Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03


Selamat membaca manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 bahasa Indonesia selalu update di Mangakita. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Mangakita ada di menu Manga List.

Part 1

 

“Hey, Aqua, jangan buang-buang waktuku setiap kali dan berikan tempat duduk itu. Karena Darkness belum kembali, kita tidak akan mengambil quest hari ini juga. Aku perlu mendesain barang dagangan untuk ditampilkan di toko Wiz, menyingkirlah.”

Mendengarku mengatakan itu, Aqua yang memonopoli sofa di depan perapian seperti biasanya menyipitkan matanya selagi dia menguap dan berkata:

“Kenapa kau sangat pemarah? Kau terlalu histeris akhir-akhir ini, kau tidak perlu berperilaku seperti ini meskipun Darkness masih belum kembali kan? Cukup sudah… aku mendengar gadis Yunyun itu berkata sesuatu ke Megumin. Kau harus membayar harga yang sepadan untuk semuanya. Jika kau ingin aku memberikan tempat hangat ini padamu, kau harus memberikan sesuatu yang dapat memuaskanku. Biarkan aku memikirkannya, khususnya…”

Aqua berhenti dan merenungkan sesaat.

“… Jika kau berharap untuk tempat tinggal dewi… berikan aku wine kelas atas. Cahaya yang hangat akan bersinar di jalan NEET yang tersesat.”

Aku harus memberinya tamparan yang keras.

Megumin juga, kenapa kau mengajarinya hal yang tidak perlu.

“Hey, dewi jatuh, jika kau punya waktu untuk meminta wine di pagi-pagi sekali, kau harusnya memikirkan cara untuk mencari uang. Sungguh, kenapa aku harus bekerja sangat keras. Aku akan melunasi hutang karena meledakan mansion milik tuan tanah, kau yang melunasi perbaikan karena banjir. Jika kau merasa bersalah, kalau begitu minggirlah.”

Mendengarku memanggilnya dewi jatuh, Aqua melihatku dengan tidak senang:

“Hey, hentikan memberiku nama aneh! Dewi tidak berguna, dewi jatuh atau apapun itu. Jika kau terus memanggilku dewi jatuh, kau akan menderita menerima hukuman suci. Seperti insiden dengan tuan tanah ini, itu mungkin hukumanmu karena tidak mengurusku, seorang dewi. Kazuma, jika kau merasa bersalah tentang caramu memperlakukanku, katakan ‘maaf, Aqua-sama yang cantik’, dan berikan wine kelas atas padaku. Pergi belilah, cepat…”

“Steal.”

Melihat Aqua melanjutkan memonopoli sofanya dan memeluk lututnya, aku mengeluarkan tanganku dan berkata itu.

Dengan suara koin yang kucuri, kantung uang Aqua muncul di tanganku yang menggapai.

“… Apa yang kau lakukan, kau pencuri! Apa yang kau lakukan itu tindakan kejahatan, jika aku mengirimmu ke kantor polisi, pengadilan yang ditunda itu akan dibatalkan. Hee— Kazuma penjahat–! Apa kau berencana untuk membeli wine dengan uangku? Yang aku maksud adalah untukmu menggunakan uangmu sendiri…”

“Steal.”

Sebelum Aqua selesai, aku menggunakan ‘steal’ kepadanya.

Di tanganku salah satu kaos kaki Aqua.

Aqua melanjutkan memeluk lututnya, menggerakkan jari kakinya yang telanjang dengan protes.

“… Apa yang kau lakukan, aku akan kedinginan. Kembalikan kaos kakiku, mesum. Jika kau tidak mengembalikannya padaku, aku akan memberitahu polisi kau terengah-engah terangsang setelah mencuri kaos kakiku. Jika kau mengerti…”

“Steal.”

Aku tidak tahu kenapa Aqua menyimpan ini.

Setelah menggunakan ‘steal’, beberapa benih muncul di tanganku.

Aqua terlihat gelisah setelah melihat ini.

“Nah, nah, Kazuma. Apa kau sedang jahil atau ini semacam candaan? Ini tidak lucu, itu tidak bagus. Aku juga sudah terlalu berlebihan, aku akan memikirkan itu. Bagaimana kalau kita berdua saling minta maaf dan saling melengkapi?”

“Steal.”

Aku melemparkan kaos kaki lain yang muncul di tanganku ke atas karpet.

Lalu aku berkata kepada Aqua secara perlahan:

“… Aku akan membuat sejumlah banyak uang sekarang. Tidakkah kau mengatakan Hagoromo-mu itu pusaka suci? Biarkan aku meminjamnya, aku akan menjualnya untukmu. Jika kau tidak mau aku mengambilnya secara paksa, pergilah ke ruang lain dan melepasnya sendiri… tapi kau pasti akan mengatakan tidak, jadi aku akan melucutimu tepat di sini.”

Aku menggoyangkan jari-jariku ke arah Aqua untuk menegaskan ini, dan dia berkata dengan ekspresi yang kaku:

“Apa yang kau bicarakan? Hagoromo ini adalah bukti kedewaanku, bagaimana bisa kau menjualnya, bodoh. Candaan semacam ini tidaklah lucu…”

“Steal.”

“Ahhhh Kazuma-sama ahhhhh! Aku salah, ini salahku, jangan, hentikan–!”

–Beberapa menit kemudian.

“Woo… hiks hiks… Boohoo… Wahh…”

Aqua tetap melingkar di sofa seperti bola, mengubur wajahnya di antara pahanya.

Mengenai penampilannya…

–Selain dari kakinya yang telanjang, dia sama seperti biasanya.

“Sialan, kenapa keburuntuganmu sangat kuat disaat seperti ini… atau sebenarnya, apa yang kau lakukan dengan semua sampah ini…”

Sampah yang aku curi dari Aqua tersebar di dekat kakiku.

Itu terlihat seperti barang trik pesta, seperti benih, gelas, kelereng…

Karpetnya terpenuhi oleh benda-benda yang mungkin dapat kau temukan di dalam saku anak kecil.

Karena gadis ini, aku menghabiskan banyak mana.

“Kenapa kalian sangat berisik di pagi-pagi sekali, apa yang terjadi?”

Aku masih berdiri di depan Aqua yang tersedu-sedu saat Megumin datang turun dari tangga dengan pakaian berpetualangnya.

“Hick… Kazuma, dia… untuk melunasi hutangnya… dia bilang dia akan menjualnya… dan melucutiku dengan kasar…”

“Hey, diam, jangan membuat kesalahpahaman dengan cara berbicaramu yang terpisah-pisah! Ya, itu salahku, aku minta maaf, dan jangan melihatku seperti itu, Megumin! Aku hanya ingin menjual peralatannya!”

Aqua tersedu-sedu, Megumin melihatku dengan memandang rendah, ini pagi yang normal.

“Kabar buruk, ini buruk! Kazuma, kabar buruk!”

Tiba-tiba, wanita cantik menerobos masuk dan mengacaukan suasana yang damai.

Pakaiannya berkesan murni, pakaian yang terlihat mahal, sepatu hak tinggi berwarna putih, di kepalanya rambutnya yang dikepang menjulur ke bawah ke dadanya dari salah satu bahunya. Dia terlihat seperti putri dari keluarga bangsawan.

Tapi pakaian murni tidak bisa menyembunyikan sosok menariknya.

Tapi si cantik ini yang tidak pernah aku lihat sebelumnya memanggil namaku meskipun ini pertama kali kami bertemu

“… Siapa kau?”

“Hmmm…? eh…! Kazuma! Sekarang bukan waktunya untuk bercanda! Sebagai gantinya bisakah kita mainkan permainan ini dilain waktu!?”

Si cantik alami mengatakan sesuatu yang tidak jelas dengan wajah yang tersipu, membuatku sadar siapa dia sebenarnya.

“Apa, kau Darkness? Kau membuat kami sangat khawatir, kau akhirnya kembali!”

Mendengarku mengatakan itu, Aqua yang tersedu-sedu langsung menangis:

“Waahhh! Darkness, Kazuma–! Kazuma ingin melucutiku, dan menjual barang berhargaku…!”

“Hey! Mengatakannya dengan cara seperti itu akan memunculkan kesalahpahaman dengan mudah, jadi diamlah!”

Selagi aku dan Aqua bertengkar, Megumin berbicara kepada Darkness:

“Selamat datang kembali Darkness. Kau tidak perlu menjelaskan apa yang terjadi. Berendamlah yang lama untuk menenangkan tubuh dan jiwamu.”

“…? Berendam? Apa yang kau katakan Megumin? Apapun itu, aku lebih tertarik dengan permainan spesial yang Aqua katakan…”

Darkness yang mengenakan gaun melihat ke arahku dan Aqua dengan kerinduan dan mengharapkan.

“Apa kau masih bermimpi? Hentikan dengan pembicaraan tentang mimpi itu, istirahatlah untuk hari ini. Itu bagus untukmu kembali. Dengarkan aku, pergilah berendam di dalam air hangat dan menangislah keluarkan semua yang ada di hatimu.”

“Apa yang kalian katakan selama ini! Kenapa aku harus menangis? Dan ada apa dengan berendam… ada apa, Aqua? Kenapa kau menarik rok-ku?”

Aqua yang berhenti mereatap dan menarik-narik gaun putih Darkness, memastikan bahannya selagi dia berkata:

“… Ini pasti bahan dengan kualitas tinggi. Ini pasti bonus hadiah dari tuan tanah yang berikan kepadamu.”

“Darkness… kau bekerja sangat keras… untuk menyalamatkanku, itu pasti berat untukmu…”

Aku memberitahu Darkness dengan emosional.

“Bodoh! Kenapa kalian semua salah paham! Tuan tanah itu tidak melakukan hal aneh apapun kepadaku, gaun ini milikku! Kenapa? Kalian pikir aku kembali pagi hari karena aku dilecehkan oleh tuan tanah?”

“Apa lagi kemungkinannya? Kami berpikir betapa mengerikannya mereka melakukanmu… tapi jika itu bukan diberikan oleh tuan tanah kepadamu, ada apa dengan gaun mahal itu? Kau mengatakan itu milikmu, apa itu untuk cosplay wanita bangsawan? Apa kau meneliti berbagai tipe permainan?”

“Tidak! I-ini bukan cosplay! Maaf membuat kalian khawatir. Tapi tuan tanah itu tidak memiliki keberanian untuk meminta apapun yang kasar dariku… lupakan tentang itu, lihat ini!”

Lalu Darkness memberikan album buku kecil yang tipis kepadaku.

“… Apa ini? Ohh, pria ganteng? Betapa menyebalkannya.”

Melihat foto dengan pria yang riang gembira, aku secara tidak sadar merobeknya…

“Ahh! Lihat apa yang telah kau lakukan ke foto wawancara pernikahannya! Jika kau merobeknya seperti ini, bagaimana bisa aku akan menolak perjodohan itu sekarang!”

Hya!

“Ohh, maaf, aku ceroboh! Aku tidak tahu kenapa, tapi tanganku bergerak secara tidak sadar, aku tidak bisa mengendalikannya… tunggu, apa perjodohan?”

Aku memiringkan kepalaku kebingungan dengan foto di tanganku.

“Itu benar! Si Alexei sialan itu, menggunakan trik murahan seperti ini! Aku menjanjikan untuk melakukan apapun, tapi ayahku akan menolaknya jika terlalu memaksakan. Aku tahu itu, itulah kenapa saat lalu aku menjanjikannya, tapi…”

Darkness yang panik berkata.

“Tunggu, tenanglah dan bicaralah dengan jelas. Siapa pria tampan ini? Dan memaksamu untuk menikah kepada seseorang yang tidak kau suka itu sudah jelas permintaan yang tidak beralasan kan? Juga, apa hubungannya tuan tanah dengan pria tampan di foto ini? Darkness, jika kau tidak ingin, kenapa tidak meminta ayahmu untuk menolak ini? Aku akan mencoba memperbaiki foto ini. Aqua, bisakah kau mengambilkan beberapa nasi untukku?”

“Okay—“

Aqua berlari, dan untuk menenangkan Darkness yang ingin menangis, aku mengantarnya ke sofa.

“Seseorang yang di dalam foto adalah anak dari Alexei. Alexei sialan itu, dia mungkin tahu jika dia yang melamar, dia pasti akan ditolak. Tapi satu-satunya hal yang bagus adalah ayahku menunggu anak Alexei. Bagaimana caraku menjelaskannya… seseorang yang paling antusias tentang pernikahan adalah ayahku. Tapi aku tidak mengerti kenapa Alexei ingin anaknya untuk menikahiku…”

Darkness berkata selagi dia duduk di sofa dan menatap ke arah meja kopi yang berantakan.

Aqua kembali dengan beberapa nasi dan duduk di samping Darkness, menaruh foto di atas meja dan memperbaikinya.

Aqua menggunakan pinggiran meja karena bagian lain desain untuk barang daganganku yang akan kutampilkan di toko Wiz tersebar di atas meja. Darkness mengambil salah satu dan berkata dengan penasaran:

“… Ini? Sketsa di atas ini aneh. Apa ini?”

Megumin yang menaruh sepatunya di dekat pintu masuk menjawab:

“Sebenarnya, selagi Darkness pergi, kami kebingungan tentang bagaimana caranya menghasilkan uang. Ini alat cocok yang Kazuma pikirkan. Dia berencana untuk menjualnya di toko Wiz.”

“Oh? Yah, Kazuma memiliki status keberuntungan yang tinggi. Dia mungkin akan cocok untuk melakukan bisnis.”

“Ngomong-ngomong tentang keberuntunganku, aku sangat ragu tentang itu. Jika keberuntunganku sangat bagus, aku seharusnya dapat bertemu rekan yang lebih berguna. Aku tidak akan jatuh ke dalam hutang, terjerat dalam insiden yang bermasalah, dan hidup dalam kehidupan yang indah.”

Mereka bertiga gemetar saat mereka mendengarku mengatakan itu.

“A-aku juga dapat masalah dengan perjodohan ini karena aku berbicara untuk Kazuma! Tidak, aku tidak bermaksud untukmu membalas budi atau apapun! Lagipula kita teman, hal yang paling penting adalah saling membantu satu sama lain! Aku telah membuat banyak masalah kepadamu, jadi ini secara alami untukku membantumu!”

Darkness menjelaskan, tapi keringat menetes di pipinya.

“A-aku akan bertemu dengan Yunyun nanti! Ya, itu benar! Untuk membuktikan ketidak bersalahan Kazuma, aku pergi untuk memikirkan rencana bersama dengan Yunyun…!”

Megumin memalingkan matanya dan mengatakan itu di depan pintu masuk.

Jadi karena itu dia ingin pergi.

“Aku akan mebersihkan nama Kazuma dari kecurigaan mereka dan membersihkan toilet! Aku tidak berpikir itu kotor, tapi aku gelisah dengan toiletnya! Dapur dan kamar mandi, serahkan tempat yang menggunakan air padaku!”

Berhenti melakukan perbaikan fotonya, dewi toilet menggunakan bersih-bersih sebagai alasan untuk kabur.

–Selagi yang lain berencana untuk melarikan diri.

Darkness menggoyangkan tangannya, mengisyaratkan mereka untuk tetap di sini, dan melihatkan wajah sedih ke arah kami dan berkata:

“Apa, apa yang harus kulakukan. Sebenarnya… aku tidak kembali ke sini hari ini untuk menghentikan proses sesi perjodohannya… aku di sini karena itu juga… perjodohannya akan dimulai sore ini. Tidak ada lagi waktu yang tersisa. Maafkan aku, tapi adakah seseorang yang bersedia kembali denganku untuk membujuk ayahku?”


Part 2

 

“… Singkatnya, ayah Darkness ingin dia menyerah dengan job petualang yang berbahaya, jadi dia mengirimnya ke sesi perjodohan kapanpun saat ada kesempatan. Tapi Darkness masih belum berencana untuk menikah dan menolak semua percobaan sebelumnya.”

Megumin yang memakai sepatunya berkata selagi dia duduk di dekat pintu masuk.

Aqua melanjutkan memperbaiki foto di atas meja.

Aku ingin memperbaiki foto yang aku robek, tapi karena Aqua senang melakukannya dan melakukan kerja bagus, aku memutuskan untuk membiarkannya.

Gadis ini berbakat dalam hal yang tidak penting…

“… Ya, kau benar. Sejujurnya, aku sangat puas dengan kehidupanku yang sekarang. Jika aku melanjutkan karirku, penyihir jahat atau anak buah pasukan raja iblis mungkin menargetkanku. Aku akan menolak sampai akhir, tapi tetap akan tertangkap oleh mereka dalam keadaan yang sedih. Itu mungkin buruk, aku akan diikat dan dikurung, pakaianku akan menjadi compang-camping…! ugh…! hent… hentikan….!”

“Aku pikir kau harus pensiun dan segera menikah.”

Darkness yang terbawa dalam fantasinya sendiri, menggeliat dengan wajah yang tersipu, membuatku melangkah mundur darinya.

Megumin menggoyangkan tongkat di tangannya dan berkata dengan khawatir:

“Aku mengerti, sesi perjodohan sebelumnya adalah permintaan dari ayah Darkness, jadi kau bisa menolak. Tapi karena sesi perjodohan ini dilakukan oleh tuan tanah, dan kau sudah menjanjikan dia untuk melakukan apapun. Ayah Darkness bersemangat, tuan tanah itu juga bersemangat, jadi kau tidak bisa menolak dalam keadaan seperti itu. Tapi tuan tanah menginginkanmu dengan cara apapun, kenapa dia sangat terobsesi dengan Darkness? Aku tidak mengerti kenapa dia menginginkanmu sebagai salah satu putrinya. Dengan statusnya sebagai tuan tanah, jika dia sangat menginginkannya, dia bisa memaksa Darkness sebagai selirnya.”

Mendengar perkataan Megumin, Darkness merendahkan kepalanya.

Menaruh kedua tangannya bersamaan di depan dadanya, mengusap jari-jarinya sesaat dan akhirnya berkata:

“… Na-nama asliku adalah Dustiness Ford Lalatina. Aku… adalah putri yang cukup terhormat dari kaum bangsawan…”

“Ehhh!” x3

Melihat ekspresi kaget kami, ekspresi Darkness langsung menjadi kesepian sesaat, dan terlihat sedih.

Dia pasti telah mengejutkan banyak orang sebelumnya saat dia memperkenalkan dirinya.

“Dustiness…! itu bukan hanya cukup terhormat, itu adalah kaum bangsawan yang super kuat! Penasihat penting di negara ini, Dustiness itu? Di kota ini?”

Darkness menjawab dengan pelan kepada Megumin yang berteriak:

“… Ya.”

Selanjutnya, Aqua bertanya:

“Apa! Jadi jika aku menjadi anak dari keluarga Dustiness, aku bisa bermalas-malasan setiap hari dan hidup dikehidupan yang mewah?”

Untuk Aqua yang melewatkan bagian penting, Darkness membalas dengan suara yang sedikit bermasalah:

“Ya… tapi, keluargaku tidak mencari untuk mengadopsi…”

Aku membalas bagian penting ke arah Darkness yang bermasalah.

“Darkness, kau…! kau selalu mengatakan hal seperti ‘Ya’, ‘Tentu saja’, berperilaku seperti kesatria yang sesungguhnya! Tapi nama aslimu Lalatina itu imut!”

“Ja-jangan memanggilku Lalatina…!”

Wajah Lalatina berubah menjadi merah, dan dia berteriak dengan air mata di ujung matanya.

Megumin yang berdiri karena dia terlalu kaget duduk di atas karpet dekat pintu masuk dan berkata:

“Yah… ini mungkin mengejutkan, tapi Darkness tetap Darkness. Untukku, Darkness adalah crusader yang keras, rekan yang penting. Hanya itu.”

Saat dia mendengar perkataan Megumin, Darkness berkata dengan ekspresi senang:

“… Ya, kumohon bantuannya untuk sekarang dan selanjutnya…”

Lalu dia tersenyum dengan lega.

Melihat interaksi mereka, Aqua menunjuk ke arah dirinya sendiri dengan bangga:

“… Nah nah, aku punya sesuatu yang mengejutkan untuk kuberitahu pada kalian. Yah, aku pernah mengatakan ini sebelumnya, tapi kalian tidak mempercayaiku… sebenarnya, aku adalah dewi!”

“Wow, itu hebat!” x2

“Kenapa kalian tidak mempercayaiku–!”

Aqua menggerutu selagi dia mulai memperbaiki fotonya dengan nasi lagi.

Melihat mereka bertiga seperti ini, aku mulai memikirkan sesuatu.

Aku mengerti, semua hal sudah jelas sekarang.

Seperti kenapa Darkness sedikit mengetahui tentang dunia daripadaku dan kenapa dia ber-cosplay dengan pakaian yang sangat tidak ada hubungannya.

Tuan tanah ingin anaknya menikahi Darkness yang mungkin karena alasan politik.

Ada orang yang ingin setidaknya tinggal di rumah yang sama, meskipun mereka tidak bisa mendapatkan gadis itu untuk dirinya sendiri.

Jika aku membiarkan ini, anggota yang penting di party kami akan menikah.

Anggota… penting… hmmm?……… hmmmmm?

“Kita perlu membawa foto ini kembali dan membujuk ayah Darkness. Nih, lihatlah. Bagaimana? Bukankah perbaikannya sempurna?”

Selagi aku dalam pemikiranku, memikirkan atas sesuatu, Aqua memberikan foto kepadaku dengan wajah sombong. Fotonya bagus seperti baru, kau tidak akan tahu kalau ini robek sebelumnya.

… Tunggu, Darkness ingin menikah?

Ini berarti crusader yang tidak bisa menyerang musuh akan pergi meninggalkan party karena pernikahan.

Pengunduran diri karena pernikahan… itu benar, kejadian yang menakjubkan.

Aku tidak memperlakukannya seperti anak kecil tidak berguna dan mengejarnya pergi.

Aku tidak membenci Darkness.

Dia aneh, tapi dia bukanlah orang yang buruk.

Tapi kemungkinan party kami tidaklah bagus dan Darkness gadis bangsawan, jadi itu tidak masalah menghubungkannya sebagai petualang?

–Tidak, itu tidak bagus.

Jika Darkness menikah, orang tuanya akan merasa tentram.

Sebenarnya, aku khawatir terhadap Darkness juga.

Jika pada kesempatan yang kami buat ke kastil raja iblis dan masuk ke dalam bahaya, gadis ini pasti akan berteriak sesuatu seperti ini ‘Jangan khawatirkan aku, serahkan ini padaku dan pergilah’ dengan semangat.

Setelah tertangkap, dia akan sangat gembira, mengatakan ‘Ugh…! bunuh saja aku…!’ atau sesuatu selagi dia melihat ke arah penganiayaannya.

Itu benar, dengan kata lain, ini ide bagus yang akan memberikan semua orang dengan kebahagiaan!

“Huft… aku pasti akan datang dengan alasan dan mengembalikan foto ini ke pihak lain. Lalu aku akan minta maaf dengan alasan ini dan mencoba untuk membujuk ayahku… itulah, aku berharap seseorang dapat menemaniku melakukan ini…”

Darkness melihat ke arah foto perjodohan yang sudah diperbaiki di tanganku dan tenang saat dia meminta kami untuk membantu. Kemudian…

“Itu diaaa—!”

“Ahhhh!” x3

Aku merobek fotonya menjadi dua bagian.


Part 3

“Aku harus bertemu Yunyun, jadi aku akan pergi sekarang. Aku merasakan perasaan buruk tentang apa yang Kazuma pikirkan, apa itu akan baik-baik saja?… aku serahkan Darkness ditanganmu, ya?”

Megumin melihatku dengan gelisah beberapa kali, dan pergi dengan ekspresi khawatir.

Untukku, Megumin pergi keluar adalah hal yang bagus.

Di antara Megumin, Aqua dan Darkness, yang paling susah untuk ditangani mungkin adalah Megumin.

“Ughhh… aku bekerja sangat keras… untuk memperbaikinya…”

Aqua duduk di sofa, melemparkan kemarahan karena foto yang telah diperbaikinya robek lagi.

–Selagi aku melihat Megumin pergi, aku merasakan tatapan yang kuat di belakangku.

Tatapan itu berasal dari Darkness, dia menatapku diam-diam dengan air mata di matanya.

Aqua juga menatapku dengan air mata.

Betapa, betapa seramnya.

“Tenang, tenanglah. Ini untuk yang terbaik di masa depan.”

Mendengar alasan yang aku buat, Darkness yang matanya masih berkaca-kaca berkata:

“… Bagaimana?”

Aku menjalaskan rinciannya kepada Darkness dan Aqua.

Mudahnya, untuk melanjutkan karirnya sebagai petualang, itu akan lebih baik untuk menghadiri sesi perjodohannya sekarang.

Kali ini mungkin dengan anak dari tuan tanah, tapi meskipun yang ini ditolak, ayah Darkness akan mengadakan yang lain dalam waktu singkat.

Akankah Darkness perlu untuk menolak mereka satu per satu?

Jika ayah Darkness sudah tidak tahan, dia mungkin akan melakukan tindakan yang lebih keras.

Jika dalam kasus itu, Darkness harus menerima ini kali ini, dan benar-benar mengacaukan acaranya. Itulah saranku.

Meskipun aku menyarankan penghancuran sepenuhnya, tidak perlu untuk berlebihan sampai menodai nama keluarga Darkness, dia hanya perlu untuk memaksa pihak lain untuk menyerah dengan diri mereka sendiri.

Cara itu, orang tua Darkness akan lebih bijaksana tentang mengadakan sesi perjodohan selanjutnya.

Lagipula, itu akan malu untuk keluarga jika pihak lain menolak mereka setiap waktu.

Dan tentu saja, aku dan Aqua akan menemaninya untuk membantunya.

Kami akan membantu Darkness secara rahasia untuk membuat pihak lain tidak menyukainya.

Dan lagipula targetnya kali ini adalah keluarga tuan tanah yang hina.

Meskipun kekacauan di sesi ini untuk mematahkan semangat ayah Darkness yang akan memberikan dampak negatif ke nama keluarganya, itu tidak akan terlalu berdampak dibandingkan perjodohan dengan kaum bangsawan yang baik.

–Setelah mereka berdua mendengar penjelasanku…

“Itu, Itu dia Kazuma! Ayo gunakan rencana ini! Jika ini berhasil, aku tidak perlu untuk pergi ke rumah dan membuat ayahku menyerah setiap kali dia mengadakan sesi perjodohan.”

A-ayahnya sangat menyedihkan…

“Aku mengerti, ini rencana yang bagus! Aku pikir kau akan mengatakan ‘jika salah satu masalahnya adalah pernikahan anak, kau dapat mencari anggota baru dan santai, yahoo–!’ atau sesuatu seperti itu!”

Perkataan Aqua membuatku menggigil.

“Tidak, tidak mungkin! Bagaimana bisa aku membiarkan crusader bermutu seperti Darkness pergi?… jangan lakukan itu, jangan melihatku dengan mata seperti itu, aku setengah serius tentang ini tau…”


Part 4

Mansion Dustiness.

Bangunan ini terletak di jalan utama kota keberadaannya sesuai bagi keluarga bangsawan besar.

“Apa ini benar? Apa kita benar bisa melakukan ini, Lalatina? Kau bersedia untuk mempertimbangkan sesi perjodohan ini dengan serius?”

Lalatina… maksudku, ayah Darkness memegang tangan Darkness selagi dia berkata dengan bersemangat.

Ini rumah Darkness, terletak tepat di dalam kota, dan kami di dalam bangunan itu.

Darkness memberitahu ayahnya bahwa dia bersedia untuk pergi ke sesi perjodohannya.

“Itu benar, ayah tersayang. Lalatina ingin mencobanya.”

Saat kami mendengar Darkness mengatakan itu, aku dan Aqua menurunkan kepala kami.

“Nah nah, Kazuma-san, Kazuma-san, dia berkata ‘ayah tersayang’.”

“Ka-kau bodoh, Lalatina lebih lucu, dia memanggil dirinya sendiri ‘Lalatina’.”

Melihat ke nona Lalatina berbicara dengan tata krama yang berbeda dari biasanya, aku dan Aqua berbisik satu sama lain, bahu kami gemetar saat kami mencoba menahan tawa, mendapatkan tatapan dari nona yang berwajah merah.

Saat ayah Darkness melihat kami seperti ini, dia merasa sedikit curiga.

“Lalatina, siapa dua tamu ini?”

Mendengarnya mengatakan itu, Darkness memanjangkan tangannya ke arahku dan Aqua.

“Mereka berdua adalah anggota berpetualangku. Untuk sesi perjodohan ini, aku ingin untuk mempekerjakan mereka sebagai kepala pelayan sementara dan pelayan untuk bergabung ke acara ini.”

Ayahnya mengerutkan kening dan terlihat gelisah tentang ini.

“Erm… tentang itu…”

Dia tidak akan mengizinkannya.

Aku melangkah maju, menaruh satu tanganku di dada dan berdiri tegak.

“Senang bertemu dengan anda, saya petualang Satou Kazuma, saya telah mengurus nona Lalatina. Jika perjodohan ini sukses, kami mungkin tidak akan bisa bertemu dengan nona Lalatina karena perbedaan status kami. Saya tahu kami sedikit membanggakan, tapi untuk disaat-saat terakhir ini, kami ingin berdiri di sisi nona Lalatina, dan memastikan kepada diri kami sendiri jika kami bisa mempercayakan anggota terpenting kami kepada pengantin laki-laki tersebut.”

Tanpa tergagap, aku menyatakan bagianku dengan lancar dan menunduk.

Aku sangat keren sekarang.

Jika aku bisa menikahkan nona itu, aku merasa bisa mencapai apapun.

Melihatku berperilaku sangat berbeda, Aqua dan Darkness terdiam kaku.

–Para pelayan membawa kami ke ruang pertemuan.

“Mohon tunggu sebentar. Kami akan menyiapkan pakaian untuk tamu terhormat.”

Para pelayan mempersilahkan kami untuk duduk di sofa dan menyajikan kami teh. Setelah mengundang kami untuk ‘menikmati teh’, mereka meninggalkan ruangan.

Seperti yang diduga ruangan pertemuan dari keluarga bangsawan besar.

Itu terlihat seperti dataran saat pertama kali melihat, tapi itu jelas menghabiskan banyak uang untuk mengurus kebaradaan bangsawan.

Kami menunggun dengan patuh untuk sementara, tapi langsung bosan dengan mudahnya.

Tidak bisa untuk tetap duduk, kami berkeliling sekitar ruang pertemuan, mengambil dan mengamati dekorasinya.

Aku tidak tahu untuk menilai hal ini, tapi setiap bagian satu dari ini pasti mahal.

Semisal, lukisan yang tergantung di dinding itu.

Sekilas, itu terlihat seperti tulisan anak kecil, tapi itu pasti yang mereka sebut bagian dari seni modern.

Aku mengusap daguku selagi melihat ke lukisan itu, bergumam sedikit seperti aku berperilaku seakan-akan aku menilai lukisan itu.

“Kazuma, kau benar-benar suka coretan itu huh?”

Aqua yang tidak tahu tentang seni memberitahuku saat dia melihatku mengagumi seni itu.

“Hey, betapa kurang berpengetahuannya kau tentang seni. Itu apa yang kau sebut seni modern, mereka yang mengerti akan tahu betapa indahnya itu. Itu pasti hasil kerja pelukis handal.”

Mendengarkan perkataan omong kosongku, Aqua berkata dengan santai dari sofa:

“Tapi di mataku yang telah mempelajari tentang lukisan, itu hanya coretan biasa.”

Aku mengangkat bahu dan menggelengkan kepalaku ke arah Aqua:

“Yah, menjadi pelukis dan kemampuan untuk menilai lukisan itu dua hal yang berbeda. Lihatlah bagian ini, itu mungkin terlihat seperti tulisan ceker ayam saat pertama kali melihat, tapi jika…”

Selagi aku membuat penjelasan tidak jelas kepada Aqua, Darkness berjalan masuk ke ruang pertemuan.

“Maaf membuat kalian menunggu, kalian… hey Kazuma, lukisan ayahku itu dibuat olehku saat aku masih kecil. Ayahku sangat suka lukisan itu, jadi dia menggantungnya di sini untuk menunjukkannya kepada para tamu. Jangan melihat ke arah itu, itu membuatku merasa malu… hey, apa yang kau lakukan! Jangan tarik rambutku!”

Saat Aqua tertawa secara tidak terang-terangan ke arahku, aku menarik rambut Darkness yang dikepang. Saat ini, pelayan memasuki ruangan membawa baju untuk kepala pelayan dan pelayan.

“Kazuma-san, ini pakaian untuk kepala pelayan. Ukurannya seharusnya pas, mohon cobalah.”

Aku menerima baju dari pelayan dan mengikutinya ke ruang ganti di sebelah pintu.

… Yeah, ini sangat pas.

“Ini terlihat bagus.”

Mendengarku mengatakan itu, pelayannya menunduk dan mundur ke pojok ruangan.

–Aku berhasil membuat ayah Darkness untuk memperkerjakanku sebagai kepala pelayan sementara dan kembali ke Darkness setelah memakai pakaian kepala pelayan.

Aqua yang sudah memakai pakaian pelayan ada di sana.

Tidak terduga, pakaian pelayannya sangat cocok dengannya.

“Aqua, kau terlihat bagus. Sekarang, kau terlihat seperti anak buah kelas atas.”

“Kau juga Kazuma, kau terlihat seperti kepala pelayan magang yang berusaha keras, hebat. Itu seperti kau akan dikerjai oleh senpai dan akan menangis sendiri di pojokan, sangat hebat.”

“Ara, perumpamaan yang menarik. Jika kita tidak di dalam mansion bangsawan besar sekarang, aku akan memberimu bagian dari dalam otakku… baiklah, apa kau siap, nona Lalatina?”

“Ja-jangan memanggilku nona Lalatina! Panggilku ‘nona’ saja jika ada yang lain di sekitar!”

Darkness berteriak ke arahku dengan gugup.

Pertemuannya akan diadakan di mansion ini.

Dan ayah Darkness meminta bantuanku.

Dia sebenarnya memintaku.

Dia memintaku untuk membantu menghentikan putrinya berbuat tidak sopan saat dalam pertemuan.

Tidak hanya itu.

Dia juga bersedia membayar atas usahaku jika pertemuannya berjalan mulus.

Tidak hanya kesepakatan kami yang menarik, dia bahkan memberi uang suap sebagai bonus.

Itu akan susah untuk tidak menyulut api.

Jika anak dari tuan tanah tidak pantas, aku akan bergabung untuk mengganggu pertemuannya. Tapi jika dia hanya sedikit mengganggu, aku hanya akan terus memperhatikannya.

“Kalian berdua, ke arah sini. Dengar baik-baik! Kalian tahu apa yang harus dilakukan, kan? Aku mengandalkan kalian!”

Darkness menujukkan wajah yang gelisah saat dia memandu kami ke pintu masuk untuk menyambut pihak lain dari sesi perjodohan.

Dengan para pelayan dari keluarga Dustiness mendampinginya di sisi lain, Darkness terlihat bagian dari nona dari keluarga bangsawan.

Dalam perjalanan ke pintu masuk, Aqua menggunakan mata tajamnya dan mencari benda pameran yang berharga.

“Oh, yang satu itu terlihat agak…”

Aqua melihat ke arah guci dengan pegangan seakan-akan dia sedang melihat sesuatu yang spesial.

Menilai guci ini atau coretan tidak berharga sebelumnya, gadis ini mempunyai perasaan seni yang bagus.

Aku penasaran dengan guci yang aku lihat dan mengangkatnya.

Ini berat.

“Apa ini mahal? Berapa harganya?”

“Hey… jangan sentuh sesuatu di sana, itu guci mahal milik ayahku…”

Darkness menggapai pegangan guci yang aku angkat.

“Menurut penilaian cerdasku, guci ini…”

Phuck!

“Ah!” x2

Dengan suara pecahan yang nyaring, bersama dengan teriakan kami, hanya pegangannya yang tersisa di tangan Darkness.

“… Guci ini sekarang menjadi sampah.”

“A-apa yang harus kita lakukan! Ini koleksi berharga ayahku, apa yang harus kita lakukan!”

Darkness mulai panik dengan pegangan yang masih tersisa di tangannya.

“Te-tenanglah! Ayahmu tidak di sini sekarang! Ada dua solusi! Pertama pastikan saat tamu perjodohan sudah di sini. Dengan cara itu, ayahmu tidak akan marah di hadapan para tamu! Kedua! Gunakan nasi atau sesuatu untuk perbaikan darurat, dan tempatkan guci di posisi yang akan jatuh dengan mudah jika ayahmu mengambilnya!”

“A-aku mengerti, kita akan melakukan itu! Seperti yang diduga dari Kazuma, betapa cepatnya pemikiranmu! Kita akan melakukan perbaikan sementara, menaruhnya dengan posisi yang akan jatuh dengan mudah, dan memberitahu para pelayan untuk tidak menyentuhnya, itu cara yang terbaik!”

Saat dia mendengar percakapanku dengan Darkness, pelayan Dustiness berkata:

“… Permisi, tamu terhormat… mohon jangan ajari nona muda kami seperti itu…”


Part 5

–Para pelayan membuat baris di depan pintu masuk dengan Darkness dan ayahnya tepat di tengah.

Aku dan Aqua tetap berada di kedua sisi Darkness.

Aku mendadak menyadari bahwa aku tidak melihat ibu Darkness. Tapi sekarang bukan waktunya untuk itu.

Pihak lain akan segera datang.

“Tapi… memikirkan kau akan setuju dengan perjodohan ini, aku sangat senang… saat Alexei mengatakan dia punya sesuatu untuk dibicarakan kepadaku, aku mengira-ngira tentang apa itu. Dia percaya diri bahwa kau tidak akan menolak juga. Kesampingkan Alexei, anaknya adalah pria yang baik. Kau akan mendapatkan kehidupan yang indah dengannya, Lalatina.”

Ayah Darkness berkata dengan gembira.

Tapi Darkness membalas:

“Betapa bahagianya, ayah tersayang. Lalatina hanya mengatakan dia akan serius tentang mempertimbangkan pernikahannya, fufufu… setelah memikirkan selama ini, aku pikir ini masih terlalu awal untukku menikah. Ini sudah terlambat sekarang. Aku setuju dengan sesi perjodohannya, tapi aku tidak mengatakan aku ingin menikah! Aku akan mengacaukan pertemuan ini. Aku akan benar-benar menghancurkan pertemuan perjodohannya! Hmm hahahaha!”

Darkness merasa tidak perlu untuk berakting lagi dan melepaskan sifat aslinya!

Wajah ayahnya mulai memucat saat dia menyadari maksud kami yang sebenarnya…

“Mu-mungkinkah alasan mereka berdua di sini untuk…!”

Ayahnya melihat ke arah kami dengan takut.

Oh tidak, Darkness sangat bersemangat dia lupa untuk tetap tidak menodai nama keluarganya.

Disaat-saat akhir, dia mungkin tidak peduli lagi.

Jika seperti itu, aku tidak perlu untuk melanjutkan berakting.

“… Nona, pilihan kata-katamu itu sangat kasar, mohon jangan berbicara seperti itu.”

Saat mereka mendengarku mengatakan itu, Darkness dan ayahnya melihat ke arah kami dengan terkejut.

Aqua tampaknya sangat menyukai pakaian pelayannya, menggoyangkan roknya dengan gembira selagi dia mengabaikan suasana tegang ini.

Setelah mengerti maksudku yang sebenarnya, ekspresi Darkness berubah menjadi muram. Ayahnya mengedipkan air mata kesenangan, melihatku seakan-akan aku adalah mesias.

“Kazuma, kau, kau…! apa ini, apa kau berencana untuk menghianatiku?”

“Tidak ada kata penghianatan, nona. Sekarang, aku kepala pelayan Dustiness, dan keinginan terbesarku adalah untuk nona memperoleh kebahagiaan.”

Ayahnya bernafas lega dan menjawab:

“Kau, kau Kazuma kan? Meskipun perjodohan ini gagal… setidaknya, jangan biarkan Lalatina melakukan apapun yang memalukan di hadapan pihak lain! Aku akan membayarmu dengan baik! Jadi, jadi…!”

Bahkan sebelum ayahnya bisa menyelesaikan, aku menunduk dengan dalam.

“Mohon serahkan padaku, tuan. Aku akan membantu nona dengan semua yang aku bisa…”

–Saat ini.

Pintu mansion terbuka dengan suara yang nyaring, dan pria yang aku lihat di foto muncul di pintu itu.

Dia bersama dengan rombongannya.

Darkness yang bertekad membuat langkah pertama, menyilangkan lengannya, menatap ke arah pihak lain selagi dia berkata dengan keras!

“Kau anak nakal yang ingin bertemu denganku kan? Aku Dustiness Ford Lalatina! Kau dapat memanggilku ratu Dustiness…”

“Ara, hati-hati nona! Ada serangga di belakang kepalamu!”

Aku menampar belakang kepala Darkness dengan keras!


Part 6

Setelah aku menghentikan Darkness dari membuat kegaduhan.

Kami beralasan mengatakan untuk ingin memeriksa jika ada serangga yang menyengat nona dan berjalan ke ruangan sebelah. Ayah Darkness mendampingi tamu untuk mengulur waktu.

“Hey, apa yang kau pikirkan! Bukankah kau di sini untuk menolongku?”

Darkness menarik belakang kerahku dan menarikku ke koridor.

Aqua yang tidak mengerti apa yang terjadi mengikuti di samping Darkness. Dia tampak suka membelai rambut kepang Darkness, memainkannya dengan tangannya.

–Sekarang, Darkness menginterogasiku.

“Apapun itu, tenanglah nona. Kau telah lupa tentang sesuatu yang penting.”

“Jangan panggil aku nona saat kita hanya bertiga!… apa hal yang penting itu?”

Darkness sudah tenang, sikapnya cukup lunak untuk mendengarkanku.

“Kau lupa bagian tentang tidak menodai reputasi keluargamu. Jika kau membuat kekacauan yang terlalu besar, kau akan menjadi seseorang yang paling tersakiti.”

Darkness mengerutkan keningnya saat dia mendengarku mengatakan itu.

“Bagaimana bisa aku tersakiti? Jika kabar buruk menyebar, aku tidak akan bisa menikah dan dapat melanjutkan karir petualanganku tanpa khawatir! Hal yang terburuk ayahku akan tidak mengakuiku, aku sudah siap untuk itu… setelah tidak diakui, aku akan merasa gelisah tentang masa depanku yang tidak jelas… meskipun itu, aku tetap akan melakukan yang terbaik untuk bertahan hidup dan mengambil pekerjaan yang terlalu susah untukku. Akhirnya, tubuhku tidak bisa menahannya dan aku ditangkap oleh anak buah pasukan raja iblis, dan aku akan dilecehkan..! …… aku ingin hidup dalam kehidupan seperti itu.”

“Jadi kau sudah mengakuinya.”

Setelah menjelaskan keinginannya yang luar biasa dalam sudut pandang lain, nona muda itu melanjutkan:

“Dan orang itu bukanlah tipeku. Pria yang ayahku inginkan itu sepenuhnya buruk.”

Aku bingung saat dia mengatakan itu.

Tapi pria itu tampan.

“Apa pria itu buruk seperti yang kau katakan? Menurut gambaran ayahmu, dia terdengar seperti pria baik. Tapi aku hanya mengetahui melalui penampilannya.”

Darkness membalas pertanyaanku:

“Pria itu adalah Alexei Barnes Walther. Dia berbakat dan terlihat bukan apa-apa seperti tuan tanah itu. Warga memberikan kesan kagum tentang dia, dia pria yang riang.”

Aqua memberikan komentarnya juga:

“Ngomong-ngomong tentang Walther dari keluarga Alexei, semua orang di kota Axel tidak melakukan apa-apa melainkan memujanya. Dia membagikan barang-barang untuk menolong yang miskin, aku menerimanya juga beberapa kali.”

Kau, kau…

Mendengar Aqua mengatakan itu, Darkness berkata dengan tidak senang:

“Itu tidak bagus! Ayahku sudah cukup melakukan itu! Bagaimana bisa bangsawan yang menikahiku melakukan hal itu!”

“Se-seperti itukah? Ah, mungkinkah dia melakukan kebaikan di permukaan, tapi melakukan kejahatan dalam bayang-bayang? Jika seperti itu, aku akan merasa buruk meskipun aku tidak tahu tentang ini…”

Lagipula dia anak dari tuan tanah itu, aku terlalu gegabah. Selagi aku merasa menyesal, Darkness berkata:

“Tidak ada yang seperti itu! Pertama dari semuanya, aku mendengar pria itu mempunyai karakter yang baik. Dia tidak akan marah dengan siapapun, dan dia tidak akan memarahi stafnya jika mereka berbuat salah. Dia akan berpikir bersama dengan mereka kenapa kesalahan bisa terjadi, orang yang aneh…”

…? Itu terdengar seperti pria yang hebat.

“Dan dia sangat bekerja keras, belajar setiap hari untuk menolong orang-orang dengan pengetahuannya. Dia pintar dan kemampuan berpedangnya hebat, kesatria termuda dalam sejarah. Aku tidak pernah mendengar apapun yang negatif tentangnya, pria sempurna yang nyata. Dia juga sering kali menyarankan ayahnya, memohon kepadanya untuk merubah kebijakan yang keras.”

……….

“Nah, dari apa yang aku dengar, bukankah dia pria yang sempurna? Bagian mana yang membuatmu tidak senang tentangnya, Darkness?”

Aqua bertanya dengan bingung.

“Bagian mana yang aku tidak senang tentangnya? Semuanya! Pertama, bangsawan harus memiliki tingkah laku seperti bangsawan, dan selalu tersenyum jahat setiap waktu! Saat kami bertemu barusan, ada apa dengan matanya yang terlihat jelas itu? Itu lebih seperti… seperti tatapan bejat Kazuma saat aku berjalan di sekitar mansion dengan pakaian yang longgar, mata yang ingin memperkosa setiap inci dari tubuhku!”

“Tidak, tidak, tidak! A-a-aku tidak melihatmu dengan mata seperti itu!”

Selagi aku menyembunyikan dosa dari hati nuraniku, Darkness melanjutkan:

“Dia tidak marah saat stafnya berbuat masalah? Apa dia bodoh? Jika pelayan membuat masalah, dia seharusnya melakukan ini dan itu dengan menggunakan alasan itu, itulah bangsawan yang sebenarnya! Pria itu tidak mengetahui apapun, stafnya membuat masalah karena mereka ingin dimarahi! Sebagai bangsawan, dia seharusnya memiliki keberanian untuk membuat semua pelayannya hamil!”

“Hanya kau yang berpikiran seperti itu.”

Tapi Darkness mengabaikan bantahanku dan mengepalkan tinjunya seakan-akan dia tidak bisa menahannya lagi, dan berkata dengan semangat:

“Mudahnya, tipe yang aku suka itu sangat berlawanan dengan pria itu yang akan meraih hal hebat meskipun aku meninggalkannya sendiri! Dia seharusnya tidak terlalu menarik, antara terlalu gendut atau terlalu kurus juga. Itu akan hebat jika dia mencintaiku tapi memiliki keinginan yang lemah, bernafsu setelah gadis lain jika mereka membuat sedikit kebaikan padanya. Kriteria wajib yang akan terlihat bejat dan sange setiap tahun. Jika dia terpuruk karena sulitnya hidup dan hanya ingin hidup dengan mudah seperti sampah akan lebih bagus. Jika dia punya hutang, itu bahkan lebih baik! Dia juga minum-minum setiap hari dan menolak untuk bekerja, selalu menggerutu ‘ini salah masyarakat’. Lalu dia memukulku dengan botol bir kosong dan memberitahuku ‘Hey Darkness, gunakan tubuh semokmu untuk mencari beberapa uang tunai!’… hmmm…!”

Setelah mengatakan apa yang ada di pikirannya, nona mesum kami tersipu dan gemetar.

Sial, wanita ini tidak bisa diselamatkan.

Dalam suasana yang mengkhawatirkan ini, aku dan Aqua berdiri dengan diam.

“… Cukup! Aku akan menghancurkan pertemuan ini sendiri! Kazuma, bersiaplah dengan konsekuensinya jika kau menghalangiku!”

Setelah mengatakan itu, Darkness berjalan keluar dari ruangan dengan marah.

Aku dan Aqua tetap terdiam sesaat.

Akhirnya, Aqua bertanya padaku:

“… Kazuma, apa rencanamu?”

Aku berkata pada Aqua:

“Kau melihat wajah ayahnya juga kan, dia sangat khawatir dengan masa depan putrinya. Kau mendengar bagaimana reputasi pihak lain kan? Ini bukan pernikahan politik, tapi ayah yang ingin kebahagiaan untuk putrinya, pertemuan yang direncanakan secara hati-hati.”

“Lalu apa? Meskipun itu ayah Darkness, dia tidak pantas untuk menentukan kehidupannya…”

Aqua berkata dengan kuat.

Tapi aku tidak membiarkannya menyelesaikan kalimatnya.

“Darkness adalah bangsawan. Bukankah itu normal untuknya tidak bisa menentukan pernikahannya sendiri? Untuk kaum bangsawan, hidup mereka adalah kehidupan yang mewah dan menerima pelajaran golongan atas… itu susah untuk memberitahu dari betapa kerasnya Darkness. Karena kehidupan mereka bergantung dari pajak dari orang biasa, itu normal untuk mereka hidup untuk mendapatkan sedikit kebebasan. Hidup dengan kehidupan mewah dari lahir dan menginginkan kebebasan untuk memutuskan hidup mereka sendiri, itu hanya keras kepala… dia telah hidup dengan kehidupan bagus seperti hidup dengan riang tidak memikirkan apapun sama sekali selama ini. Dan seseorang yang akan dia nikahi adalah pria yang sempurna. Jika kau masih ingin pilih-pilih tentang ini, itu akan mendatangkan kemarahan dari setiap orang.”

Setelah mendengar pembicaraan panjangku, Aqua terlihat tidak percaya.

“… Tapi! Itu masih tetap terlalu berlebihan.”

“Bukan hanya itu.”

Aqua berhenti saat aku mengatakan itu.

“… Eh?”

Aku mengisyaratkan Aqua untuk berjongkok.

Lalu aku bertanya padanya dengan ekspresi yang serius:

“Aqua. Tujuan kita untuk membunuh raja iblis dan kembali pulang. Tapi apa keinginan Darkness?”

Aqua berjongkok sepertiku, dia tidak mengira aku akan menanyakan ini dengan sangat serius, membuatnya bingung.

“Yah, erm… untuk tidak menikah dan melanjutkan berpetualang bersama kita…”

Aqua memberikan jawaban yang tidak menyinggung apapun yang membuatku berteriak:

“Salah! Aku tidak ingin mendengar basa-basi seperti itu! Kau tahu kebenarannya! Cepat! Jangan malu, katakan, katakan dengan keras! Aku ingin kau mengatakannya! Perlihatkan padaku ekspresi apa yang akan kau buat saat kau mengatakannya!”

“U-untuk diculik oleh monster kuat yang tidak bisa dikalahkannya, dan membiarkan musuh melakukan hal mesum kepadanya!… Ka-Kazuma, ini pelecehan seksual kan? Nah, apa ini pelecehan seksual?”

Aku melanjutkan mengatakan kepada Aqua yang ingin menangis:

“Ini bukan pelecehan seksual! Dengarkan baik-baik, jika kau bodoh, gadis itu super bodoh yang tidak dapat diselamatkan! Impiannya adalah untuk diculik oleh monster dan melakukan hal mesum kepadanya? Bodoh! Ayo, beritahu kepada ayahnya tentang ini! Jika kau bisa, lakukanlah! Beritahu impian terbesar putrinya kepadanya, jadi dia akan melupakan tentang menikahinya dan membiarkannya menyadari ambisinya. Jelaskan kepada ayahnya sekarang!”

“Maaf! Aku tidak bisa! Maaf!”

Aqua meminta maaf dengan panik berkata dengan malu-malu:

“Tapi… tapi kau yakin tentang pilihan membiarkannya menikah dengan pria itu? Darkness harus memiliki pilihan tipe pria yang diinginkannya.”

“Apa kau mengatakan sesuatu yang bodoh seperti pihak lain menyedihkan karena dia bukan tipenya? Darkness mengatakan tipe pria apa yang dia suka, kau mendengarnya juga. Jika Darkness menemukan pasangan idealnya dan dia persis seperti apa yang dijelaskannya, apa yang akan kau lakukan tentang itu? Dengar, hanya paksakan dia ke karakter Walther itu… lagipula dia pria yang baik, jadi kita bisa sedikit membuatnya kerepotan. Darkness terkadang bisa gegabah, jadi kita harus membiarkan pria itu mengurusnya dan menjaganya. Dari apa yang aku dengar, Walther berbeda dengan ayahnya, dan dia orang yang ramah dan lembut. Jika seperti itu, dia mungkin akan setuju untuk Darkness sesekali pergi keluar untuk berpetualang. Lalu kita dapat menemaninya dan melakukan quest dari waktu ke waktu. Ayahnya akan senang, dan aku bisa santai, Darkness tidak akan mengambil bagian dalam quest yang sangat berbahaya, lebih pentingnya lagi, aku dapat terbebas dari salah satu dari tiga anak yang membuat masalah.”

“Tiga anak yang membuat masalah yang kau sebutkan, apa itu termasuk aku?”

Aku mengangkat tinjuku dan berdiri.

“Pada akhirnya, petualang bukanlah karir yang dapat kau ikuti selamanya! Pekerjaan ini yang diujung perbatasan dari kegelapan, jika aku bisa berhenti aku harus berhenti! Atau sebenarnya, aku siap berhenti kapanpun! Biar kuperjelas, gadis itu idiot! Aku akan mendukungnya jika dia ingin melanjutkan menjadi petualang, tapi aku harus menegaskan bahwa dia itu idiot! Orang lain seharusnya tidak mencampuri urusan keluarganya, tapi tujuanku adalah untuk mensukseskan Darkness yang menikah dengannya! Jika itu tidak berhasil, aku bertujuan untuk setidaknya melindungi reputasi dari marga Dustiness, jadi dia dapat menikah dan pensiun kapanpun!”

“Tunggu Kazuma! Jawab pertanyaanku!”


Part 7

“Maafkan aku telah lama menunggu.”

“Kami kembali.”

Saat aku dan Aqua kembali ke pintu masuk, Darkness dan ayahnya mengobrol bahagia dengan Walther. Darkness menatap gelisah ke arah kami yang berdiri di sampingnya.

“Aku tahu apa yang Kazuma rasakan tentang ini, aku juga ingin untuk Darkness menikah dengan orang yang dia suka, tapi setelah mendengar apa yang kau katakan, aku pikir itu akan buruk jika itu terjadi.”

“Syukurlah kau mengerti. Dengar, kau bertindak sesuai keinginanmu. Cobalah untuk membantu dari samping jadi Darkness bisa meninggalkan kesan baik kepada pihak lain, okay?”

Aku tidak yakin jika Darkness mendengar apa yang kami katakan, dia menurunkan suaranya dan membisikkan ke telingaku:

“… Hey, untuk apa yang ingin kau lakukan, menyerahlah. Jika tidak, kau akan mengalami sesuatu yang sangat buruk yang sampai kau mengharapkan untuk mati.”

Apa yang dia katakan, itu terlalu menyeramkan.

Tapi ancaman tidak akan berhasil denganku sekarang.

Karena aku mempunyai seseorang yang lebih kuat dibanding Darkness…

Itu benar…

“Maaf telah mengganggu, tuan. Bisakah kita mulai pertemuan antara nona muda dan tuan Walther? Nona muda terlihat sudah tidak sabar dari sekarang.”

Mendengarku mengatakan itu, Darkness menggertakan giginya dalam protes karena usulku.

Ayahya tidak menyadari reaksi Darkness, segera menerima saranku.

Ayahnya Darkness tidak peduli denganku yang memukul kepala belakang Darkness untuk membuatnya terdiam.

Dia tampaknya berpikir aku melakukan kerja bagus dan bernafas lega.

Ini berarti aku dapat persetujuan dari ayahnya, dan tidak akan ditegur jika aku sedikit berlebihan.

“Baiklah, tuan Walther, ke sini. Lalatina, ikutlah dengan kami juga. Ayo ke ruang pertemuan.”

Darkness jongkok saat dia mendengar ayahnya mengatakan itu.

“Sepatu hak-ku patah… tuan Walther, bisakah kau meminjamkan tanganmu?”

Darkness mengulurkan tangan ke Walther selagi dia mengatakan itu.

Dia mungkin ingin menghindari aku memukul kepalanya saat Darkness berbicara seperti tata krama seorang nona.

Tapi ini aneh, dia pasti merencanakan sesuatu.

Aku segera mengulurkan tanganku.

“Nona muda, izinkan aku. Tidak peduli seberapa nona mengagumi tuan Walther, nona masih belum bertunangan dengannya, jadi nona tidak bisa membuatnya repot seperti ini. Maafkan aku tuan Walther, nona muda terlalu senang ahh ouww ouww ouww ini patah patah mohon jangan bercanda denganku, tunggu, hentikan, mohon hentikan, aku memberitahumu untuk berhenti nona muda!”

Aku mengedipkan air mataku setelah menggoyangkan tangan yang dicengkram oleh Darkness dengan kekuatan penuh.

Ga-gadis ini, jika aku tidak menghentikannya, dia akan melakukannya kepada Walther!

“Ada apa? Apa kau baik-baik saja?”

Melihatku berjongkok selagi mengusap tangan kananku yang sakit, Walther khawatir dan bertanya.

Betapa baiknya. Mohon, nikahkan dan ambil gadis gila ini denganmu okay?

“Fufufu, tidak apa-apa. Mari kita pergi, tuan Walther.”

Darkness menjauh berjalan dengan cepat, aku bisa melihat dia menjauh selagi berjongkok, menunggu Aqua untuk menyembuhkanku dengan sihir.

Saat ayahnya melihat kami, dia menaruh tangannya bersamaan dan menurunkan kepalanya meminta maaf, dia merasa bersalah tentang ini.

“—Baiklah, biarkan aku memperkenalkan diriku secara pantas sekali lagi. Aku Alexei Barnes Walther, anak dari keluarga Alexei, tugasku adalah untuk membantu ayahku mengurus wilayahnya.”

Darkness dan Walther duduk menatap satu sama lain dengan kopi putih  di meja ruang tamu di tengah-tengah mereka.

Walther pria keren dan penuh gaya.

Tingginya satu kepala lebih tinggi di atasku.

Dia mungkin berlatih secara teratur, otot kuatnya dapat terlihat melalui pakaiannya, dan dia cukup kurus.

Walther tersenyum lembut selagi dia melihat ke arah Darkness.

Aku dan Aqua yang di samping Darkness, sedikit lebih dekat dengannya.

Walther tampak terganggu karena kami, tapi karena ayah Darkness tidak mengatakan apapun, dia tidak mengatakan apapun tentang ini.

“Aku Dustiness Ford Lalatina. Kupikir tidak perlu untukku memperkenalkan keluargaku. Bahkan anak dari tuan tanah yang baru naik beberapa pangkat seharusnya tahu ahhhhh!”

Darkness yang berbicara buruk tepat dia gemetar dengan wajah merahnya.

“A-apa kau baik-baik saja?”

Walther beratanya dengan perhatian, tapi Darkness melanjutkan:

“A-aku baik-baik saja… itu hanya karena melihat wajahmu yang membuatku tidak nyaman nnnnnnhhhh—!”

Sebelum menyelesaikan kalimatnya, Darkness menundukkan kepalanya ke meja dengan telinganya yang merah.

“Perut nona muda Darkness telah bergejolak sejak pagi. Bukankah benar, Darkness?! Jangan paksakan dirimu jika perutmu sakit.”

“Huh? Enggak, bukan…!”

Darkness membantah selagi Aqua mencoba membuat alasan untuknya.

Kesampingkan Aqua yang membuat hal memburuk, aku berkata:

“Nona muda sangat senang untuk bertemu tuan Walther sejak pagi sekali, dia sedikit terlalu gembira. Seperti yang tuan lihat, nona muda sangat malu sehingga wajahnya memerah.”

“Er, yah, wajahnya sungguh memerah… ini sedikit membuat malu…”

Aku menginjaknya dengan kuat dengan kakiku, dan membisikkan dengan suara yang hanya Darkness yang bisa dengar.

–Aku memutar kakiku yang menginjak kaki Darkness di bawah meja.

“… Hey, nona muda, aku akan menginjak lebih keras jika nona mengatakan hal yang tidak jelas.”

Aku tidak yakin dia mendengar apa yang aku katakan, tapi wajah Darkness menjadi merah dan dia mulai terengah-engah selagi dia berkata dengan pelan:

“…. Ha-hadiah yang mengaggumkan…”

Nona muda kami bertingkah seperti biasanya.

Saat dia melihat putrinya bertingkah, ayah Darkness tampaknya mengerti situasi seperti apa yang ada di bawah meja.

Karena dia bisa memahami situasinya, itu berarti dia tahu tentang kelainan putrinya.

Aku ingin berteriak ke arahnya karena membiarkan putrinya tersesat, tapi tidak ada waktu untuk itu sekarang.

Untuk menutupi antara aku dan Darkness, ayahnya mebawa topik pembicaraan dengan Walther.

“Tuan Walther, aku mendengar mansionmu hancur belum lama ini. Di mana kau tinggal sekarang? Bagaimana kalau kau tinggal di tempatku? Tentu saja, kau harus tidur di ruangan yang berbeda dari putriku.”

Ayah Darkness berkata dengan setengah bercanda, dan Walther menjawab dengan tersenyum:

“Hahaha! Tidak, jika aku tinggal di atap yang sama dengan nona Lalatina yang cantik, itu akan sangat susah untuk mengendalikan diriku sendiri…”

Dan juga, selagi Darkness gemetar dengan wajahnya yang tersipu, mereka berdua berbicara dengan malas…


Part 8

–Setelah mengatakan ‘orang tua yang tetap di sini hanya akan menjadi penghalang’, ayah Darkness pergi.

Selagi dia pergi, dia membisikkan ke telingaku ‘aku mengandalkanmu.’.

Sekarang, Darkness dan Walther sedang jalan-jalan di halaman keluarga Dustiness dengan aku dan Aqua yang mengikutinya… dan itu besar, seperti yang diduga dari kaum bangsawan terkenal.

Halaman yang luas memiliki kolam, dan bunga yang berwarna-warni mekar meskipun ini musim salju. Ini mungkin bunga yang berkualitas tinggi.

Aqua bersiul dan bertepuk saat dia melihat ikan di kolam.

Aku penasaran tentang apa yang dia lakukan dan menghampiri, dan melihat sekumpulan ikan yang menuju ke Aqua…

… Itu menakjubkan, aku akan memintanya mengajariku nanti.

“Nona Lalatina, apa hobimu?”

Selagi aku fokus melihat ke arah kolam, Walther menanyakan sesuatu yang wajib dan tidak menyinggung saat perjodohan.

“Aku memburu Goblin saat aku senggang… ughh!”

Saat Darkness mengatakan sesuatu yang tak dipikirkan dulu, aku menyikut pinggangnya dari samping.

Walther tersenyum kecut, memiringkan kepalanya selagi dia menanyakan kepadaku yang secara tidak wajar dekat dengan Darkness:

“… Kalian berdua terlihat sangat dekat.”

Wajahku menjadi pucat dan aku pikir bahwa ini adalah sesuatu.

Oh tidak, aku belebihan, aku menjadi penyebab yang membuat reputasi Darkness turun.

Itu pasti terasa janggal untuk melihat kepala pelayan dan nona-nya sangat dekat selama sesi perjodohan.

Selagi aku memikirkan betapa turun naiknya ini, Darkness yang menyadarinya tersenyum secara tidak terang-terangan ke arahku.

Apa yang akan direncanakan gadis ini…?

“Aku sangat dekat dengan kepala pelayan Kazuma ini, kami menghabiskan hari-hari bersama. Mau itu makan atau mandi, bahkan tidur malam ini…. ini……. ugh……”

Darkness yang mengatakan sesuatu yang bodoh secara mendadak tidak bisa melanjutkan dan tersipu.

Sungguh, ada apa dengan standar rasa malumu?

“Nona muda suka bercanda. Seperti itulah dia, gadis yang imut yang akan menjadi malu dengan perkataannya sendiri. Benar, nona muda Lalatina. Ada apa, nona muda Lalatina? Wajahmu memerah, nona muda lalatina.”

“Ugh… kau, aku akan menghajarmu karena ini…”

Mendengarku mengulang nama imut Lalatina, Darkness menggeretakkan giginya dengan air mata di matanya.

Bagus, dia tidak akan bertingkah untuk sementara.

Melihat interaksi kami, Walther tersenyum dengan senyuman kesepian:

“… Kalian terlalu dekat satu sama lain… itu membuatku iri.”

“Mohon janga bercanda dengan kami, tuan Walther. Ini hanya candaan dan kepala pelayannya bermain sedikit…”

Darkness tiba-tiba melangkah menjauh dariku saat dia mendengarku mengatakan itu.

Ohh?

“Aku tidak ingin mengalahkannya di sekitar semak belukar lagi! Aku tidak bisa menerima ini!”

Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan saat Darkness merobek rok dari gaunnya.

Paha putihnya dapat terlihat dari bagian yang robeknya, memperlihatkan tubuh menarik Darkness di dataran yang cerah.

Si mesum merobek roknya untuk mempermudah gerakan, dia lalu merobek sisi garis dari roknya.

Walther tidak bisa memalingkan matanya saat Darkness berteriak ke arahnya:

“Hey, kau yang dipanggil Walther kan? Karena kau kesatria, kau pasti tahu bagaimana cara menggunakan pedang! Job-ku adalah crusader, ayo kita ke dojo, aku akan menilai kemampuanmu di sana. Ayo ikut aku!”

Darkness yang seluruhnya bertingkah menurut hatinya secara mendadak dan aku tidak bisa menghentikannya.

“… Walther, lihatlah ke pria baik itu. Sebagai bangsawan, kau seharusnya belajar mata bejat itu dari Kazuma, dan gunakan setiap hari!”

A-a-a-aku tidak melihat!

Aku hanya menatap sedikit karena penasaran!


Part 9

“Kita akan bertarung sampai salah satu pihak menyerah. Cobalah buat aku untuk mengatakan ‘aku tidak bisa bertarung lagi’, atau ‘mohon berhenti menyerangku’! Jika kau bisa melakukan itu, aku akan menikahimu atau mengikutimu ke manapun!”

Darkness membawa kami ke dojo.

Di tengah-tengah dojo, Darkness melemparkan pedang kayu ke Walther.

Walther menangkap pedang kayu itu dan mengayunkannya dengan wajah bermasalah, berkata:

“Erm… nona Lalatina, aku kesatria. Meskipun ini hanya latihan, aku tidak bisa mengarahkan pedangku ke arah wanita…”

Mendengar Walther mengatakan itu, Darkness mengerutkan kening dan berkata dengan tidak senang:

“Betapa pengecutnya orang ini. Kazuma yang berdiri tepat di sana menyatakan mendukung kesetaraan gender, dia bahkan mengumumkan dia tidak akan ragu melakukan drop kick-nya terhadap wanita. Kau harusnya belajar dari dia.”

Walther melihat ke arahku saat Darkness mengatakan itu. Tatapannya menyakitkan.

Selanjutnya, Walther memantapkan pemikirannya, dan berkata dengan menghela nafas:

“… Aku mengerti. Sejujurnya, ayahku memaksaku untuk datang, dan aku di sini untuk menolak pernikahan ini… tapi setelah melihatmu, aku merubah pikiranku. Kau berbeda dari putri bangsawan yang lain, seperti yang diduga dari putri penasihat terpenting negara. Kau tampaknya memiliki kepribadian yang tidak tahu malu, tapi menjadi malu dengan kata-katamu sendiri, itu sangat imut. Caramu yang berbicara terus terang, dan tidak angkuh terhadap kepala pelayan yang melayanimu, melakukan dia dengan setara. Aku sangat tertarik denganmu… bersiaplah, nona Lalatina!”

Setelah pengakuan yang tiba-tiba, dia menebas ke arah Darkness!

Tebasan kuat menghempaskan pedang kayu yang dipegang Darkness dan mengenai bahunya.

Melihat serangannya berhasil, Walther bernafas lega, mengira kemenangannya sudah ditentukan.

Tapi Darkness mengambil pedang kayunya dan berkata dengan santai:

“Sangat bagus, selanjutnya. Datanglah.”

–Setelah lebih dari 30 menit.

“Cukup! Pertandingannya jelas berakhir! Kenapa kau tidak menyerah!”

Meskipun Walther memiliki keuntungan, itu terdengar seakan-akan dia yang terpojok.

Dalam hal kemampuan, Walther yang mendominasi.

Sejak dimulai, pedang kayu Darkness tidak menyentuh Walther sama sekali. Darkness yang diserang beberapa kali dan memar di seluruh tubuhnya.

Tapi dibanding dia yang bernafas cepat, Darkness baik-baik saja dan matanya yang penuh dengan semangat.

Pipinya yang berwarna merah api tertutupi dengan keringat, Darkness berteriak:

“Apa masalahnya? Jangan jadi malu, serang aku dengan semua yang kau bisa! Tunjukkan kegigihan tekadmu hingga akhir!”

Melihat Darkness bertingkah seperti itu, Walther melempar pedang kayunya menjauh.

Lalu dia mengangkat kedua tangannya dan menyerah.

“… Aku menyerah, nona Lalatina. Ini kekalahanku. Meskipun kemampuanku lebih baik darimu, mentalku tidak cukup kuat dibandingmu… aku tidak bisa menyerangmu lagi. Kau… adalah orang yang kuat.”

Walther melihat ke arah Darkness dengan kaget dan tersenyum.

Darkness tampaknya tidak puas dan mengangkat bahu.

“… Hanya itu? Membosankan. Kembalilah setelah kau lebih berlatih.”

Mendengar Darkness mengatakan itu, Walther tertawa keras.

Dia tertawa senang dengan tanpa penyesalan.

“… Aku benar-benar, jatuh cinta padamu…”

Dia bergumam.

–Di permukaan, itu adalah cerita yang indah dari Darkness yang menang melawan Walther dengan tekadnya.

Tapi aku tahu bagaimana sebenarnya Darkness, jadi aku tidak merasa baik tentang ini…

Dalam sudut pandang Walther, Darkness yang terengah-engah dengan pipinya yang merah terlihat seperti crusader yang menahan rasa sakit yang luar biasa.

Darkness yang masih bernafas cepat selagi Aqua datang ke sisinya untuk menyembuhkan lukanya.

Aku menghela nafas dengan dalam, tapi Darkness mengambil pedang kayu Walther dan melemparnya ke samping…

“Ayo, Kazuma. Tunjukkan kepada Walther tanpa belas kasihanmu dan sisi kejimu, biarkan dia mempelajarinya.”

Setelah mengatakan hal bodoh, dia memberikan pedang kayu itu padaku yang duduk di pojok dojo.

… Apa yang gadis ini katakan.

Tidak, dia telah bertarung dengan Walther, dia mungkin masih merasakan adrenalinnya yang menggebu-gebu.

Candaan macam apa ini, aku tidak ingin berurusan dengannya.

“… Aku juga ingin melihatnya. Bagaimana seseorang yang nona Lalatina sangat percayai bertarung.”

Walther menambahkan hal yang tidak perlu.

Aqua yang menyembuhkan Darkness mendengus ‘Oh?’, dan sangat tertarik dengan perubahan kejadian ini.

… Apa ini?

“Huft… lupakanlah, aku mengerti. Lagipula perjodohannya gagal. Dan lagipula kau tidak akan menyebarkan gosip tentang nona muda yang diremehkan.”

Aku menghentikan tingkah lakuku di depan Walther, berbicara seperti aku biasa lakukan dan berdiri.

“Bagus, itu yang namanya semangat Kazuma! Aku selalu ingin bertarung denganmu! Pria keji yang berani mencuri celana dalam gadis yang baru saja kau temui! Tidak bermoral, menggunakan semua trik kotor! Datanglah, jangan tahan dirimu!”

Setelah mendengarkan perkataan Darkness, tatapan dari Walther terasa lebih menyakitkan.

Aku tidak berniat untuk bertarung dengan si bodoh yang penuh gairah ini dalam cuaca yang dingin seperti ini.

–Aku menjulurkan tangan kosongku…

“Create water!”

Dan menyiram air ke atas kepala Darkness.

“Eh?”

Walther terdengar terkejut, dan aku bertanya dengan bingung:

“?… Ada apa?”

Walther menjawab dengan panik:

“… Ti-tidak ada, hanya bertarung dengan pedang kayu biasanya tidak memperbolehkan menggunakan sihir…”

Huh? Aku mengerti.

Bagaimanapun…

Saat Aqua melihat penampilan Darkness, dia berkata:

“… Betapa kuatnya— seperti yang diduga dari Kazuma-san yang terbaik dalam pelecehan seksual, dia hebat—“

Terdorong dari perkataanya, aku melihat ke arah Darkness. Pakaian dalamnya terlihat melalui baju yang basah, sepasang dengan pakaiannya yang robek, ini benar-benar… menyenangkan.

Mengenai Walther, dia tidak melihat ke arah Darkness lagi. Dia menundukkan kepalanya, tidak berani mengangkatnya.

“Fu, fufu… perhatikanlah, Walther! Dalam pertandingan dengan pedang kayu, dia tiba-tiba melecehkanku dengan trik seperti itu. Bukti bahwa pria ini benar-benar!”

Darkness yang basah mengatakan sesuatu yang mungkin menyebabkan kesalah pahaman.

“A-aku tidak bermaksud melakukan itu…! Ah— aku tidak peduli lagi!”

Dia memintaku untuk tidak menahan diriku? Kalau begitu aku akan melakukan apapun yang aku bisa.

Aku sudah menggunakan sihir, melakukannya lagi bukanlah masalah!

“Freeze!”

“Ugh…!”

Aku merapal sihir pembekuan, membuat Darkness yang basah menjadi pucat dan memeluk bahunya.

“I-iblis…! Dalam cuaca yang sangat dingin ini, kau tidak hanya menggunakan air untuk membuatnya basah, kau bahkan membekukannya juga dengan sihir…?!”

“Itu biasa— orang-orang di kota memanggilnya Kazuma bajingan atau Kazuma sampah untuk alasan itu.”

Diamlah, penonton!

“Fu, fuhahaha! Gaya tidak berbelas kasihan ini! Ini, ini adalah…!”

Sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, Darkness menebas ke arahku!


Part 10

Ini buruk. Itu akan buruk jika terus seperti ini.

Menghadapiku yang terlihat gelisah, Darkness terlihat mengejekku selagi dia mengangkat pedangnya tinggi ke atas.

Seranganya kuat, tapi dia salah arah atau salah mengira jaraknya. Dia hanya bisa menyerang dalam garis yang lurus, jadi itu mudah untuk menghindar.

“Ada apa Kazuma. Nafasmu menjadi tidak teratur!”

Darkness yang menggigil kedinginan dari awal, tapi sekarang, kulitnya berubah merah selagi dia berkeringat dan tertawa bahagia.

Aku sudah mengenai Darkness beberapa kali, tapi dia bahkan tidak membuat suara.

“Darkness, hanya itu! Kazuma yang kurus tidak punya stamina, dia tidak cocok untuk terus bertarung!”

Sialan, penonton itu berisik!

“Fufu, pergerakanmu menjadi tumpul! Baiklah, ini hanya masalah waktu untuk menentukan pemenangnya!”

Setelah mendengar apa yang Aqua katakan, Darkness tersenyum angkuh, melemparkan pedang tidak bergunanya dan memukulku.

Ini buruk, aku akan kalah dalam pertandingan beradu murni kekuatan!

“Baiklah Darkness! Tangkap dia, cekik dia! Kazuma yang lemah tidak akan memukulmu dalam adu gulat!”

Sial, kenapa dia menyemangati Darkness! Aku akan mencekik gadis itu setelah ini berakhir!

Selagi aku membangun dendam terhadap Aqua, Darkness meregangkan tangannya dan lari ke arahku dalam percobaan untuk memeluk dan meremasku.

Aku melempar pedangnya menjauh, memegang tanganku, membuat kuda-kuda untuk menangkap kepala Darkness.

“Kau pikir kau bisa menang melawanku dalam hal kekuatan? Kau meremehkanku!”

Darkness berteriak selagi memegang tanganku dengan bahagia.

“Aku tidak tahu apa yang kau rencanakan, tapi perbedaan kekuatan antara crusader sepertiku dan petualang sepertimu ahhhhhhhhhhh!”

Darkness yang memegang tanganku dengan tenang tiba-tiba teriak.

Dia ingin menarik tangannya kembali, tapi aku tahan dengan keras dan berkata:

“Ada apa? Bukankah kau terlalu percaya diri? Hey Darkness, katakan sesuatu! Wahaha, tidak mungkin aku bertarung denganmu secara langsung, kau tidak mengerti seetelah ber-party denganku untuk aaahhhhhhhhhhhh!”

Aku pikir kemenanganku telah dipastikan saat aku teriak karena tanganku diremas.

Darkness yang meremas tanganku tertawa dalam suara yang nyaring.

“Fu, fufufu… i-ini ‘Drain touch’ kan…! Tapi, sebelum kau menyerap kekuatanku, aku akan menghancurkan tanganmu duluan!”

“Kukukuku… kau dapat mencobanya jika kau bisa ahhhhhhh! Sakiiiittt!”

Aku menyerap stamina Darkness dengan ‘Drain touch’, selagi dia berencana untuk meningkatkan kekuatan brutalnya.

Tidak ada dari kami yang menyerah!

Darkness yang kewalahan dengan kekuatannya sedikit demi sedikit, tapi dia berekspresi menderita dalam waktu yang sama.

Sialan, aku sudah menyedot staminanya dengan ‘Drain touch’, tapi daya tahannya tampak tidak ada habisnya…!

“Ugh, hey Darkness! Ayo buat pertaruhan! Kau ingin bertarung denganku karena aku membuat banyak hal yang membuatmu kesal. Ayo buat persetujuan, yang menang dapat meminta yang kalah untuk melakukan apapun…”

Aku menggertakkan gigiku untuk menahan rasa sakit selagi Darkness membungkuk beratnya yang berlebih saat dia berkata:

“Ka-kau ingin membuat pertaruhan…? fu, fufu, mengulur waktu…? baiklah, jika aku menang, kau akan melemahkan…!”

–Kesempatan.

“Setuju…! Ti-tidak ada penarikkan…!”

“Yeah, tentu saja…! Kau selesai! Menyerahlah! Atau tanganmu akan benar-benar…!”

Aku kaget sedikit demi sedikit, tapi aku tetap berkata dengan ekspresi percaya diri:

“Aku serius! Jangan menyesali ini! Janji! Setelah aku menang, aku tidak akan menahan meskipun kau menangis padaku!”

Meskipun dalam keadaan yang merugikan, aku tersenyum angkuh ke arah Darkness.

Dia pasti kebingungan dan mengurangi kekuatannya.

“…? A-apa yang kau rencanakan jika aku kalah?”

“Aku akan membuatmu memerah dari telinga ke telinga, sesuatu yang akan membuatmu nangis dan memohon…! hehehe, ini pertaruhan! Ayo putuskan pertandingannya! Aku sudah bisa melihatmu memohon ampunan setelah kemenanganku…! kau tunggulah untuk takdirmu yang berteriak meminta belas kasihanku!”

Darkness menggigil saat dia mendengar itu.

Tenaganya menjadi lemah.

“Ugh…! A-apa yang kau rencanakan…! beritahu aku! Cepat!”

“Fuhehehe, itu sesuatu yang tidak bisa kau bayangkan, sesuatu yang bahkan lebih berlebihan…!”

“Wha…! hentikan…! ugh…! me-meskipun aku menolak, kekuatanku telah melemah…! kenapa ini terjadi, jika terus seperti ini…!”

‘Drain touch’ seharusnya hanya bisa menyerap tenaga, tapi Darkness menjadi lemah dan dia terjatuh dengan satu lutut.

“Hah… hah…! kau, apa yang akan kau lakukan padaku…! hah, hah…! ahhh… aku akan kalah jika terus seperti ini…!”

Nafas dari Darkness yang tersipu menjadi berat selagi keringatnya mengalir dari belakang lehernya.

“Aku akan terus menyerap stamina-mu sampai kau pingsan! Lihatlah kedepan ke pemandangan sengsaramu saat kau terbangun!”

“Ahhh! Kau…! Ugh… aku mungkin kalah dalam pertarungan ini, tapi tidak peduli pelecehan apa yang aku derita, hatiku tidak akan menyerah..! dan.. hal buruk apa yang akan kau rencanakan…?”

Darkness tetap memegang tanganku selagi dia berlutut ke lantai dojo, wajahnya memerah dengan harapan, kekuatannya terserap.

Walther berteriak dengan kaget:

“Mengajukan pertaruhan diujung kemenangan, betapa tak berbelas kasihannya…! nama Kazuma sampah itu sangat pantas…!”

“I-itu kasar!”

Melihat Darkness terjatuh, Aqua berlari untuk mengurusnya.

–Saat ini.

“Aku mendengar kalian di dalam dojo, aku membawa beberapa minuman…”

Ayah Darkness muncul disaat yang tepat.

Keranjang penuh dengan minuman jatuh keras ke lantai.

Selagi aku memikirkan apa yang terjadi, pelayan di belakangnya juga terkaget.

Aku mengikuti tatapan mereka dan…

Mereka melihat ke arah Darkness yang memar di sekujur tubuhnya dengan gaunnya yang robek. Dia basah, membuat semua bagiannya terlihat. Darkness yang menyedihkan sedang diurus oleh Aqua.

… Aku dan Walther saling menatap satu sama lain.

Dan Aqua menunjuk ke arah kami berdua dan berkata:

“… Mereka yang melakukannya.”

“Baiklah, bawa mereka keluar dengan kepala mereka.”

“Bukan, ini salah paham!” x2

Aku dan Walther berteriak bersamaan.


Part 11

Setelah aku dan Walther menjelaskan dengan semua kemampuan kami, kami mengatur untuk membuat semua hal dengan jelas dan menghindar dari kekacauan ini.

Tapi hasilnya, identitas asliku dan Aqua diketahui oleh Walther.

Tapi Walther tampaknya menyadari bahwa aku bukanlah kepala pelayan dari awal.

Pelakunya dari krisis kami ini yaitu Darkness masih tertidur karena skill-ku.

Setelah dibawa ke ruang pertemuan, kami berdiri di samping Darkness yang tertidur pulas. Pelayannya membantunya mengganti pakaiannya ke baju yang dia pakai biasanya berpetualang, yang adalah kaos dan rok ketat.

Akhirnya, ayah Darkness berbicara dengan matanya yang tertuju ke arah putrinya:

“Putriku tidaklah baik dengan orang… bahkan orang yang dekat dengannya. Kazuma, kau berada di party yang sama dengan putriku kan? Dia menahan diri untuk tidak memberitahu tentang dirinya kan?”

Mendengarnya mengatakan itu, aku memiringkan kepalaku dan berpikir.

–Itu susah untuk dikatakan.

Aku benar-benar tidak ingat, tapi sekarang dia mengatakannya, aku benar-benar tidak tahu banyak tentang Darkness.

Atau sebenarnya, dia benar-benar tidak suka untuk berbicara, dan dia tidak mengatakan apapun yang baik saat dia ada.

“Meskipun sebagai crusader, putriku selalu sendiri… dia pergi ke gereja Eris setiap hari, berdoa kepada dewi Eris, berharap bertemu rekan yang bisa berpetualang bersama dengannya. Suatu hari, putriku kembali dari gereja dan memberitahuku dia bertemu rekan pertamanya dan menjadi teman. Dia sangat senang selagi dia memberitahuku tentang teman perempuan pencurinya…”

… Oh, seperti yang diduga dari dewi asli. Prestasi pekerjaan dari dewi Eris hebat.

“Mengenai keluarga kami, istriku meninggal saat Darkness masih kecil… aku tidak menikah lagi setelah itu, membesarkannya sebagai ayah tunggal. Aku selalu memanjakannya, dan selalu menanggung kebebasannya dalam pikiranku… mungkin karena aku memanjakannya yang membuatnya seperti itu…”

Ayah Darkness berkata dalam penyesalan.

Dia mungkin mengarah ke kelainan Darkness.

Karena dia telah menerima banyak kebebasan saat pertumbuhan, itulah kenapa dia menginginkan untuk perlakuannya dibatasi oleh seseorang?

Tidak, aku pikir itu hanya kepribadian alaminya, ayah Darkness.

“Aku pikir Lalatina adalah gadis yang menarik dan disaat yang sama sanggup dengan pria apapun. Jika bukan karena Kazuma, aku pasti akan mengiginkannya menjadi istriku.”

Walther mengatakan sesuatu yang luar biasa diluar kesedihan.

Ada apa dengan orang ini mengatakan itu semua tiba-tiba.

Darkness hanya rekanku.

Dia tampak memikatku beberapa kali, tapi masalah yang berbeda.

Aku tidak akan bersiap siaga jika seseorang seperti tuan tanah merusaknya, tapi jika pria baik bersedia untuk menyayanginya, aku pasti akan memberi mereka berkahku. Itulah hubungan kami.

“… Maaf, aku benar-benar tidak mengerti apa yang kau katakan.”

Mendengarku mengatakan itu, walther bersikap ‘aku tahu semuanya, tidak perlu menyembunyikannya’ dan berkata:

“Tidak masalah, kau bisa membuat nona Lalatina lebih bahagia dibanding yang aku bisa. Aku bisa melihat seberapa dalam kepercayaan kalian satu sama lain, perasaan kalian satu sama lain sesuatu yang nyata, kan?”

“Baiklah, ke sinilah. Aku tidak peduli jika kau anak dari tuan tanah, aku perlu memberimu pukulan yang hebat.”

“Hentikan, Kazuma-san! Atau lakukan di tempat lain yang tidak bisa aku lihat! Atau aku akan ditangkap juga!”

Aqua menahanku dari belakang, selagi aku memberontak terhadapnya, mencoba menggunakan ‘Drain touch’ kepada Walther.

“Keke, hahaha!”

Ayah Darkness tiba-tiba tertawa keras.

Apa sekarang? Terlalu banyak yang terjadi hari ini, aku sudah mencapai batasku.

Mohon jangan beri aku masalah lagi okay?

“Ya, aku mengerti! Tuan Walther, jika tidak ada seseorang yang ingin menikahi putriku, kalau begitu maukah kau menjaganya?”

Menghadapi pertanyaan tiba-tiba ayah Darkness, Walther berkata dengan wajah yang bermasalah:

“Yah… aku tidak masalah dengan ini, tapi…”

Walther tampaknya memiliki sesuatu yang ingin dia katakan padaku, tapi ayah Darkness memotongnya dan melanjutkan:

“Juga, Kazuma.”

“Eh? Aku? Ya, apapun yang aku bisa lakukan untukmu?”

Topik yang tiba-tiba berubah membingungkanku.

“Mohon jaga putriku. Mohon perhatikan dia, dan jangan biarkan dia melakukan hal yang bodoh. Aku mengandalkanmu.”

Apa yang paman ini katakan?

Maksud dia sebagai berpetualang, kan?

Kalau begitu itu tidak masalah, lagipula itulah yang selama ini aku lakukan.

“… Hmmm? Ugh…? Ruang pertemuan?… Ahhh… benar…”

Darkness telah sadar.

Dia tampaknya mengingat apa yang terjadi sebelum dia pingsan dan berkata:

“… Ugh, apa ini sudah selesai? Setelah kehilangan kesadaranku, hal mesum apa yang telah kau lakukan padaku…!”

“Tidak ada, aku tidak melakukan apapun! Jangan mengatakan hal yang akan menyebabkan salah paham! Itu sudah cukup tegang saat kau tertidur!”

Mendengarku mengatakan itu, Darkness melihat sekitarnya dan tersenyum secara tidak terang-terangan ke arahku.

… Apa yang dia pikirkan?

Aku mengingat apa yang Darkness katakan sebelum perjodohan dimulai.

Kau akan mengalami sesuatu yang buruk yang akan membuatmu beharap untuk mati.

Tenang, ini baik-baik saja.

Tidak peduli apa yang akan Darkness katakan, tidak akan ada masalah.

Tenang, aku sangat keren hari ini.

Aku bisa melalui apapun jika kepalaku tetap dingin…

“Ayah tersayang, tuan Walther. Mohon berpura-puralah pertemuan ini tidak pernah terjadi. Aku telah merahasiakan ini darimu, tapi sebenarnya… aku mengandung anak dari Kazuma…”

“Apa yang kau katakan terhadap perjaka sepertiku ahhhh! Aku tidak melakukan apapun dan kau mengandung anakku? Kau pikir kau Mary? Kau masih perawan juga! Hati-hatilah, aku akan memukulmu di bagian perut!”

Melihat interaksiku antara Darkness yang tidak mengatakan sesuatu yang baik, Walther senang.

“Aku mengerti, karena kau mengandung anak Kazuma, aku tidak punya pilihan selain menyerah.”

Setelah selesai, Walther berdiri.

… Sialan, Darkness jalang itu.

Kau tidak tahu karena kau tertidur, tapi kau tidak perlu mengatakan hal tidak jelas seperti itu lagi.

“Aku akan memberi tahu ayahku aku menolak lamaran pernikahan ini. Itulah yang terbaik.”

Setelah selesai, Walther mengucapkan selamat tinggal dengan senyuman dan pergi.

… Betapa baiknya.

Mohon bawa Darkness kembali denganmu…

Melihat Darkness yang tersenyum nakal, berpikir dia berhasil, aku bernafas berat.

Aku menduga aku akan berpetualang dengan gadis ini seterusnya…

Aku dan Darkness menyadari saat ini dua orang itu bertingkah aneh.

“Cucu… cucu pertama… cu, cucu imut pertamaaaakkuuuu…!”

“Ahhwahwahh… jadi Kazuma dan Darkness telah sampai ke bagian itu sebelum aku menyadarinya…! A-aku harus memberitahu semua orang…! Aku harus memberitahu semua orang di kota…!”

Kami menghabiskan 30 menit untuk menjelaskan kesalah pahaman dengan ayah Darkness yang menangis dan Aqua yang kebingungan.


Part 12

“Sungguh, aku akan menolak sesi perjodohan ini jika aku tahu apa yang akan terjadi.”

“Itulah yang ingin aku katakan. Aku sangat berterimakasih padamu untuk melindungiku dari fitnah tuan tanah itu. Tapi mohon berhenti mengorbankan dirimu sendiri dari sekarang dan selanjutnya. Kami sangat khawatir saat kau pergi.”

“Apa yang kau katakan, Kazuma? Kau berencana untuk memaksa Darkness kepada si Walther itu, dan sekarang kau berpura-pura tidak ada yang terjadi dan melukis gambar dari akhir yang indah? Karaktermu begitu buruk!”

“Itu benar, beraninya kau mengatakan kau mengkhawatirkanku? Kau berencana untuk meninggalkanku dalam kebingungan…! Aqua juga, kau terlihat ingin sekali menikahkanku, kan?”

Mendengar Darkness mengatakan itu, aku dan Aqua menutup telinga kami.

Darkness bernafas berat dan tampak mengingat sesuatu dan berkata:

“Benar, Kazuma! Itu kemenanganmu barusan! Jadi, apa yang kau rencanakan padaku? Kau mengatakan sesuatu yang lebih buruk yang bahkan tidak bisa kubayangkan…!”

Lalu Darkness melihat ke arahku dengan wajah tersipu yang penuh dengan penantian.

Ya, aku mengatakan itu.

Kalau begitu apa yang harus aku lakukan kepadanya?

Tidak, bukankah ini kesempatan yang sangat bagus?

Aku bisa…

“A-Aqua-san, kenapa kau berdiri sangat dekat denganku?”

“… Aku hanya berpikir, permintaan apa yang akan Kazuma buat? Apa kau ingin meminta Darkness untuk melakukan sesuatu yang buruk? Nah, aku tahu kau frustasi karena Darkness yang membuat kita khawatir, tapi jangan terlalu berlebihan ya?”

Dengan rangsangan dari penantian Darkness dan tatapan tuduhan Aqua…

“Un-untuk bagian ini, ayo kita diskusikan ini setelah kita kembali ke mansion…”

Aku berhenti sesaat dan membuka pintu mansion.

“Boo…! Hiks hiks…! Itu terlalu berlebihan–! Megumin jahat–!”

“Ini hanya masalah waktu untukmu berhenti menangis! Kazuma dan yang lain akan segera kembali, mereka akan berpikir ini salahku jika mereka melihat ini… ah!”

–Apa yang kami lihat adalah Yunyun yang tersedu-sedu di dekat pintu mansion.

Selagi aku menatap ke arah Megumin yang mempermainkannya, aku menutup pintu dengan pelan.

Seseorang menarik pintu dengan keras agar terbuka.

“Jangan berpura-pura kau tidak melihat apapun, aku bisa menjelaskan ini!”

“Tidak, tidak apa, aku sudah tahu kau suka menjahili yang lain.”

Aku berkata dengan tenang ke arah Megumin yang panik yang bergegas keluar pintu.

“Salah! Sebenarnya, saat aku dan Yunyun satu kelas…! Tidak, itu tidak penting sekarang! Ini bukan waktunya untuk cemas terhadap Yunyun…!”

Megumin mengatakan selagi menggoyangkan tongkatnya dalam panik.

“Tidak penting! K-kau mengatakan aku tidak penting…! Tidak perlu mencemaskanku…! Wah, wahhhhhh–!”

“Ahhh! Cukup, kau pengganggu…! Permisi sebentar, kami berdua perlu berbicara!”

Megumin mengatakan selagi menutup pintu, dan dia berbicara dengan Yunyun di dalam mansion tentang sesuatu.

Tidak lama kemudian, pintunya terbuka lagi dan Yunyun pergi dengan tersedu-sedu.

“A-aku minta maaf telang mengganggu semua orang…”

Yunyun menunduk dengan dalam dan pergi.

… Apa itu.

Kami melihat satu sama lain, dan hanya bisa melihat selagi Yunyun yang sedih pergi.

Masuk ke dalam mansion lagi, kami melihat Megumin yang lelah duduk di atas karpet.

Saat Megumin melihat kami, dia langsung berdiri.

“Kazuma, kabar buruk! Ini kabar buruk!”

“Aku tahu, dari apa yang baru saja kulihat, ada banyak kabar buruk.”

“Bukan itu! Lupakanlah Yunyun untuk sekarang! Itu hanya pertengkaran di antara kami, lupakanlah! Aku akan menjelaskannya padamu saat kita senggang!”

Tidak, aku benar-benar gelisah tetang apa yang barusan terjadi.

Tapi Megumin bertingkah seakan-akan sekarang bukan waktunya untuk melakukan itu.

“Ini benar-benar bukan waktu yang tepat untuk membicarakan tentang ini! Situasinya benar-benar buruk, jaksa itu! Seseorang yang dipanggil Sena ke sini! Dia mengatakan bahwa dia kali ini pasti akan menahan Kazuma!”

Dia memberitahuku dengan wajah pucat dan panik.

 

All Translation Thanks To:
Pantsu Translation





tags: baca Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 manga, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 online, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 bab, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 chapter, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 high quality, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 03 manga scan, ,

Partner: Oploverz | Mangaku | Mangacan | Mangakyo | Mangashiro | Mangaindo | Silver Yasha | Mangafire | Komikstation | Komikfox | Achanime | NilaiTP | Pecinta Komik | NeuManga | Kiryuu | Overlordfree | Bacamanga
   

Killjoys S04E05 WEBRip x264-PBS EZTV | Tensei Shitara Slime Datta Ken | Amazon Mobile LLCApps: Amazon Kindle, Amazon Shopping, Amazon Music, Amazon India Online Shopping and Payments, Amazon Prime Video, Amazon Alexa, Amazon Prime Now, Amazon Photos, Amazon BuyVIP, Amazon Fire TV, Amazon Seller, 亚马逊, Amazon for Tablets, Surprise! by Amazon, Amazon Drive, Amazon Chime, Amazon Prime Now, Amazon Alexa fileplanet, Amazon FreeTime – Kids’ Videos, Books, a, AEA – Amazon Employees, Amazon Kindle Lite – 2MB. Read millions o, Amazon Go, Prime Video - Android TV, Internet: fast, lite, and private, Amazon A to Z, etc.