh! Kenapa lenteranya tiba-tiba…?”

Suara kebingungan dari sisi lain penghalang kaca mirip seperti Darkness.

“… Apa boleh buat. Untungnya bulan nampak malam ini, jadi seperti ini saja…”

Selagi dia berbicara, Darkness mulai melepas pakaiannya di samping penghalang kaca… hey hey hey!

Saat aku ingin berteriak, aku menyadari sesuatu.

Ini adalah kejadian yang diatur oleh seseorang.

Jika tidak seperti itu, tidak mungkin sesuatu seperti ini terjadi.

Itu benar, waktunya terlalu pas untukku, tidak peduli seberapa beruntungnya aku.

… Tidak, tunggu dulu.

Sebelum situasi berkembang menjadi seperti ini, aku merasa ngantuk dan menutup mataku.

Aku mengerti sekarang. Ini berarti situasi sekarang adalah…!

“Hmm… bulan malam ini sungguh…”

Darkness menggunakan kedua tangannya untuk mengibaskan rambut belakangnya, dan bergumam sendiri saat dia berjalan masuk ke kamar mandi–

Dan di ruangan yang redup, dia bertatapan denganku yang sedang di dalam kamar mandi.

“……..” x2

Tentu saja kami berdua telanjang.

Di bawah pencahayaan redup dari bulan, kulit Darkness terlihat sangat putih.

Aku selalu berpikir tubuhnya menarik, tapi melihat itu sekarang, sosoknya lebih baik dari dugaanku.

Karena dia melatih tubuhnya, aku pikir dia akan sedikit berotot, tapi bentuknya sungguh bagus…

Tidak, mungkin ini pelayanan dari succubus, mengatur bentuknya sesuai dengan seleraku.

Darkness berdiri di sana dengan bengong bahkan tanpa menutup dirinya. Aku mengangkat tanganku dan berkata ‘Yo’ saat masih berendam di bak mandi.

Melihat reaksiku, Darkness membuka mulutnya, menutup dadanya berjongkok di lantai.

“… Kenapa… kenapa kenapa… kenapa kenapa kenapa…!”

“…? Apa masalahnya Darkness? Ke sinilah. Tolong aku membersihkan punggungku.”

“?”

Aku keluar dari bak mandi dan duduk di bangku kayu dengan membelakangi Darkness. Mungkin tindakanku yang tidak terduga, Darkness hanya duduk di sana menutup dadanya dan mulutnya membuka dan menutup.

Ada apa dengan Darkness.

Ini terasa menyegarkan, tidak buruk, seperti yang diduga Darkness yang dibuat oleh succubus.

Tapi kenapa Darkness muncul dalam mimpiku?

Haruskah aku menulis lebih detail daripada ‘kakak cantik dengan sosok yang hebat’?

Aku akan mengingatnya untuk lebih jelas lain kali.

“Kau, kau kau, apa yang kau katakan! Tidak, itu, kenapa, kenapa kau sangat tenang, dan apa maksudmu membersihkan punggungmu? Terlalu banyak yang terjadi, itu membuat otakku berlebihan…!”

Mengaggumkan, kenapa ini sangat nyata!

Kerja bagus succubus! Hebat!

“Tidak, sekarang bukan waktunya untuk merasa terpukau. Aku tidak menambahkan untuk penolakan, jadi cepat… tidak, aku menulis di formulir survei untuk kakak yang cantik dengan sosok yang hebat, dan sedikit pemalu dan naif. Jika seperti itu, kalau begitu yang dilakukannya sudah benar.”

“!”

Setelah mendengar aku berbicara sendiri, Darkness mengeluarkan ekspresi panik.

Ini terasa menyegarkan dan enak, tapi aku harus mengambil inisiatif untuk menjalankan ceritanya.

“Apa boleh buat. Aku tahu kau sudah diatur untuk menjadi naif, tapi mohon bersihkan punggungku sekarang.”

“! Mu-mungkinkah… dibawah keadaan seperti ini, membantumu membersihkan punggungmu adalah hal yang biasa?”

Meskipun terjatuh dalam kepanikan, Darkness tetap mendekati punggungku dengan ragu.

Aku melihat ke arah Darkness tanpa ragu, dan dia menutupi tubuhnya dan berjongkok.

“Betapa menyegarkan dan enaknya. Tapi mohon cepatlah. Itu susah untukku menahan diriku dalam berbagai hal.”

“Ka-kau…! kau mengerti situasinya sekarang? Jika Aqua dan Megumin mengetahui ini, apa yang akan mereka katakan…?!”

“Jika itu terjadi, biarkan kita semua mandi bersama.”

“Ada apa denganmu! Apa yang salah denganmu hari ini!”

“Hey, kau berisik, kau tahu jam berapa ini? Tidakkah kau tahu kau akan menganggu tetangga? Harusnya ada batasan betapa kurang berpengalamannya kau.”

“Kenapa kau membawa ‘berpengalaman’ dalam situasi seperti ini!
A-aku salah satu yang salah? Karena kekurangan pengetahuan tentang dunia? Apa aku kurang berpengalaman? Apa aku aneh?”

“Kau selalu aneh. Tidak, karena ini mimpi, sedikit berisik tidak masalah… baiklah, aku akan memintamu dengan ini.”

“Ugh… kenapa, kenapa ini menjadi seperti ini… tapi, memintaku dengan angkuh, aku tidak bisa menolak, aku sangat membenci fetish-ku sekarang….”

Meskipun dia tersipu dan bergumam tentang sesuatu, Darkness tetap ke punggungku.

Dia membawa handuk di tangannya, dan berlutut di belakangku yang duduk di bangku kayu.

“Ka-kau…! tingkah lakumu seperti om-om hari ini! Sudah, ini sudah cukup. Aku bisa pergi sekarang kan…”

Darkness memalingkan matanya dari tubuhku yang telanjang dan berkata dengan malu. Dia terasa polos dan murni, tapi aku tetap memberitahunya dengan tegas:

“Apa yang kau katakan. Bahkan dengan pengaturan yang sudah diatur, kau tetap kurang berpengalaman. Bukankah kau tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya? Tanpa menggunakan handuk, kau…”

“Ini terlalu aneh! Tidak peduli seberapa kurang pengetahuannya aku, aku tahu ini pasti tidak normal!”

–Saat Darkness yang menolakku dengan wajah yang tersipu dan matanya yang berkaca-kaca.

“Penyusup–! Semuanya datang cepat! Ada penyusup di dalam mansion–!”

Suara Aqua keluar dari dalam mansion.

Hey, aku baru saja akan mendapatkan bagian bagus dan seseorang menggangguku, aku tidak meminta pengaturan seperti ini!

Aku mengambil handuk dari tangan Darkness, memakainya di sekitar pinggangku dan berlari.

Aku melirik ke arah Darkness. Dia menutup dadanya dngan wajah yang memerah, duduk di lantai selagi melihat ke arahku dengan mata yang berkaca-kaca.

Sialan, aku sungguh ingin melanjutkan, tapi gadis itu bahkan menggangguku di dalam mimpi, aku harus memberinya sebagian yang ada dalam pikiranku!

Saat aku sampai ruang tamu dengan menggunakan handuk, aku melihat gadis succubus yang sedikit muda dari kakak succubus terjebak oleh Aqua.

Dan Megumin juga di sana, memegang tongkatnya dengan mengancam.

“Kazuma, lihat! Seorang penjahat terhenti oleh penghalangku dan tidak bisa bergerak… tunggu, ada penjahat lain!”

“Siapa yang kau panggil penjahat!… tunggu, apa ini? Apa yang succubus lakukan di sini?”

Selagi aku membantah Aqua yang memanggilku penjahat karena aku hanya memakai handuk, aku menyadari jumlah orang yang muncul terlalu banyak, dan ada sesuatu yang salah.

Atau sebenarnya, melihat succubus di sini itu terlalu aneh.

“Sebenarnya, aku memasang penghalang kuat di mansion ini. Aku berlari ke sini karena ada reaksi dari penghalang itu, dan menemukan succubus ini yang mencoba mengganggu terperangkap di sini! Succubus akan menyerang pria, jadi dia pasti di sini untuk Kazuma! Tapi jangan khawatir, aku akan menunjukkan pemurnianku dan membuangnya!”

Mendengar Aqua mengatakan itu, succubus itu tersentak.

Ini salah.

Apa ini, ini terlalu aneh, terlalu janggal.

Itu berarti Darkness yang aku lihat di kamar mandi adalah…!

Tidak, sekarang bukan waktunya untuk itu, aku telah berurusan dengan succubus di depanku!

Memasang penghalang aku tidak tahu tentang itu, Aqua sepertinya melakukan hal yang tidak perlu seperti biasanya. Dia berjalan dari jarak jauh dari succubus itu dengan menunjuknya.

“Baiklah, terima takdirmu! Aku akan menggunakan skill superku untuk iblis… Kazuma, kau pria, jangan datang mendekat! Succubus mungkin akan mengendalikanmu…”

Aku secara diam-diam berdiri di depan succubus, memegang tangannya dan berlari menuju pintu utama.

“Tunggu, tunggu! Kazuma, apa yang kau lakukan? Dia iblis, dia di sini untuk menyerap energi Kazuma!”

Aqua berteriak ke arahku.

Megumin yang telat bereaksi terhadap tindakkanku mengangkat senjatanya, melihat ke arah succubus dengan tatapan tajam.

Succubus berkata kepadaku dengan suara yang hanya aku bisa dengar:

“Ma-maaf tuan! Mohon tinggalkan aku sendiri, aku hanya monster! Aku tidak menduga penghalang ada di sini, tapi sampai ke sisi pelanggan adalah kelebihan kami. Sesuatu yang terjadi seperti ini karena aku kurang berpengalaman dan gagal untuk menyusup. Aku tidak bisa membiarkan pelanggan kehilangan muka, jadi biarkan mereka membuangku sebagai succubus yang tidak dikenal yang berkeluyuran. Pelanggan, kau hanya perlu untuk pura-pura tidak tahu apa-apa!”

Aku menengok ke arah Aqua dan yang lain, menyembunyikan succubus yang berkata di belakangku.

Aku lalu menggapai yang di belakangku dan mendorong succubus menuju pintu.

Aku lalu mengangkat tinjuku, mengambil kuda-kuda untuk bertarung melawan Aqua dan lainnya.

“Tuan?”

Saat succubus membisikkan.

“… Hey, apa yang kau lakukan? Bagaimanapun aku dewi, aku tidak bisa dengan mudahnya membiarkan iblis pergi. Kazuma, jika kau tidak ingin dihajar, jangan menghalangiku!”

Aqua mengerutkan keningnya dan berkata sesuatu yang tidak berbeda dari preman akan katakan.

“Aqua, Kazuma mungkin telah terpesona dan dikendalikan oleh succubus! Karena daritadi, Kazuma bertingkah aneh! Dan dia berkata sesuatu tentang mimpi dan pengaturan, jadi itu mungkin! Sialan kau succubus, membiarkanku merasakan seperti… pelecehan…! aku akan membunuhnya!”

Tanpa mengeringkan rambutnya dan memakai rok ketat, Darkness berlari tanpa memakai sepatu dan berteriak ke arah succubus.

Mendengarnya berteriak sesuatu yang sangat berbahaya dengan matanya yang berkaca-kaca, aku hampir melangkah mundur.

“Kazuma, kau gila? Tidak peduli seberapa imutnya dia, dia tetap iblis, salah satu monster. Tahanlah dirimu, itu adalah musuh yang harus kita bunuh.”

Megumin terlihat seperti dia sudah cukup, mengatakan dengan tatapan dingin dan sikap yang kuat.

Tatapannya sedikit melukaiku, tapi aku tidak akan mundur.

Aku memanjangkan tanganku ke belakang dan menggoyangkan ke arah succubus, mengisyaratkan untuknya segera pergi.

Saat dia melihat aku melakukan itu, Aqua melangkah maju, menurunkan tubuhnya dan mengambil kuda-kuda.

“Tampaknya aku harus bertarung serius dengan Kazuma…! baiklah, maju! Aku akan memberi Kazuma pukulan terbaik dan mengirim succubus itu untuk menemui penciptanya!”

Dia berteriak dan menyerang ke arahku.

Saat succubus melihat ini, dia berteriak lembut.

“Tu-tuan–!”

Ada beberapa hal yang tidak bisa aku khianati.

Dan itu kepercayaan teman-temanku yang telah memberitahuku rahasia.

Ada beberapa hal yang aku harus lindungi.

Dan itu adalah succubus yang rela memberi kami kepuasan saat hawa nafsu kami yang menyedihkan sedang meluap.

Aku mengepalkan tanganku.

“Ayo–!”

Aku berteriak dengan darah panas dengan suara yang mengguncang seluruh mansion.


Part 8

“……..”

Aku bisa merasakan tatapan diam di belakangku selagi aku berjongkok di pojok halaman, bekerja dengan tenang.

Aku sedang membersihkan batu nisan, pekerjaan yang akhir-akhir ini kulakukan.

“Nah, katakan sesuatu. Atau sebenarnya, kau juga salah karena masuk disaat panas-panasnya.”

“….!……”

Darkness yang di belakangku tampaknya memiliki sesuatu untuk dikatakan, tapi dia menahan kata-katanya.

Darkness berdiri dengan menyilangkan tangannya di belakangku, membuatku susah untuk bekerja.

Malam itu, aku tidak bisa menang melawan mereka bertiga dan dihajar, tapi aku sukses membiarkan gadis succubus melarikan diri.

Darkness berpikir aku dibawah kendali succubus, yang memberiku jalan keluar dari situasi itu.

“… Kau sungguh tidak ingat apa yang terjadi kemarin malam? Kau dibawah kendali succubus, jadi kau lupa semuanya kan?”

Darkness akhirnya berbicara, dan ingin memastikan ini lagi.

“Ya, sayangnya, aku tidak bisa mengingat apapun. Aku hanya ingat mendapatkan mimpi indah.”

Karena dia memberiku jalan keluar, aku secara alami mengambilnya.

Itulah yang terbaik untuk kami berdua.

“A-aku mengerti. Itu bagus… erm, mau bagaimana lagi. Itu hanya insiden, jadi aku bisa melupakannya juga… tapi, sikapmu lalu sangat tegas, itu sedikit menakutkan tapi tidak buruk juga. Tapi mengatakan hal aneh kepada aku yang naif itu salah.”

“Aku harus mengatakannya, kau tidak benar-benar sedang ditipu putri dari keluarga kaya, mengetahui lebih tentang dunia adalah hal yang baik. Tidak peduli darimana kau melihatnya, aku tidak melakukan apapun yang salah kali ini. Aku menyalakan lentera dan menggantung tanda ‘sedang digunakan’. Jika bukan karena dilepas oleh seseorang yang jahil…”

“… Tunggu, kau mengingat apa yang terjadi semalam? Bukankah perilakumu karena kau dibawah kendali dari succubus?”

Darkness memegang bahuku dari belakang dan menggoyangku dengan keras, tapi aku mengabaikannya, membersihkan batu nisan dengan tenang.

Aku tidak tahu siapa yang iseng, tapi aku sedikit berterimakasih kepada itu.

Pada akhirnya, kami menetapkan hidup kami pada masa yang akan datang.

Dengan penampung makanan dan pakaian tetap, masalah lain akan diselesaikan dengan satu cara atau yang lain.

Setelah datang ke dunia ini untuk waktu yang lama, aku akhirnya mendapat tempat tinggal.

Aku bisa tidur nyenyak malam ini.

Itu benar, jika bukan karena pengumuman yang mengguncang seluruh kota dan merusak suasana—

“Peringatan destroyer! Peringatan destroyer! Benteng berjalan destroyer datang ke kota ini! Semua petualang tolong melapor ke guild petualang dengan memakai semua perlengkapan kalian! Penduduk kota, mohon segera evakuasi–!”

 

All Translation Thanks To:

Pantsu Translation





tags: baca Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 manga, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 online, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 bab, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 chapter, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 high quality, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 02 Chapter 04 manga scan, ,

Partner: Oploverz | Mangaku | Mangacan | Mangakyo | Mangashiro | Mangaindo | Silver Yasha | Mangafire | Komikstation | Komikfox | Achanime | NilaiTP | Pecinta Komik | NeuManga | Kiryuu | Overlordfree | Bacamanga
   

James Mathis III | Akiko Anraku | BusinessCards MX v4.83.