Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04


Selamat membaca manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 bahasa Indonesia selalu update di Mangakita. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Mangakita ada di menu Manga List.

Part 1

“Satou Kazuma! Apa Satou Kazuma di sini–?!”

Seperti yang barusan Megumin katakan, Sena menerobos masuk dengan amarah.

“Lagi, lagi, apa lagi! Apa kodok itu? Atau sesuatu yang lain terjadi?!”

Aku sedikit kaget terhadap aura Sena, tapi aku tetap mencoba bertanya kepadanya.

“Dungeon itu! Apa yang kau lakukan terhadap dungeon itu! Keele dungeon dekat kota! Aku mendengar sejumlah besar monster misterius keluar dari sana!”

Sena sangat marah dengan telingannya yang memerah.

Monster misterius? Itu pasti salah satu yang aku dengar di kota baru-baru ini.

“Tidak, tunggu, itu tidak ada hubungannya dengan kami! Kami memang masuk dungeon sebelumnya, tapi menyalahkan semuanya kepada kami saat sesuatu ada yang salah itu terlalu berlebihan!”

Mendengarku mengatakan itu, yang lain mengangguk juga.

… Bagus. Dari reaksi mereka, mereka tidak melakukan masalah apapun yang aku tidak tahu.

Tapi Sena tetap melihat ke arahku dengan mata curiga.

“Mungkin seperti itu, tapi aku mendengar kalian kumpulan terakhir dari orang-orang yang masuk ke dungeon itu. Mengikuti dari masa lalumu, kemungkinan kalian tidak terlibat dalam hal ini terlalu…”

“Alasan berbelit macam apa ini! Dan kami benar-benar tidak tahu sama sekali kali ini. Benarkan? Aku benar? Tidak ada masalah kali ini kan?”

Mendengarku mengatakan itu, tiga gadis itu mengangguk dengan kencang.

Saat Sena melihat ini, dia masih ragu-ragu, tapi mempercayai kami untuk sekarang.

“Tapi ini bermasalah… aku tidak tahu siapa lagi selain kalian yang menyebabkan masalah. Kalau begitu aku harus menyewa orang untuk menyelidiki…”

Sena menatap ke arah kami selagi berbicara.

Dia mencoba untuk mendorong tatapan ‘adakah seseorang yang kebetulan sedang senggang’ ke arah kami.

“Ara, nona jaksa, bisakah kau meminta tersangkamu untuk membantumu menyelidiki? Kami mempunyai cukup banyak di piring kami untuk mencoba membuktikan ketidak bersalahan kami dari awal.”

Megumin menyadari apa niat Sena.

Sena menggigit bibirnya, tapi dia mengabaikan Megumin dan melihat lurus ke arahku.

“… Aku tidak punya waktu untuk ini, maaf tapi aku harus menolakmu.”

Mendengar penolakan kuatku, Sena bernafas dalam dan bahunya mengendur.

“Kau benar, aku tidak bisa memaksa ini kepadamu karena kau tidak ada hubungannya dengan ini. Tapi jika kau merubah pikiranmu, mohon bantu aku. Aku akan pergi ke guild petualang.”

Setelah Sena selesai, dia berbalik dan meninggalkan mansion.

Saat Sena telah menghilang, aku menghela nafas dengan berat.

Aku buruk dengan orang seperti itu.

Mungkin itu karena dia jujur dan satu dari beberapa orang yang mempunyai hati nurani yang bersih.

“Yah, aku penasaran tentang monster misterius yang keluar dari dungeon… tapi kita mempunyai banyak hal yang perlu kita lakukan. Pertama membersihkan kecurigaan terhadap Kazuma, selanjutnya melunasi mansion tuan tanah. Pada akhirnya, masih belum ada solusi terhadap dua masalah itu.”

Begitulah.

“… Nah, Darkness, bisakah kita berbicara…”

“Lupakanlah jika kau ingin meminjam uang, aku sudah cukup membantumu. Atau sebenarnya, aku ingin melihat Kazuma dengan akalnya hingga akhir.”

Darkness berkata kepadaku dengan senyuman.

Ugh… gadis ini masih memiliki dendam karena insiden sebelumnya.

… Tapi, monster misterius huh.

“Untuk amannya, aku akan mengatakan kepada kalian lagi. Kalian benar-benar tidak tahu apa-apa tentang insiden ini? Apa itu benar?”

Saat mereka mendengar apa yang aku katakan, mereka semua berekspresi tidak mengetahui apapun tentang situasi ini.

“Untukku, jika ini tidak ada hubungannya dengan sihir ledakan, aku tidak akan tertarik.”

“Sama denganku. Aku harus mengatakan bahwa aku berbeda dari mereka berdua dan tidak membuat banyak masalah.”

“Ah…! Itu benar Darkness tidak membuat masalah besar, tapi di sisi lain, kau kurang berpartisipasi, seperti pertarungan dengan Destroyer!”

“Ap…! Me-Megumin kau…”

Mengenyampingkan mereka berdua yang bertengkar, aku bertanya ke orang yang paling mencurigakan.

“Bagaimana denganmu? Kau tahu?”

Aqua merespon kata-kata gelisahku:

“Tentu saja tidak. Sungguh, kenapa kau terlalu mencurigaiku.”

Mendengar kerutan keningnya saat dia mengatakan itu, aku bernafas lega.

“Itu benar. Bahkan kau tidak akan menyebabkan masalah setiap hari! Maaf, salahku. Itu karena pengadilan itu, yang membuatku sangat mudah curiga…”

Aku minta maaf kepada Aqua dan mencerminkan semua tindakkanku yang menyalahkan semuanya ke Aqua…

“Sungguh, kau seharusnya mempercayaiku sedikit. Kau seharusnya mengucapkan terima kasih padaku, monster tidak akan datang ke dungeon itu. Bukankah ada ruangan di mana lich tinggal? Lingkaran sihir yang aku gunakan untuk memurnikan lich itu buah dari hasil usaha dan keseriusan kerasku. Dan lingkaran sihir itu masih di sana sekarang, menjaga kejahatan tetap di luar ruangan itu!”

….. Aku memegang kedua bahu Aqua.

“Hey, apa yang kau katakan barusan?”

“? Kenapa, kenapa kau memegangku? Seperti yang kukatakan, lingkaran sihir yang kubuat dengan serius, itu seharusnya masih berfungsi sekarang menjaga monster menjauh…”

Aku tidak membiarkan Aqua menyelesaikan kalimatnya…

“Kau bodoh–!”

Aku memegang kepalaku dan teriak.


Part 2

–Berjalan di atas jalanan yang tertutup salju, kami menuju ke dungeon itu.

“…. Hiks hiks… ini bukan salahku… ini pasti bukan…!”

Bersama dengan Aqua yang masih menangis.

Aku berjalan di depan dengan Aqua di belakangku, diikuti oleh Megumin dan Darkness.

Aku berbalik dan berkata kepada Aqua:

“Kenapa kau selalu melakukan ini setiap waktu, membuat masalah setelah mencapai beberapa hal yang bagus? Kenapa? Apa itu penyakit yang memaksamu untuk membatalkan prestasimu dengan kesalahan?”

Untuk sekarang, bagian buruk telah melebihi bagian baiknya.

“Tunggu! Kali ini pasti bukan salahku! Mohon percaya padaku ya?! Aku hanya memasang lingkaran sihir pemurnian dalam sarang rajanya, itu bukan penyebab sekumpulan banyak monster yang muncul! Ini berbeda dengan insiden roh gentayangan sebelumnya!”

Aqua memegang kedua bahuku dan menggoyangkanku selagi dia berbicara.

“Hey, hentikan, susah untuk berjalan seperti ini! Dan apakah kau penyebabnya itu tidaklah penting! Jika Sena menemukan lingkaran sihirmu selagi menyelediki itulah masalah sebenarnya!”

Lingkaran sihir itu ada di bagian terdalam dungeon.

Kami perlu menghancurkan buktinya, atau mereka akan berpikir kita telah melakukan sesuatu dengan ini.

Aku membawa alat bersamaku yang bisa menghilangkan lingkaran sihir. Tapi jika mungkin, aku lebih suka menyelesaikan ini tanpa masuk ke dalam.

Disamping Aqua yang meratap, kami tidak bertemu masalah apapun selama perjalanan dan sampai ke pintu masuk dungeon.

“… Aku melihatnya, itu benar-benar monster yang misterius.”

Saat kami sampai ke dungeon itu, kami memperhatikan monster itu yang terus keluar dari pintu masuk.

Mudahnya, mereka boneka bertopeng.

Menggunakan topeng, tinggi mereka sekitar lututku dan berkaki dua.

“Apa itu? Betapa anehnya. Aku tidak pernah melihat ataupun mendengar itu sebelumnya.”

Megumin memiringkan kepalanya dan memperhatikan boneka itu dengan tertarik.

“Kelihatannya, mereka terlihat kuat dalam pertarungan.”

Darkness berkata dengan armor beratnya yang berdenting.

“Bagaimana aku mengatakan ini? Aku tidak bisa menerima keberadaan boneka yang hidup itu. Kenapa ini? Hanya melihat ke arah itu membuatku marah.”

Aqua mengambil batu selagi dia mengatakan itu.

–Saat ini.

“Satou-san…! apa yang kau lakukan di sini? Apa kau berubah pikiran dan bersedia untuk menyelediki monster-monster ini?”

Mendengar seseorang memanggilku dari belakang, aku berbalik dan melihat Sena dengan membawa sekumpulan besar petualang.

Sena berpakaian ringan, tanpa menggunakan armor dan memegang jimat dengan gambar aneh di atasnya.

Jadi dia sudah di sini.

… Tidak ada pilihan, aku harus memberi akomodasi padanya.

“Sekarang aku memikirkan tentang itu, kemunculan monster misterius akan mempengaruhi kami juga. Dan melindungi kota dari monster-monster ini adalah kewajiban petualang.”

“Aku tidak pernah berharap bahwa aku memiliki alat pendeteksi kebohongan yang begitu kuat… tapi aku sangat berterimakasih atas bantuanmu.”

Sena berkata dan menunduk dengan dalam.

Oh tidak, hati nuraniku merasakan perasaan buruk tentang ini.

Orang ini tidak memiliki jadwal apapun terhadapku, dia hanya keras dan teguh dalam menyeledikiku sebagai tersangka.

“Jika seperti itu, mohon terima ini, Satou-san. Itu tidak diketahui kenapa monster-monster muncul, tapi mereka mungkin dipanggil oleh seseorang. Jika asumsi itu benar, mohon kalahkan si pemanggil itu dan tempelkan ini ke lingkaran sihir itu.”

Sena memberiku jimat selagi dia berbicara.

“… Ini?”

“Jimat terisi dengan sihir segel terkuat. Dengan menempelkan ini, itu akan menghilangkan lingkaran sihir, tidak peduli seberapa kuat itu. Diantara lingkaran sihir yang memanggil monster, beberapa akan terus memanggil monster setelah pemanggilnya telah dijatuhkan, jadi mohon bawa ini denganmu.”

Aku mengerti, seperti alat yang sesuai— tapi kami tidak membutuhkannya.

“Tidak, aku tidak perlu itu. Jangan khawatir, aku punya ide bagus. Dengan sangat banyak monster di dalam dungeon, tidak perlu untuk membuat repot kami sendiri dengan masuk ke dalam… Megumin! Kau siap?”

“Aku sudah siap, serahkan padaku.”

Menjawab panggilanku, Megumin mengangkat tongkatnya dan berjalan.

Saat Sena melihat ini, dia mengatakan dengan panik:

“A-ada apa? Apa yang kau pikirkan? Mungkinkah…!”

“Ara, kau menyadarinya? Itu benar, dengan merapal explosion ke arah pintu masuk dungeon dan menyegelnya…”

“Tidak, jangan! Mohon temukan penyebabnya! Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, monster-monster itu muncul dengan tidak biasa. Seseorang yang bersembunyi di dalam dungeon pasti berbahaya jika dia bisa memanggil banyak monster. Bahkan setelah menyegel dungeon, orang itu akan kabur jika dia bisa teleport. Jadi tujuan untukmu adalah menemukan musuh yang menyebabkan krisis besar ini dan membunuhnya.”

Sial, hal yang merepotkan lagi.

Ini buruk, aku sangat tidak ingin masuk ke dalam dungeon itu.

Dan Megumin tidak bisa menggunakan sihir ledakan di dalam dungeon…

Saat ini, tanpa peduli betapa bermasalahnya aku, Aqua berposisi untuk melempar batu ke arah monster bertopeng itu.

Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa menerima mahkluk seperti itu, jadi dia sangat membenci itu.

Monster itu yang bosan tidak ada musuh menuju ke arah kami tiba-tiba menyerang Aqua yang berencana melempar batu ke arahnya.

“Eh, tunggu! A-apa ini!… ara?”

Dan lalu, monster itu tidak menyerang Aqua, tapi memeluk kaki Aqua dengan kencang.

“Apa, dia ingin pelukan? Si topeng ini membuatku marah, tapi aku pikir dia lucu saat dia ingin dipeluk seperti ini… nah nah, Kazuma, aku pikir boneka ini menjadi panas. Aku punya perasaan yang buruk!”

Aqua berlari ke arahku selagi dia berteriak. Aku juga punya perasaan buruk yang sama dan segera menghindar dari Aqua.

Dan juga—

Dengan suara ledakan, boneka itu yang memeluk Aqua dengan kencang menghilang tanpa jejak.

Apa yang tersisa adalah Aqua yang tengkurep di tanah dengan semua bajunya yang robek karena ledakan itu.

“… Seperti yang kau lihat, monster misterius ini menempal ke orang yang bergerak dan meledak. Para petualang di guild juga tidak yakin apa yang harus dilakukan terhadap ini.”

“Aku mengerti, ini tentu saja bermasalah.”

“Kenapa kalian sangat tenang! Tidakkah kau khawatir sedikit denganku?! Setidaknya periksa dan lihatlah apa yang aku lakukan!”

Selagi aku berbicara dengan tenang bersama Sena, Aqua melompat dan protes dengan wajah yang ingin menangis.

Tapi dia terlihat baik-baik saja.

“Tapi ini masalah… monster ini hanya bisa menyerang dengan ledakan, dan akan meledak jika kita melukainya sedikit, meskipun kita tidak mengganggunya, itu akan menempel kepada kita saat kita menghiraukannya dan meledak kapanpun. Dari situasi sekarang, kita hanya bisa menjaga jarak jauh dan membunuh mereka satu per satu.”

Sena berkata selagi dia melihat ke arah Megumin yang menghibur Aqua, yang sedang memeluk lututnya.

Aqua mungkin berperilaku seperti ini, tapi hagoromo-nya adalah peralatan dewa terkuat.

Jika bukan seperti itu, dia akan menderita dengan luka luar biasa dari ledakan hebat itu.

Monster yang sangat merepotkan.

Apa kita harus melempar batu ke arah itu selagi kita maju?

Tapi sudah ada sejumlah besar monster yang keluar ke permukaan, tidak ada yang tahu berapa banyak lagi kumpulan yang ada di dalam dungeon.

Melenyapkan monster ini satu per satu akan sedikit…

Selain itu, aku tidak mengerti apa tujuan monster misterius ini.

Akhirnya, siapa yang melepaskan monster ini, dan apa tujuannya?

–Selagi aku kebingungan tentang ini, Darkness tiba-tiba menghampiri boneka itu dan memukulnya tanpa kata-kata.

“Hmmm? Apa yang kau lakukan tiba-tiba?”

Selagi aku dan petualang yang berkumpul panik karena tindakkannya, boneka yang menerima pukulannya menempel ke Darkness. Setelah itu, boneka itu meledak seperti salah satu yang menempel ke Aqua.

Setelah ledakan itu—

“… Hmmm, aku bisa menerima ini. Tidak masalah.”

Darkness yang mengatakan itu masih segar bugar.

Selagi Sena dan petualang lain masih terkaget oleh ketahanan Darkness…

“Aku akan membersihkan jalannya, ikutilah di belakangku, Kazuma.”

Darkness mengatakan sesuatu yang sangat jantan.

Penjelajahan dungeon kali ini bukan mengendap-ngendap seperti sebelumnya.

Rencananya kali ini adalah menyerang secara terbuka dari depan dengan petualang lain.

Saat ini Megumin menarik pinggir celanaku dan berkata:

“Kazuma, Kazuma, aku hanya akan masuk ke dalam tanpa bisa melakukan apapun, bolehkah aku menunggu di luar sini? Aku akan bersiap untuk menggunakan sihir di pintu masuk dungeon, larilah keluar jika kau bertemu monster kuat.”

Benar, seseorang yang memanggil monster-monster ini pasti di dalam dungeon.

Dan dia pasti sangat kuat.

Itu lebih baik untuk membiarkan Megumin menunggu di sini jadi dia bisa bersinar jika monster kuat mengejar kami setelah kami keluar dungeon.

“Jika seperti itu, aku akan menunggu kalian dengan Megumin. Aku akan merapal sihir buff kepadamu sebelum kau masuk, jadi kalian berdua berhati-hatilah.”

Aqua berkata selagi dia membersihkan bajunya…

“Hey, tunggu dulu! Kau ikut juga! Kau berbeda dengan Megumin dan akan berguna di dalam dungeon!”

“Aku tidak ingin–! Aku tidak ingin masuk ke dalam dungeon lagi! Aku akan ditinggalkan di belakang jika aku masuk ke dalam dungeon! Itu benar, dan sejumlah besar undead akan mengejarku–!”

Aqua menutupi telinganya dan berjongkok, menyuarakan penolakkannya selagi dia menggoyangkan kepalanya.

Tampaknya seperti dia trauma saat aku ingin meninggalkannya karena terancam saat terakhir kali kami mengunjungi dungeon.

Aku merenungkan itu, dan memutuskan untuk membiarkan Aqua di luar juga.

Dengan membawa gadis ini bersama, kemungkinan bertemu undead akan meroket.

Dan petualang lain akan masuk ke dungeon juga, jika kami bertemu undead tanpa bentuk fisik, seseorang pasti bisa menyerangnya.

“Dari party kami yang memasuki dungeon hanya aku dan Darkness.”

“Yeah… untuk sendirian di dalam kegelapan dungeon bersama Kazuma. Aku pikir lebih berbahaya daripada monster itu.”

“Hati-hati, aku mungkin akan meninggalkanmu di bagian terdalam dungeon dan memberimu trauma yang sama seperti Aqua.”

Selagi kami bertengkar, petualang lain tampaknya telah memutuskan untuk anggota lain yang memasuki dungeon.

Beberapa petualang tetap tinggal di belakang di permukaan untuk melindungi Sena dan memusnahkan monster-monster itu.

Sekitar 20 pria dan wanita yang akan masuk dungeon bersama kami.

Rencananya adalah Darkness yang akan memandu dan petualang lain mengikuti di belakang—

–Lampu minyak di tanganku menerangi dengan redup bagian-bagian dungeon.

Darkness yang mungkin akan diserang oleh bom bunuh diri sedang memegang pedang besar daripada minyak lampu.

Aku beberapa jarak di belakang Darkness dan memegang lampu minyak dengan tinggi, membuat Darkness yang berjalan di depan dapat melihat jalannya.

Petualang lain sebaris di belakang kami.

Itu mungkin dungeon yang gelap dan lembab, tapi tidak ada yang perlu ditakuti dengan banyaknya orang di sini.

Itu mungkin seperti itu, tapi tujuan kami berbeda dari mereka.

Petualang lain yang di sini untuk menyelidiki penyebab kenapa monster-monster keluar, tapi tujuan kami adalah untuk menghilangkan lingkaran sihir yang berada di dalam ruangan lich dan menghancurkan buktinya.

Dan juga, memiliki mereka yang mengikuti di belakang itu membuatku bermasalah.

–Tapi, di sisi lain…

“Fufufu, hahah! Kazuma lihat! Aku mengenainya, aku mengenainya! Bahkan aku bisa menyerang itu secara akurat!”

Darkness yang berjalan di depanku mengayun-ayunkan pedangnya dengan senang, menebas ke arah boneka yang tidak menghindar.

Seperti yang diduga, boneka-bonekanya membalas serangan dengan bom bunuh diri, tapi itu hanya membuat wajah dan armor Darkness sedikit berdebu, dan dia melanjutkan menyerang dengan senang seakan-akan tidak ada yang terjadi.

Yah, dia mungkin sedikit gelisah tentang tidak bisa mengenai lawannya.

Jika serperti itu, berhenti jadi keras kepala dan pelajarilah skill ‘long sword’ okeh?

Mungkin serangannya yang mengenai membuatnya senang karena dia berguna. Darkness mengamuk di dalam dungeon seperti tank.

Dungeon itu dibuat oleh lich terkenal yang sangat kuat, menunjukkan tidak ada tanda-tanda runtuh meskipun itu salah satu dari seri dari ledakan.

“Hey— Tunggu, tunggu kami! Pelan-pelan…!”

Aku bisa mendengar suara dari para petualang yang datang dari belakang.

Aku berbalik dan menyadari kami telah menjauh dari yang lain karena Darkness mengamuk dengan cepat.

Dan monster-monster itu terus melompat dari kedua sisi dungeon.

“Tunggu…! Ahhh, itu menempel padaku! Hey, seseorang lepaskan itu dariku!”

“Wahhh, jangan ke sini! Janga ke–!”

Mereka mungkin tidak sekuat Darkness atau mengenakan barang dewa seperti Aqua, tapi petualang dalam armor tidak mati dengan mudah.

Aku merasa sedikit bersalah tentang itu, tapi aku harus menggunakan kesempatan ini…

“Teruskan Darkness! Maju lurus jalan ke bawah! Terus menerobos ke depan!”

“Baiklah, serahkan padaku! Ahhh, pengalaman yang menggetarkan hati! Aku pikir ini pertama kalinya aku menunaikan peranku sebagai crusader!”

Darkness yang gembira tidak menyadari situasi apa yang ada di belakangnya.

Menerobos ke bagian dalam dengan sekali coba dan kita segera dapat mengatakan selamat tinggal ke dungeon ini.


Part 3

Kami sampai di tujuan kami bagian terdalam dungeon dengan sedikit mudah, yang dekat dengan ruangan lich.

Jika aku ingat dengan benar, ini seharusnya bagian terdalam.

“… Apa ini? Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, ini pasti boss dari monster-monster ini.”

Di depanku dan Darkness adalah sosok yang duduk bersila di ruangan lich, berkerja keras membuat boneka-boneka.

Dia mengenakan jas yang tidak cocok dengan dungeon sama sekali, dan tangannya mengenakan sarung tangan putih. Desain topeng yang dipakainya mirip dengan topeng pada boneka yang menyerang kami.

Topengnya tidak menutupi mulutnya dan memiliki perasaan buruk.

Mungkin dia tidak melihat kami meskipun aku memegang lampu minyak, atau mungkin dia terlalu fokus membuat boneka-bonekanya, tapi orang ini bahkan tidak melihat ke arah kami.

Aku tidak bisa melihat wajahnya dengan topengnya yang terpasang, tapi dari bentuk tubuhnya, dia pasti pria.

Selagi aku memikirkan apa yang harus dilakukan, Darkness mengambil langkah besar menuju ke pria bertopeng itu.

“Hey… apa yang kau lakukan di sini? Jika kau membuat boneka itu, itu berarti kau pelaku dibalik keributan ini, kan?”

Lalu Darkness mengeluarkan pedang dan mengambil kuda-kuda.

Pria itu hanya menghadap kami sekarang, seakan-akan dia menyadari kami setelah Darkness mengatakan itu.

Melihat lebih dekat, orang itu tinggi.

Dia tidak punya apapun yang terlihat seperti senjata di tangannya, tapi itu jelas dia bukan seperti karakter anak buah.

Bagian mata dari topeng itu berkilau dengan sinar merah, dan mulutnya yang tak tertutup menyeringai.

“Ohh… aku tidak menduga siapapun bisa sampai sini. Para petualang, selamat datang ke dungeonku! Dirimu benar, diriku sumber dari semua kejahatan! Diriku pemimpin dari pasukan raja iblis, bangsawan tinggi dari neraka yang memerintah iblis! Arch devil yang bisa melihat melalui apapun di dunia, Vanir!”

Musuh yang kuat tidak terduga muncul!

–Di dalam dungeon yang redup, aku mundur perlahan.

Darkness memegang pedangnya dengan hati-hati terhadap Vanir. Dia tegang karena lagipula ini adalah pemimpin pasukan raja iblis.

Oh tidak, aku tidak menduga akan bertemu pemimpin dari pasukan raja iblis hanya denganku dan Darkness.

Tidak, sekarang itu yang aku pikirkan, cukup banyak tandanya di sana.

Contohnya, kodok yang keluar dari tanah seakan-akan mereka takut sesuatu.

Apa yang membuat mereka takut bukanlah sihir ledakan.

Seperti saat Beldia muncul di sini, semua monster lemah melarikan diri.

“Darkness. Hey, Darkness, kita tidak bisa menangani situasi ini hanya dengan kita sendiri, ayo pikirkan untuk kabur!”

“Apa yang kau katakan! Sebagai pengikut dewi Eris, bagaimana bisa aku mundur dihadapan iblis, dan pemimpin dari pasukan raja iblis! Meskipun itu akan membunuhku, aku akan mengalahkannya!”

Betapa keras kepalanya wanita ini!

Setelah mendengar perkataan Darkness, vanir menyeringai dengan penuh semangat:

“Ohh, dirimu ingin membunuhku? Membunuh tuan Vanir yang beberapa bilang lebih kuat daripada raja iblis? Tapi… gadis yang khawatir dengan pria di sana yang melihat tubuh six pack-mu saat dirimu telanjang di kamar mandi. Aku tidak bisa mengerti kenapa dirimu sangat marah, tapi diriku mendengar memakan tulang kecil akan membantu kebiasaanmu yang cepat marah. Bagian dari topengku terbuat dari tulang naga sihir, aku tidak akan membiarkanmu menggigitnya.”

“Six pack, six pack…! kau, hentikan mengatakan hal yang tidak jelas anak buah dari raja iblis! Kazuma, orang ini berbohong! Aku tidak mempunyai six pack apapun, aku tidak khawatir tentang itu!”

“Eh, jangan menjadi gelisah, Darkness. Tenanglah!”

Aku menahan Darkness yang menggoyangkan pedang dan ingin menyerang.

Vanir mengabaikan Darkness yang sangat marah, menjaga posisi duduk bersilanya dan berkata:

“Mohon tenanglah. Diriku datang ke sini tidak untuk bertarung dengan dirimu. Itu karena orang itu, raja iblis meminta diriku untuk menyelidiki sesuatu. Juga, diriku punya urusan dengan pemimpin tidak berguna di Axel yang menjadi semakin miskin sekeras apapun dia berkerja.”

Aku dan Darkness melihat satu sama lain saat kami mendengar Vanir berkata itu.


Part 4

Darkness yang berdiri di satu sisi tetap mengangkat pedangnya dan waspada, bersiap menyerang kapanpun. Aku duduk di lantai dungeon dan mengedengarkan selagi Vanir berbicara.

“Pertama, meskipun aku pemimpin pasukan raja iblis, aku hanya menjaga pelindung kastil karena permintaannya, jadi aku hanya pemimpin dalam nama saja. Aku dikenal sebagai iblis oleh yang lain. Kelezatan yang terbaik untuk iblis adalah perasaan negatif yang dihasilkan oleh kebencian manusia. Dalam mataku, manusia adalah penghasil kelezatan, jadi aku tidak akan melakukan hal bodoh seperti membunuh atau menyakiti dirimu. Kapanpun manusia lahir, aku akan sangat senang yang membuatku menari di halaman.”

“A-aku mengerti… tapi untuk mengeluarkan perasaan negatif kami, itu berarti kau akan menyakiti kami kan? Tidak akan ada perasaan negatif apapun jika kami hidup damai.”

Dia masih belum menunjukkan permusuhan, tapi karena dia pemimpin pasukan raja iblis, kami tidak akan bisa menanganinya dengan hanya kami berdua.

Itu lebih baik bermain-main dengannya dan menghindari pertarungan.

Ngomong-ngomong soal itu, pemimpin yang hanya menjaga pelindung…

Dia seseorang yang seperti Wiz.

Vanir tetap duduk bersila selagi dia membuat boneka dengan terampil selagi berbicara:

“Untuk perasaan negatif, ada se-ton dari mereka dalam berbagai intensitas. Rasa dari setiap iblis berbeda dan mempunyai pilihan yang berbeda. Beberapa iblis menyukai ketakutan dan keputusasaan, sementara yang lain sama sepertiku, berubah menjadi gadis yang sangat cantik untuk mendekati pria, dan setelah bekerja keras untuk membuatnya jatuh cinta padaku, aku akan mengungkapkan bentuk asliku dan berkata ‘Sayang sekali, ini sebenarnya diriku’. Lalu aku menikmati perasaan mereka selagi mereka menangis darah.”

“Aku mulai berpikir itu akan lebih baik untuk membunuhmu.”

Aku melihat dengan curiga ke arah iblis yang menggunakan topeng yang mencurigakan.

–Raja iblis tampaknya menugaskan iblis ini sebagai pengintaian kepada manusia yang membunuh Beldia.

“Selagi aku bermain-main dengan bawahan raja iblis dan memakan perasaan negatif mereka… dia memohon kepadaku ‘jangan bermalas-malasan di kastilku dan mengerjai bawahanku, pergilah berkerja sesekali…’ aku berpikir ingin mengunjungi teman lamaku yang tinggal di kota ini, jadi aku mengambil pekerjaannya. Dalam perjalananku ke sini, aku menemukan dungeon tanpa tuan. Aku pikir itu cocok dengan diriku dan datang dengan keinginanku sendiri.”

Bagaimana dengan pekerjaanmu? Teman lamamu? Ada batasnya untuk betapa tidak peduli pada apapunnya dirimu! Aku ingin membantah, tapi jika dia mengatakan ‘kalau begitu aku akan melakukan pekerjaanku’, itu akan bermasalah.

Lagipula manusia yang membunuh Beldia itu adalah kami.

–Ada sesuatu yang tidak bisaku abaikan, meskipun aku ingin mengabaikan orang ini dan segera pergi.

“Kau mengatakan bahwa akan bermasalah jika kau menyakiti manusia, jadi apa-apaan boneka ini? Mereka terus keluar dari dungeon dan membuat cukup banyak masalah kepada warga kota.”

“… Hmm? Ini digunakan oleh diriku untuk melenyapkan monster tidak berguna di dalam dungeon. Aku mengerti, karena mereka telah membuat jalan keluar dungeon, itu berarti tidak ada monster lagi di dalam dungeon. Ini waktunya untuk diriku berhenti membuat boneka Vanir dan mulai tahap selanjutnya.”

“… Tahap selanjutnya? Rencana licik apa yang kau rencanakan?”

Mendengarku mengatakan itu, Vanir mengembalikan boneka yang setengah selesai menjadi tanah dan berkata:

“Itu kasar untuk menyebutnya rencana licik, pria yang menahan khawatir dan mondar-mandir di sekitar ruangan sepanjang hari karena gadis ber-armor tidak pulang untuk beberapa hari. Sebagai iblis aku mempunyai impian yang besar. Aku datang ke tempat ini untuk memenuhi impian itu.”

“Hey! Diam, kau mengatakan kau iblis yang bisa melihat melalui apapun, tapi kenapa kau menjelaskan seakan-akan kau melihatnya dengan matamu sendiri… dan kau, kau, berhenti menggeliat!”

Darkness yang tersipu dan melirik ke arahku yang membuatku terganggu.

Itu benar aku khawatir dengannya, tapi aku tidak mondar-mandir di sekitar ruangan… frekuensinya pasti sepele.

“Impian dari iblis tidak terdengar seperti hal yang bagus. Apapun itu, bisakah aku bertanya mimpi macam apa itu?”

Dibawah tatapan kemarahan Darkness, Vanir mengangguk…

“Untuk diriku yang hidup hampir abadi… aku telah menyembunyikan dorongan untuk pergi keluar dengan letusan untuk beberapa waktu sekarang— Dan untuk meneruskan secara elegan setelah memakan emosi negatif yang terbaik. Aku telah berpikir untuk waktu yang lama, aku bahkan tidak ingat kapan aku memikirkan tentang ini. Aku telah berpikir, apa yang perlu aku lakukan untuk memakan emosi negatif demi kegemaranku. Dan akhirnya aku menemukan ide bagus…”

Vanir tersenyum saat jeda itu, dan aku menunggu dengan nafas yang tertahan.

“Pertama, aku akan mendapatkan dungeon. Selanjutnya mengirim beberapa anak buah jahatku untuk menunggu di setiap ruangan, memasang perangkap yang melelahkan mereka! Selanjutnya petualang veteran yang kuat lalu akan datang untuk menantang diri mereka sendiri! Setelah mengalami banyak sekali tantangan, seseorang akhirnya sampai di tempat tinggalku di bagian terdalam dungeon!”

Vanir menjadi semakin dan semakin gembira selama mengatakan kalimatnya, mulai melebarkan tangannya dan suaranya menjadi tidak tenang.

“Dan yang menunggu di bagian terdalam dungeon tentu saja diriku! Lalu aku akan mengatakan ‘itu mengesankan untukmu bisa sampai ke sini, petualang! Ayolah, kekayaan akan menunggumu jika kau bisa membunuh diriku…!’ setelah kata pembukaku yang akan menjadi pertarungan terakhir! Setelah pertarungan sengit, para petualang akhirnya membunuh diriku. Pada akhirnya, peti harta karun dengan segel berat akan muncul di belakang tubuhku yang terluka. Selagi aku mulai kehilangan kesadaranku, para petualang yang mengalahkanku dengan kesulitan membuka peti harta karun itu di depan mataku…!”

Aku dan Darkness menelan ludah dan menunggu dengan diam.

“……. Di dalam kotak akan ada secarik kertas yang mengatakan, ‘Terima kasih atas langgananmu!’ para petualang akan melihat ke arah kertas itu dengan muka datar, itulah kejadian yang aku ingin lihat saat aku menuju ke kematianku.”

“Jangan lakukan itu. Itu sangat menyedihkan, apapun tapi jangan itu…”

“Hey Kazuma, bagaimanapun aku pikir kita harus mengalahkan orang ini.”

Vanir menyeringai lembut ke arahku dan Darkness lalu berkata:

“Temanku mendirikan toko di sini. Rencana awal diriku adalah untuk bekerja di tokonya dan menabung uang, dan menggunakan tabungan yang kudapat selama membantu temanku untuk membuat dungeon besar. Tapi saat aku melewati dungeon ini, aku menyadari tidak ada pemiliknya. Jadi aku merubah pikiranku dan memutuskan untuk menggunakan tempat ini sebagai gantinya.”

“Tinggal di tempat ini untuk alasan seperti itu sedikit… apapun itu, aku tahu apa yang kau rencanakan di sini. Karena kau tidak akan membuat boneka lagi, tidak ada yang perlu dibicarakan lagi. Kami di sini karena kami perlu melakukan sesuatu di ruangan belakangmu. Sejujurnya, kami di sini untuk melenyapkan lingkaran sihir di ruangan itu.”

“Huh…! Hey Kazuma, daripada lingkaran sihir itu, kita harus mengurus orang ini! Kau ingin mengabaikan pemimpin pasukan raja iblis? Musuh dari umat manusia tepat di depan kita!”

Mungkin seperti itu, tapi apa bisa hanya aku dan Darkness melawan pemimpin pasukan raja iblis?

Selagi aku berdiri dan berencana untuk pergi setelah melenyapkan lingkaran sihir itu…

“… Lingkaran sihir? Ohh, lingkaran sihir itu yang memberi diriku sedikit masalah? Dirimu terlalu baik. Aku tidak tahu orang menyebalkan mana yang melakukan ini, tapi lingkaran sihir yang menjengkelkan itu membuatku tidak bisa memasuki ruangan itu. Jika dirimu bersedia untuk melenyapkannya untukku, aku akan memberimu boneka Vanir yang dibuat oleh diriku yang akan tertawa saat tengah malam.”

“Ti-tidak terima kasih. Itu akan membuat masalah pada kami jika lingkaran sihir itu masih di sini. Kami akan pergi setelah melenyapkan itu, mohon lakukan apa yang kau inginkan setelah itu.”

Rencanaku adalah melarikan diri setelah membersihkan lingkaran sihir itu, jadi aku mengatakannya dengan sangat santai.

“Kenapa lingkaran sihir itu akan membawa masalah pada dirimu? Biarkan diriku melihat ke masa lalu dirimu…”

Kata-kataku mengaduk rasa penasaran Vanir dan dia berkata dengan santai…

… Tidak, Tunggu…!

“……. Fuhahaha!”

Sebelum aku bisa menghentikannya, Vanir tampaknya telah melihat sesuatu dan tertawa datar.

Merasakan aura aneh datang dari Vanir, Darkness bergerak maju untuk melindungiku.

“Fuhahaha… Fuhahahaha! Fuhahahahahaha! Haruskah aku mengatakan ini seperti yang diduga atau yang tidak terduga?! Jadi lingkaran sihir yang menjengkelkan itu dibuat oleh teman party-mu! Bahkan arch devil seperti diriku tidak bisa menerobos itu, untuk bisa memasang lingkaran sihir seperti itu, pendeta itu mungkinkah…!”

Sial, aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi iblis ini menjadi tidak tenang!

Vanir berdiri perlahan, matanya yang melihat ke arahku memancarkan sinar merah.

Tidak seperti pupil merah dari ras penyihir merah, itu sesuai penggambaran dari iblis, mengeluarkan insting ketakutan pria. Mata yang terlihat merah seperti darah.

“Ohh… penglihatan ini jelas untuk diriku! Di permukaan! Di pintu masuk dungeon ini! Aku melihat pendeta yang memasang lingkaran sihir itu sedang meminum teh dengan santai dan terlihat bosan.”

Jika apa yang dia katakan benar, aku ingin segera kembali dan menghajarnya. Aku ingin memarahinya karena telah membuat hidupku menjadi susah.

Wajah dibalik topeng Vanir sangat bersemangat.

“Baiklah. Gadis itu jelas berhubungan dengan ‘permintaan berlebihan’ setelah kalah bertaruh dengan pria ini, tidak bisa melepaskan pikirannya, yang penuh dengan penantian dan terus menggeliat. Pria itu yang berpikir tentang apa yang harus dilakukan terhadap gadis itu dan geli untuk melakukan itu. Minggirlah! Jangan khawatir, ‘tidak membunuh manusia’ itu peraturan besi diriku. Itu benar, aku tidak akan membunuh manusia… semua ‘manusia’! gadis itu yang memberi diriku banyak masalah dengan lingkaran sihirnya, aku akan menghajarnya!”

“Tidak ada di dalam pikiranku, aku tidak menanti dan aku tidak menggeliat hentikan ketidak jelasanmu itu! Ja-jangan membuat kekacauan!”

“I-i-itu benar! Lagipula aku tidak geli! Ti-tidak ada yang seperti itu!”

Kami baru bertahan oleh serangan mental dari Vanir yang bisa melihat melalui pikiran selagi dia mengambil beberapa langkah menuju kami.

Orang ini mengatakan dia adalah iblis yang bisa melihat melalui apapun, dan dia menekankan barusan dia tidak akan membunuh ‘manusia’.

Yang berarti dia mengetahui identitas asli Aqua…?

Saat ini, Darkness mengangkat pedang panjangnya dan mengarahkannya ke arah Vanir yang mendekati kami.

“Jika kau berencana menyakiti Aqua, tidak mungkin aku akan mundur. Sebagai crusader yang melayani dewi Eris, aku bersumpah dalam kehormatanku untuk tidak memberimu jalan!”

“Tidak hanya kau six pack, bahkan otakmu tidak fleksibel dan keras, gadis. Jika aku serius, itu mudah untukku menghabisimu. Tapi aku tidak berencana untuk membunuh manusia. Lagipula itu susah untuk menentukan orang mana yang akan menghasilkan emosi negatif yang sangat indah. Pulanglah dan selesaikan ‘permintaan berlebihan’-mu dengan satu sama lain. Iblis ini dengan mata yang melihat ke masa depan menjamin dirimu jika kau kembali sekarang, tidak ada yang menghalangimu, semua hal pasti akan berkembang seperti yang kau inginkan.”

O-orang ini…

“Abaikan dia Darkness! Ini yang dinamakan bisikkan iblis! Jangan tergoda dengan perkataan menariknya.”

“A-aku tidak akan tergoda! Kazuma, pikirkanlah waktu dan tempatnya ya?!”

Aneh? Jantungku sangat berdegup kencang…!

Ada apa dengan mata yang melihat ke masa depan iblis ini? Dia membuatku berpikir ‘tidak bisa melepaskan pikirannya, penuh dengan penantian dan menggeliat’ itu benar.

… Aku melirik ke arah Darkness dan menyadari pipinya sedikit memerah, ujung pedangnya bergetar, menunjukkan betapa berdegupnya jantung dia.

“Fuhahahahaha! Kalian berdua tertarik satu sama lain sebagai anggota yang lawan jenis, tapi terlalu takut untuk melewati garis itu karena kalian berdua teman satu party! Bergegaslah! Atau dirimu bisa beristirahat di ruangan dengan lingakaran sihir itu setelah aku pergi sebelum kembali!”

Itu benar-benar bisikkan yang manis dari iblis!

Tidak ada musuh yang aku temui memasang perangkap kejam seperti itu!

“Hey, Kazuma! Kenapa kau sangat menggantung tentang itu! Kita tinggal di mansion yang sama, itu akan canggung jika kita mengembangkan hubungan yang seperti itu! Ayo lakukan bersama!”

“Ahh! Benar, ini Darkness, aku harus melakukannya bersama! Itu hanya pennampilan dan tubuhnya yang sesuai seleraku, tapi itu Darkness di dalamnya, jangan terkelabuhi oleh nafsu!”

“Ka-kau… kau akan menerimanya setelah kita kembali…!”

Gadis sangat rumit.

“Ohh… kau menahan godaanku. Tapi bagaimana aku akan melakukannya? Semua skill-ku sangat kuat mereka akan terbunuh dengan sekali serang. Contohnya laser mematikanku. Karena itu laser yang mematikan, dirimu manusia akan binasa dengan sekali serang, dirimu akan binasa meskipun itu tidak mengenainya. Disamping dari itu, ada sinar mata Vanir, tapi itu memiliki efek samping membakar mata diriku, jadi aku belum pernah mencoba sebelumnya…”

“Cukup, cukup! Aku akan gila jika terus berlanjut! Aku tidak akan membiarkanmu pergi ke Aqua, kau harus membunuhku dulu jika kau ingin lewat!”

Darkness menebas ke arah Vanir setelah mengatakan itu!


Part 5

Vanir dengan mudah menghindari Darkness yang terus menyerang selagi dia tertawa senang.

“Fuhahaha! Kenapa serangan dari gadis ganas ini tidak mendarat sama sekali!?… Hmmm? Di mana yang satunya? Pria yang bagus dalam berbicara tapi buruk dalam kemampuan, kemana dia pergi?”

Vanir melihat di sekitar area, mencariku yang tiba-tiba menghilang.

… Maaf telah menjadi buruk, skill-ku hanya hal yang tidak menarik kan!?

“Berhenti melihat sekitar! Lawanmu adalah aku!”

Selagi dia mendengarkan Darkness berbicara…

“Di mana pria yang terlihat seperti pembuat rencana pergi? Bagaimana caraku mengatakan ini, seperti bajingan yang tidak bermoral itu lebih berbahaya daripada crusader dengan otak berotot. Aku bisa merasakan kehadirannya, tapi di mana dia…?”

Disaat Darkness menebas-nebas ke arah Vanir, aku menurunkan lampu minyaknya dan mendekat ke tembok dalam kegelapan. Menggunakan ‘hide’, aku mengendap-ngendap ke belakang Vanir.

Jadi bagaimana jika aku perencana, tidak ada orang yang cukup bodoh untuk melawan pemimpin raja iblis.

“Jangan meremehkanku. Hadapi aku–!”

Darkness mengayunkan pedangnya menyamping.

Vanir melompat mundur.

–Punggungnya tepat di depanku selagi aku berdiri siap.

Aku berhenti menggunakan ‘hide’ dan menggunakan semua beratku untuk memberi Vanir tendangan terbang!

“Ugh! Bajingan tidak bermoral, kapan dirimu mengendap di sini… oh, oh tidak…!”

Vanir yang sebelumnya menghindari serangan Darkness melangkah maju dengan tidak stabil, tepat ke jarak serangan Darkness. Serangan Darkness kuat tapi kurang akurasi membelah tubuh Vanir.

Tangan kiri Vanir melayang ke udara, tubuhnya menerima serangan kritikal dan berlutut ke tanah–!

“Untuk memikirkan itu… terkutuklah, diriku terlalu ceroboh…! untuk memikirkan bakat sepertimu bersembunyi di kota pemula…! ugh… ini bagaimana ini akan… menjadi akhir untuk diriku…”

Setelah dia berbicara, tubuh Vanir menjadi debu bersama dengan jas-nya, hanya topengnya yang tersisa.

Lenteranya menyinari sekelliling dengan redup, dan hanya nafas berat Darkness yang dapat terdengar dalam gelapnya dungeon.

“Tidak mungkin… apakah aku baru saja… membunuh pemimpin… dari pasukan raja iblis…?”

Darkness menunjukkan wajah yang tidak percaya, mencengkram keras pedang panjangnya. Adrenalinnya dari pertarungan yang masih berlanjut dan dia terus gemetar.

“… Jika kau mengatakan sesuatu seperti ‘apakah aku baru saja membunuh?’, itu berarti kau mungkin tidak membunuhnya. Tapi orang itu terlihat terkejut saat dia tertebas, jadi aku kira itu seharusnya benar?”

“Seperti diriku mengharapkan itu benar terjadi…”

Suara datang dari belakangku dalam merespon perkataanku.

Suara asli dari topeng yang terjatuh ke tanah.

Topeng itu menyerap tanah dari dungeon, perlahan membentuk tubuh.

Akhirnya, tubuh yang menggunakan jas, dan mirip dengan pria yang barusan.

“Apa dirimu benar-benar berpikir telah membunuh diriku? Maaf, tidak sama sekali! Fuhahaha! Fuhahahaha! Ara, emosi negatif yang datang darimu sungguh lezat!”

Aku ingin membunuh orang ini!

“Tubuh tidak jelas macam apa itu, kau pikir kau bisa melakukan kecurangan seperti itu karena kau pemimpin pasukan raja iblis?!”

“Boohoo… aku pikir aku benar-benar mengalahkannya… aku pikir aku yang biasanya tidak bisa menyerang musuh telah membunuh pemimpin pasukan raja iblis… aku tidak melakukan banyak hal saat melawan destroyer dan aku pikir aku akhirnya memiliki kesempatan untuk tampil…”

Selagi Darkness mengatakan itu dengan depresi dengan ujung pedangnya yang gemetar, Vanir tersenyum senang:

“Fuhahaha! Tubuh ini hanya tubuh palsu yang dibuat oleh sihir diriku, topeng ini tubuh asliku. Tidak peduli berapa kali dirimu menebasku, tubuh ini akan kembali menjadi debu! Pada akhirnya, tempat di mana tubuh diriku menghilang akan menyuburkan tanah karena tubuhku yang penuh dengan mana. Bunga-bunga akan bermekaran dan kupu-kupu…”

“Aku tidak tahu apa yang kau bicarakan! Sakit kepalaku semakin memburuk setiap kali kau berbicara! Sialan, apa sekarang, Darkness? Haruskah kita mundur untuk sekarang?”

“Aku tidak mau! Menjadi bodoh itu hal yang memalukan untuk kesatria! Aku harus membuat orang ini membayarnya…!”

Darkness membuat pernyataan kuat melawan Vanir.

“Ya, aku mengerti. Tapi aku tidak ingin bermain dengan dirimu seperti ini. Ini waktunya untuk diriku menggunakan skill ini untuk situasi seperti ini! Aku punya skill tersembunyi yang tidak akan menyakiti siapapun dan hanya akan menyerap perasaan negatif, lihatlah!”

Setelah mengatakan itu, Vanir menggunakan tangan kanannya untuk mengangkat topengnya…!

“Hey Darkness! Ini buruk! Ayo kita keluar dari sini dulu!”

“Terlambat! Crusader dengan tubuh kuat, pinjamkan tubuh dirimu kepada diriku!”

Vanir berteriak selagi dia melempar topengnya ke arah Darkness–!


Part 6

“… Darkness? Hey… Darkness! Katakan sesuatu!”

Setelah terkena serangan, wajah Darkness ditutupi oleh topeng itu. Tangannya memegang pedang dengan rendah, dan dia tetap dengan kepalanya yang menunduk.

Perkembangan ini tidak bagus.

Menurut perkataan Vanir dan situasi sekarang, Vanir mungkin mengambil alih tubuh Darkness.

Dan fakta sebenarnya, tubuh Vanir mulai runtuh menjadi debu setelah topengnya terlepas.

Darkness yang memakai topeng itu mengangkat kepalanya perlahan…!

“Fuhahaha! Fuahahaha! Dengarkan bocah! Ini kekuatan spesial diriku, (apa yang harus aku lakukan Kazuma, tubuhku telah diambil alih!) bagaimana bocah, jika dirimu berani menyerang gadis ini, (jangan pikirkan! Jangan ditahan, seranglah dengan keinginanmu! Cepatlah! Ini situasi yang paling hebat!)”

Perkataan tidak jelas keluar dari mulut Darkness.

“… Apa yang coba kau katakan?”

“Bagaimana ini bisa, ada apa dengan gadis (cantik) ini?!… sial, sialan, jangan menyelinap dalam perkataanku dan bermain-main! Tapi serius, ketahanan mental gadis ini terlalu kuat… (panutan berkualitas tinggi crusader!)… Diam!”

Sebenarnya, ini keadaan krisis, tapi Darkness menangani ini dengan tenang.

Atau sebenarnya, dia tampaknya bersenang-senang.

“Untuk melawan pengendalianku, dirimu lawan yang hebat! (Tidak, tidak yakin…) tapi jika kau terus melawan pengendalianku, dirimu akan menderita rasa sakit yang mengerikan! (Apa, apa yang kau katakan?!) fuhahaha! Ayo lihat seberapa lama kau bisa melawan!… huh? Tidak ada emosi negatif, apa yang mengalir keluar dari dia… kesenangan…?”

Melihat Darkness berdiri di sana tanpa ekspresi, aku memutuskan untuk meninggalkannya dan menyelesaikan tugas utamaku.

Aku masuk ke ruangan milik lich itu untuk melenyapkan semua jejak dari lingkaran sihir dengan alat sihir yang kupertimbangkan.

Selagi aku melakukan itu…

“(Aku…! tidak akan menyerah terhadap rasa sakit ini…!) dirimu memiliki keberanian yang terhormat! Tapi menahan ini selama papun akan menyebabkan mental dirimu hancur…! … mungkinkah, dirimu menikmati ini?”

Aku mendengar Vanir mengatakan itu dengan kebingungan.

Akhirnya, aku selesai membersihkan jejak dari lingkaran sihir dan kembali ke mereka berdua yang sedang berjuang di bagian dalam.

“Baiklah Darkness, misi selesai! Kita hanya perlu kembali ke permukan dan hanya itu! Ayo bergabung dengan Aqua dan kabur!”

Aku berjalan menuju ke Darkness selagi mengatakan itu, tapi dia mengarahkan pedang panjangnya ke arahku.

“Jangan mendekat lagi, bocah (Kazuma, jangan khawatirkan aku! Serahkan padaku dan pergilah!) jangan berpikir ini akan berhasil sesuai keinginanmu (… Ahhh! Aku selalu ingin mengatakan itu…!) dirimu memiliki perasaan dengan gadis ini dan tidak ingin melihatnya terluka, kan? (!) jika gadis ini terus melawan kekuatan diriku (Ka-Kazuma, iblis ini yang menyatakan memiliki penglihatan masa depan baru saja mengatakan sesuatu yang menarik.) jika kau tidak ingin itu terjadi, dirimu harus menghentikan gadis ini. (Aku senang perasaanmu padaku. Sungguh aku senang, tapi perbedaan dalam status kita terlalu besar, dan kita dalam party yang sama…) menjengkelkan ahhhh!”

“Kalian berdua yang menjengkelkan! Mohon, satu per satu ya, aku tidak mengerti apa yang coba kau katakan!”

Melihat Vanir yang sudah tidak tahan dan berteriak, aku berteriak kembali dengan menantang.

“Ughhh…! Memilih tubuh ini adalah kesalahan besar (Hey, jangan mengatakan tubuhku sebagai kesalahan, betapa kasarnya!) Diam! Diriku akan pergi, tutup mulut dirimu!”

Tampaknya seperti Vanir sama sekali tidak bisa mengendalikan Darkness yang seperti besi dan ingin menyerah.

Bahkan pemimpin pasukan raja iblis tidak bisa menagani si mesum itu.

Vanir menurunkan bahunya dengan lelah dan mengangkat tangannya untuk melepaskan topengnya.

–Aku tiba-tiba teringat sesuatu.

Akan merepotkan jika Vanir mengembalikan kekuatan aslinya.

Bagaimanapun, selama dia di tubuh aslinya— topengnya akan baik-baik saja, dia bisa merubah ke tubuh baru jika dia masuk ke dalam bahaya.

Dan sinar dan laser yang dia sebutkan terdengar berbahaya.

Bisakah dia menggunakan skill itu jika dia di dalam tubuh Darkness?

Jika dia menjadi serius, aku dan Darkness tidak akan bisa menghentikan dia untuk pergi ke permukaan.

–Bagaimana jika kita kurung dia di dalam tubuh Darkness?

Tidak hanya tubuh ini tubuh manusia yang dia tidak terbiasa, juga Darkness yang akan menghalanginya.

… Bagaimana kalau menyegelnya di dalam tubuh Darkness, membawanya ke permukaan lalu meminta Aqua dan yang lain untuk menyelesaikannya.

Itu benar, karena orang ini ingin mencari Aqua, aku akan membawanya ke sana.

Aku berjalan ke arah Vanir yang ingin melepaskan topengnya.

–Lalu aku menempelkan jimat segel yang Sena berikan kepadaku ke arah topeng itu.

“Apa yang kau lakukan, bocah…? Apa yang terjadi? Aku tidak bisa menyentuhnya… hey… jimat apa ini, bocah? Tanganku dibelokan meskipun aku ingin menyentuhnya (Yeah, sesuatu yang berdebar di depan mataku, betapa menjengkelkan… tunggu. Hey Kazuma, bukankah itu…!)”

Mereka berdua mencoba yang terbaik untuk melepaskan jimat itu, tapi itu terlihat salah satunya tersegel dan tidak bisa menyentuh jimat itu.

“Itu jimat yang Sena berikan padaku. Darkness, kendalikan ini dan kembali ke permukaan denganku. Jaga Vanir tetap di dalam tubuhmu dan bawa dia ke Aqua dan yang lain. Lalu kita akan meminta Aqua untuk memurnikannya bersamamu!

“(Hyaa!?)”

Teriakan itu sangat seragam seperti hanya satu dari mereka yang melakukannya.


Part 7

Kebanyakan boneka seperti monster di dalam dungeon telah dibersihkan, jadi kami tidak bertemu apapun.

“Bocah! Gadis ini menderita rasa sakit yang parah selagi dia melawan kendaliku! Jika terus seperti ini, dia akan menderita trauma mental! Bukankah ini yang terbaik untuk melepaskan jimat itu dan membiarkan diriku pergi! Atau… (Itu benar Kazuma! Aku merasakan sesuatu yang buruk… sangat buruk…! ahhh, ini pertama kalinya aku merasakan sesuatu yang sangat intens, seperti yang diduga dari pemimpin pasukan raja iblis! Aku tidak bisa menahannya lagi…!)”

Mungkin karena rasa sakit itu, leher belakang Darkness berkeringat selagi dia mengikutiku dengan terengah-engah.

Dari kelihatannya, Darkness masih bisa mengendalikan tubuhnya.

Dalam perjalanan kembali, para petualangan yang masuk dungeon dengan kami menjadi kaku setelah mereka melihat Darkness yang menggunakan topeng, tapi aku tidak punya waktu untuk mereka sekarang.

“Bertahanlah sedikit lagi, Darkness! Kita hampir sampai! Aku akan membebaskanmu dari rasa sakit saat kita sampai ke permukaan!”

“Ughhh… situasi aneh macam apa ini… (Ini baik-baik saja, serahkan saja padaku.)”

“Apa yang kau katakan?” x2

Aku dan Vanir berseru bersamaan.

–Sejujurnya, membawa pemimpin pasukan raja iblis ke permukaan membuatku merasa gelisah.

Tapi dia menggunakan tubuh itu sebagai wadah.

Terus terang, Darkness luar biasa ceroboh.

Bahkan saat dia menebas ke arah target di depannya akan gagal sekali dalam lima kali percobaan.

Aku ingin bertanya bagaimana bisa dia menjadi ceroboh dengan tingkatan seperti itu.

Bagaimanapun, para petualang di permukaan seharusnya cukup untuk menahan Darkness.

“Darkness, kerja bagus untuk menahannya selama ini! Serahkan sisanya kepada Aqua, aku dan para petualang lain akan menahan tubuhmu…”

Aku mengatakan itu saat aku melihat cahaya di akhir terowongan. Tapi sebelum aku menyelesaikannya…

“… Fuhaha… Fuhahahaha! Dirimu berbicara kepada diriku?”

Suara yang berbicara sangat jelas, dan tidak terganggu oleh Darkness seperti sebelumnya.

“Mengambil alih seluruhnya! Bocah, kau meremehkan diriku! Aku menahan sebelumnya! Jika aku sampai ke temanmu dengan penampilan seperti itu, dia akan menyambut diriku dengan penjaganya!  Saat aku melihat teman pendeta dirimu, aku akan memotongnya tepat di kepala!”

Selagi Vanir mengatakan itu, dia berlari ke tangga dengan cepat daripadaku meskipun dia menggunakan armor berat.

Oh tidak oh tidak!

Orang itu mengincar Aqua. Dia mungkin menggunakan topeng aneh, tapi tidak ada orang yang akan menghentikan Darkness mendekati Aqua!

“Bangunlah, Darkness! Kau lebih baik dari ini, kau ingin menyerah terhadap anak buah raja iblis?!”

“Fuhahaha! Itu tidak berguna, bocah! Aku tidak tahu apa yang gadis ini pikirkan, tapi saat rasa sakit itu melebihi batasnya (A-aku tidak bisa lagi…) akan mengambil alih tubuhnya… Sial, sialan, jangan membuat suara aneh seperti itu!”

Oh tidak, si mesum itu tidak bisa menahannya lagi!

Vanir menggerakan tubuh itu yang telah dikendalikan sepenuhnya dan berkata:

“Baiklah, waktunya untuk reuni dengan teman yang berhasil keluar hidup-hidup dari dungeon! Musuh bebuyutanku! Aku ingin melihat apa yang dirimu akan lakukan kepada teman yang tubuhnya telah diambil alih oleh musuh…!”

Dia berteriak keras dan melompat keluar…!

“Sacred Exorcism–!”

“(Ahhhhhh–!)”

Aqua yang menunggu di pintu masuk dungeon merapal sihirnya tanpa peringatan, membungkus tubuh Darkness dengan api putih.


Part 8

Vanir yang melompat keluar dari dungeon terbakar. Dia tidak bisa menahannya dan terjatuh dengan satu lutut.

“Dark-Darkness–!”

Dan tentu saja, dia yang melakukannya selagi mengendalikan tubuh Darkness.

Aku berlari keluar dungeon, berlari ke sisi Darkness dan memeriksanya.

Tapi di permukaan, Darkness tidak ada tanda-tanda terbakar sama sekali.

“Fu… Fufufu… Fuhahahaha! Fuhahahah!”

Dan tidak terduga, Vanir yang terkena serangan sihir Aqua tidak terlihat terganggu.

“Hey Aqua! Jangan menyerang Darkness dengan sihir dengan sangat tiba-tiba, itu buruk untuk jantungku!”

Aku memarahi Aqua, tapi dia mengatakan tanpa permintaan maaf:

“Apa yang kau katakan, sihir itu tidak menyakiti manusia! Aku merasakan sesuatu yang jahat keluar, jadi aku pikir aku harus merapal sihir dulu dan…”

“(A-aku mengerti… tidak apa-apa, aku hanya terkejut… mohon biarkan aku bersiap lain kali ya…)”

Serangan itu mungkin membuat Vanir melemahkan kendalinya, membuat Darkness muncul.

“Hey Aqua! Pemimpin pasukan raja iblis mencoba mengambil alih tubuh Darkness! Musuh yang muncul adalah iblis! Lawan yang bagus berurusan denganmu!”

“Pe-pemimpin pasukan raja iblis?!”

Saat aku mengatakan itu, Sena yang memperhatikan situasi dari kejauhan berteriak sebelum Aqua dapat bereaksi.

Saat dia mendengarku mengatakan itu, Aqua mengerutkan keningnya dan berjalan menuju Darkness dengan wajah kesal.

Dia perlahan menutup hidungnya dan berkata:

“Bau! Ini terlalu bau! Itu benar, ini bau dari iblis! Sungguh, bagaimana bisa Darkness ternodai dengan kotoran ini!”

“(Hmmm? A-aku tidak berpikir aku bau…?”

Perkataan Aqua membuat Darkness terluka di dalam topeng itu.

“Fufufufu… (Kazuma, cium aku, itu tidak bau kan!) fuhahaha, fuhahaha! (Meskipun jika ada bau, itu pasti karena aku menyerang sekitar dungeon barusan.) diam! Ini adegan dimana diriku membuat perkataan keren, jadi tetaplah diam!”

Darkness yang menjadi depresi saat Vanir memarahinya.

“Fuhahaha! Salam, pendeta terkutuk yang memiliki nama sama seperti dewi air yang buruk! Aku Vanir! Bangsawan tinggi dari neraka, salah satu pemimpin pasukan raja iblis arch devil Vanir!”

Vanir mengendalikan bagian tubuh yang berfungsi untuk berbicara, tapi Darkness mengendalikan seluruh tubuh. Selagi Vanir membuat kalimat besar, tubuhnya tampak bosan seperti menendang kerikil kecil di tanah.

… Ngomong-ngomong, dia mengatakan pendeta yang memiliki nama sama dengan dewi air.

Tampaknya seperti iblis ini menyadari identitas asli Aqua.

“Tidak buruk, menyambutku dengan sihir pemurnian tanpa ragu! Fuhahaha, itulah alasan kenapa pengikut Axis yang hina dijauhi oleh semuanya! Tidakkah dirimu tahu dasar-dasar kesopan santunan?”

“Menjengkelkan— bersopan santun kepada iblis, hal tidak jelas apa yang kau katakan? Iblis lebih buruk daripada undead yang menentang kehendak para dewa. Parasit yang tidak bisa bertahan tanpa emosi negatif dari manusia–! Puhehe!”

Mereka berdua terdiam sesaat setelah saling membalas ini…

“Sacred High Exorcism–!”

“Naif!”

Aqua merapal sihir tanpa peringatan, tapi Vanir menghindar ke samping disaat terakhir.

“Kenapa kau menghindar, Darkness! Jadilah gadis baik dan diamlah!”

“(A-aku tahu, tapi tubuhku bergerak sendiri!)”

Selagi Aqua dan Vanir memulai pertarungan mereka, Sena dan Megumin datang ke sisiku.

“Kazuma, Kazuma! Ada apa dengan situasi ini? Kenapa Darkness mengenakan topeng itu…! Betapa curangnya, aku ingin topeng seperti itu juga! Topeng itu merangsang darah dari ras penyihir merahku!”

“Hal bodoh apa yang kau katakan, sekarang bukan waktunya untuk itu! Tubuh Darkness telah diambil alih oleh pemimpin pasukan raja iblis, tubuh utamanya adalah topeng itu! Kau ada ide?”

“Satou-san, bagaimana ini berubah menjadi seperti ini? Itu jelas pemimpin pasukan raja iblis yang ada di daftar buronan, seseorang yang mempunyai penglihatan masa depan dan kewaskitaan, iblis peramal Vanir. Kenapa seseorang yang besar seperti dia lakukan di sini?”

Sena yang wajahnya abu putih berkata dengan suara yang mendekat ke teriakkan.

“Orang itu di sini untuk menyelidiki orang yang membunuh Beldia, pemimpin dari pasukan raja iblis. Dia memiliki tugas lain lagi yang akan membuat masalah, tapi kita bicarakan tentang itu nanti. Sekarang, aku telah menyegel dia menggunakan jimat yang Sena berikan padaku. Dia adalah topeng itu yang dipakai Darkness, dan dia sekarang terperangkap di dalam Darkness.”

Mendengarku mengatakan itu, Sena berkomentar dengan ekspresi limbung:

“Terperangkap, di dalam tubuhnya? Kau menyegel pemimpin pasukan raja iblis di dalam tubuh temanmu?! Ada apa denganmu? Apa yang kau pikirkan!”

“… Tapi, situasi ini tidak bagus. Iblis itu bahkan bisa menahan serangan dari sihir pemurnian Aqua. Dia bisa melakukan itu karena dia merasuki tubuh Darkness. Crusader adalah kesatria suci yang melayani dewa, itulah kenapa Darkness memiliki daya tahan yang kuat terhadap sihir suci, itu lebih baik untuk melepaskan jimat itu dan membebaskan iblis itu untuk sekarang.”

Setelah mendengar Megumin mengatakan itu, aku melihat ke arah iblis Vanir yang terus menghindari sihir Aqua.

Dibawah skill pengendaliannya, tubuh ceroboh Darkness yang tidak terpengaruh oleh armor beratnya, memainkan Aqua dengan pergerakkan lincahnya.

Apaan ini, aku pikir kita akan menang jika kita mengurung dia di dalam tubuh Darkness!

Aku terkejut dengan betapa tinggi spesifikasi tubuh Darkness.

“Membebaskan orang itu? Dia sekarang terperangkap di dalam tubuh Darkness, jadi dia hanya bisa menyerang dengan pedang panjangnya. Tapi iblis itu mengatakan dia bisa menggunakan laser mematikan, itu akan susah untuk ditangani jika kita membebaskannya dari tubuh Darkness.”

Saat aku melihat lagi, petualang lain yang juga bergabung dalam keributan ini. Mereka menyediakan bantuan, mencoba untuk menahan Vanir jadi sihir Aqua bisa mengenainya.

“… I-ini buruk, jika ini terus berlanjut…”

“… Ini tidak terlihat bagus…”

Mengikuti tatapan Megumin, aku memastikan situasinya—

“Sial! Darkness sangat kuat…!”

“Aku tidak bisa mengenainya! Dia menangkis seranganku dengan pedangnya dengan mudah! Tebasan dia berat dan sangat cepat! Kita bisa hidup karena dia menahan…!”

“Fuhahahaha! Tubuh ini tidak buruk! Kekuatan dan staminanya hebat! Daya tahannya terhadap sihir suci membuat ini semakin bagus! (Boohoo… aku membuat masalah ke petualang lain, tapi aku sedikit senang mendapatkan posisi yang tinggi melawan begitu banyak lawan…!)”

Gadis ini… sekarang bukan waktunya untuk senang!

“Nah Darkness! Sudahlah, berhenti memukul-mukul–! Kau ingin diselamatkan? Atau kau tidak ingin diselamatkan? Atau kau merasa hebat karena kau menujukkan kepada para petualang yang terpuruk siapa bos-nya?”

“(Tidak, aku tidak!) fuhahaha! Ada apa dirimu melemah, datanglah kepada diriku! Jangan menahan!”

Selagi Darkness mencoba menjelaskan dirinya sendiri, Vanir mengatakan perkatan mengejek, membuat ekspresi para petualang di sekitarnya menjadi masam.

“Darkness, kau sedikit! Bertingkah sombong karena seranganmu mendarat!”

“Aku pikir kau bagian paling utama di party Kazuma! Untuk memikirkan itu kau…!”

“Kepung dia! Kelilingi crusader itu!”

“(Ya-yang mengejek bukanlah aku!) Fuhahaha! Tidak peduli seberapa banyak anak buah yang dirimu bawa, aku akan menghajar kalian semua! (Ahhhh…)”

Vanir berbicara dengan suara Darkness.

Untuk para petualang, tidak ada yang tahu bagaimana cara membedakan yang mana Darkness yang mana Vanir.

Dan karena itu, Darkness menarik lebih dan lebih kebencian dari kerumunan. Entah mengapa, para petualang memarahi Darkness bukan Vanir.

“Dia jelas-jelas dimanipulasi oleh musuh, tapi seseorang memarahinya, betapa kasihannya! Bukankah ada apapun yang bisa kita buat?”

Megumin menarik bajuku dan berkata.

Faktanya, Darkness dimarahi saat diserbu kerumunan dengan kemampuannya…!

“(Ahhh… para petualang yang mengatakan hal baik padaku melihatku dengan mata menghina…!) aku merasakan perasaan senang… kenapa seperti ini? Apa yang terjadi…!”

…….

“Tapi dia terlihat sangat senang.”

“… I-itulah kenapa kita harus menyelamatkannya! Tidakkah kau punya ide, Kazuma?”

Meskipun kau bertanya padaku, Darkness yang sekarang tidak bisa kutangani.

Situasi sekarang, kami tidak punya maksud untuk membunuh iblis itu.

Bahkan sihir Aqua tidak berefek apapun, tidak ada yang bisa aku lakukan…

“Kau sangat menjengkelkan! Kenapa kau sangat susah diurus!”

“Itulah yang ingin diriku katakan! Sialan, betapa hinanya untuk menyerang dalam keraguan! Jangan berpikir kalian bisa bermain-main karena diriku tidak ingin membunuh kalian, petualang!”

Sementara itu, Aqua dan Vanir masih bertarung.

Saat para petualang menyadari target Vanir adalah Aqua, mereka membentuk tembok manusia untuk menahan Vanir.

Aqua terus merapal sihir pemurnian dari belakang tembok manusia, tapi kedua pihak tidak bisa menghancurkan kebuntuan itu.

Tapi keseimbangan itu telah dihancurkan oleh Vanir.

Dia mungkin telah bisa mengendalikan tubuh Darkness. Mengayunkan pedang panjang 2-tangan dengan mudah, dia mulai menghancurkan senjata para petualang satu per satu.

Dalam hal kekuatan dan stamina, Darkness lebih baik daripada petualang lain.

Dan dengan kecerdikan dan banyak pengalaman bertarung dari iblis. Crusader yang dibawah rata-rata cukup kuat untuk menang melawan 10 party petualang.

“Aku pikir gadis itu terlihat sedikit diberkati hari ini. Penampilannya menarik dalam berbagai hal…”

“Jangan mengatakan itu dengan santai, pikirkanlah sesuatu… ahhh!”

Pada akhirnya, petualang tidak bisa menahan serangan sengit Vanir dan terjatuh dengan pukulan tumpulnya, garis pelindungnya ambruk.

Megumin menyalak saat dia melihat apa yang terjadi.

“Fuhahaha! Ini waktunya untuk mengakhiri, rival diriku! Untuk mati di bawah pedang temanmu, betapa diberkatinya dirimu!”

“Nah nah, Darkness! Aku percaya padamu! Kau tidak ingin kalah terhadap iblis itu kan!? Itu benar kan!? Nah, Darkness, bisakah ka mendengarku!?”

Aqua mundur perlahan selagi dia berteriak, tapi Darkness tidak membalas.

Keseimbangan di antara Vanir dan para petualang telah hancur. Hanya masalah waktu sebelum Aqua yang bersembunyi di belakang mereka akan diserang.

“Satou-san, kau tidak ingin bergabung dengan pertarungannya? Bukankah pendeta dan crusader yang dirasuki itu teman party-mu?! Tidakkah kau ingin menyelamatkan mereka?”

Sena berkata padaku dengan mendesak, sekarang apa yang harus aku lakukan?

“Tidak, kau seharusnya tahu bahwa aku hanya petualang. Orang-orang itu yang lebih kuat daripadaku terjatuh satu per satu. Aku tidak bisa merubah hasilnya meskipun aku bergabung ke dalam keributan itu.”

“Kau! Ada apa denganmu!”

Selagi wajah Sena menahan karena muak, para petualang kehilangan kemampuan mereka untuk bertarung satu per satu.

“Ka-Kazuma–! Ini krisis besar! Krisis terbesar yang pernah aku temui–!”

Aqua yang ingin menangis memohon bantuan dari kejauhan. Megumin memeluk tongkatnya selagi dia melihat ke arahku dengan gelisah.

Meskipun kau melihatku seperti itu, aku yang lemah tidak bisa melakukan apapun…!

Bahkan Sena yang terfokus ke arah para petualang yang diserang dari pinggir melihatku dengan wajah pucat.

Aku sungguh ingin memberikan ceramah baik ke Sena sekarang.

Aku bukan seseorang yang mulai keributan itu, tapi aku korban yang terbawa setiap kali.

… Huft, aku terus terbawa ke dalam masalah apapun, ke mana keberuntunganku pergi?

Orang yang berkata aku mempunyai keberuntungan bagus pasti berbohong padaku. Aku komplain di dalam pikiranku.

“Kazuma-san–! Kazuma-san–!”

–Aku mendengarkan permohonan Aqua untuk menolongnya.

“… Kalian benar-benar merepotkan ahhhh!”

Aku berteriak dengan sedikit meremehkan selagi aku berdoa. Aku berharap jika keberuntunganku sangat bagus, semuanya akan berubah menjadi baik selagi aku menyerang dengan pedang yang terhunus.


Part 9

Vanir tampaknya telah mengambil alih tubuh Darkness sepenuhnya.

“Fuhahahaha! Fuhahahaha! Baiklah, persiapkan dirimu, rival diriku! Untuk memikirkan aku bisa menghancurkan dirimu di tempat seperti ini, bahkan aku tidak bisa meramalkan itu! Oh… pria terlemah di antara petualang di sini… sifat asli dirimu telah kuketahui, membuat iblis peramal ini memberimu ramalanku.”

Vanir berbicara kepadaku yang berdiri di depan Darkness:

“Dirimu yang mencari keseimbangan dan kedamaian dengarkan baik-baik. Jangan buang usahamu, berpura-puralah kau tidak melihat apapun. Dirimu memiliki keberuntungan yang bagus, tapi itu dibatalkan oleh kesialan dari temanmu. Untuk keselamatanmu, dirimu seharusnya mencari teman party lain, dengan itu…”

Sebelum Vanir bisa menyelesaikan kalimatnya, aku sudah menebas topengnya dalam diam!

Tapi seperti yang kuduga, dia dengan mudah menghindarinya.

“Pria yang mementingkan keselamatan sebelum yang lain, apa yang membuatmu merubah hatimu? Tidak peduli apa yang dirimu lakukan, itu tidak akan berguna dalam situasi yang sekarang. Disamping dari boneka Vanir, aku juga bisa melempar topeng yang sama seperti diriku. Ambilah ini dan pergilah.”

“A-aku tidak ingin itu… bagaimanapun, ada apa denganmu Darkness, kenapa kau membiarkan tubuhmu diambil alih sebegitu mudahnya? Kau dijinakkan oleh iblis yang tiba-tiba muncul? Apa kau gadis yang gampangan dan mudah tertipu?”

Aku berkata dengan perkataan mengejek.

“Fuhahahaha! Itu tidak berguna, sekarang (Bangke, siapa yang kau bilang gampangan dan mudah tertipu! Dia tidak menjinakkanku! Itu hanya iblis ini terlalu berbakat untuk memanipulasi dan menyakiti hatiku…!) seperti yang dirimu lihat, gadis ini tidak bisa mendengar apapun… hmm… kehendak besi macam apa ini, diriku tidak menduga ini. Aku telah hidup di dunia ini untuk waktu yang lama, tapi aku tidak pernah bertemu seseorang yang tidak bisa kukuasai.”

Haruskah aku berkata ini seperti yang kuduga? Crusader itu yang tertarik masih bisa mengendalikan dirinya sendiri.

“Darkness, dengarkan baik-baik. Aku akan menghancurkan segel di topeng itu dalam sesaat. Itu baik-baik saja meskipun hanya sebentar, tapi kau harus merebut kendali tubuhmu dari Vanir. Kemudian lepaskan topeng itu dan melemparnya menjauh. Setelah itu…”

Saat topeng itu terlepas dari Darkness, itu giliran Aqua untuk bersinar.

… Dia seakan-akan melihat melalui apa yang aku pikirkan…

“Hmm, itu bukanlah rencana yang buruk, tapi ada masalah. Bagaimana dirimu yang lemah menghancurkan segel diriku yang dapat mengeluarkan kekuatan penuh gadis ini? Itu akan lebih mudah untuk diriku membunuh musuh bebuyutanku dengan menjaga kartu as-ku yang sekarang. Jika kau ingin menghancurkan segelnya, tunggu sampai aku menyelesaikan gadis itu. (Yeah, jangan meremehkan aku yang sekarang. Aku tidak berpikir aku akan kalah terhadap semua orang sekarang!)”

Itu apa yang Vanir katakan dan…

“Ka-kau bodoh… apa kau di pihaknya juga?!”

–Para petualang yang kehilangan kesadaran terjatuh di sekitar setelah dipukul oleh bagian pedang yang tumpul oleh Vanir.

Dan Aqua yang merapal sihir penyembuhan kepada para petualang yang jatuh, berdiri di sampingku saat dia melihat aku berhadapan dengan Vanir:

“Kazuma, aku akan melindungimu dari belakang! Menggunakan sihir buff-ku dan menghancurkan iblis itu seperti pahlawan!”

Setelah Aqua mengatakan perkataan yang tidak bertanggung jawab untuk menyulut api…

“Fufu, aku akan membantu dari belakang juga. Baiklah Kazuma, ini waktunya untukmu membangunkan kekuatan yang tertidur di dalam dirimu. Berhenti bermain-main dan bebaskan Darkness dari iblis itu!”

Megumin yang juga berdiri di belakangku juga mengatakan perkataan yang tidak bertanggung jawab dengan ejekkan.

Apa yang kau maksud kekuatan yang tertidur di dalam diriku?

Tapi Aqua dan Megumin tampaknya berpikir bahwa aku akan menantang Vanir satu lawan satu dan lalu menghancurkan segelnya.

Vanir mengambil kuda-kuda bertarung saat dia mendengar apa yang mereka katakan.

“Fuhahaha! Dirimu ingin membunuh diriku?! (Jika) dirimu ingin melepaskan (Jimat) ini, majulah (Ayo). Diam! Jangan mengendap dalam kalimat keren diriku!”

“Bukankah kalian berdua membenci jimat itu? Dan sekarang kau tidak menginginkanku melepaskannya, bulatkanlah pikiranmu.”

Saat aku tidak tahu harus berbuat apa selain membantah, aku memerintahkan Aqua untuk menyiapkan sihir pemurniannya.

“Bocah, dirimu pasti mempunyai rencana di dalam pikiranmu. Itu karena gadis yang memancarkan api terang, menyelimuti pikiranmu dariku. Tapi dirimu tampaknya tidak berencana untuk melawan diriku dengan pedang… hmmm, dirimu pasti berpikir untuk menggunakan beberapa skill kan? ( ‘steal’! Kazuma pasti menggunakan skill terbaiknya yaitu ‘steal’!)”

‘’Ka-kau bodoh! Kenapa kau mengungkapkan kartu as-ku!”

Aku membantah saat aku mendengar Darkness yang merenung dengan senang. Vanir tersenyum yang tidak terang-terangan.

“Kazuma, sihirnya telah siap!”

“Bagus, serahkan sisanya padaku! Baiklah, waktunya untukku bergerak, Darkness! Seperti saat itu di dojo, ayo buat pertaruhan! Jika aku menang, aku akan menambahkan sesuatu yang bahkan lebih berlebihan di atas ‘permintaan berlebihan’-ku. Kau bisa melakukan apa yang kau inginkan jika kau menang!”

“(Ahh, u-untuk melakukan trik seperti itu disaat seperti ini…!) sial, sialan, jangan tergoda dengan perkataan pria itu! Jangan tunjukkan sisi lemahmu, segarkan jiwamu! Tingkatkan kekuatanmu untuk menahan ‘steal’-nya…!”

Selagi Darkness memberontak di dalam, Vanir tidak bisa bergerak dengan baik dan terhenti.

Saat ini, aku mendengar Megumin mulai merapal explosion di belakangku.

Aku terdiam sesaat, dan melihat megumin menatap ke arah pintu masuk dungeon saat aku berbalik.

Para petualang berlari keluar dungeon, dan boneka Vanir mengejar mereka.

Saat Vanir melihat itu, mata dari topengnya bersinar menakutkan, dan boneka yang keluar dari dungeon mulai berkerumun menuju ke arah kami.

Megumin tampaknya menargetkan mereka.

“Baiklah, aku datang Vanir! Darkness, terus tahan Vanir, jangan biarkan dia bergerak!”

Aku mengatakan selagi aku mengulurkan tanganku menuju topeng itu…!

“Hanya ‘steal’ dari petualang rendah! Jika dirimu berpikir itu akan berhasil terhadap diriku, dirimu akan menjadi kecewa! Cobalah, jangan menahan…!”

“Tinder–!”

… Setelah semua itu, yang aku teriakkan bukanlah ‘steal’, tapi sihir api ‘tinder’.

Aku tidak perlu untuk merobek atau mencuri jimat itu.

Aku hanya perlu untuk membakarnya dengan api…!

“… Fuha! Fuhahahaha! Fuhahahahaha! (Ahh, betapa hinanya, Kazuma kau bajingan!) untuk memikirkan dirimu bisa menipuku, si iblis peramal, hebat!”

Jimat itu yang ada pada topeng terbakar dan sesuatu yang mengikat Vanir dan Darkness bersama telah hilang.

“Hey Darkness, tunjukkan kekerasan mentalmu padaku! Lepaskan topeng dan lemparlah menjauh!”

Darkness menaruh tangannya pada topeng itu saat dia mendengarku mengatakan itu dan–!

“(…! Aku tidak bisa melepasnya…!)”

Dibawah penolakan kuat dari Vanir, topeng itu masih menempel dengan kencang pada wajah Darkness.

Boneka Vanir sudah berkerumun.

Dan para petualang yang melarikan diri dari dungeon membuntuk tembok manusia untuk menahan mereka.

Semua orang tampak memiliki nalar bahwa kami berhadapan dengan musuh ber-level pemimpin, dan berencana untuk menahan anak buahnya untuk kami.

“Kazuma-san–! Apa yang harus aku lakukan? Bisakah aku merapal sihirku?”

“Tidak, tunggu, topeng itu masih menempel pada Darkness! Meskipun kau merapal sihir seperti ini, itu akan ditahan olehnya…”

–Saat ini.

“(Jangan khawatir, lakukan saja.)”

Dengan tangannya yang masih mencoba melepaskan topeng itu, Darkness bergumam.

Meskipun dia mengatakan itu, itu tidak akan efektif.

“(Jika sihir Aqua tidak berhasil… kalau begitu jangan khawatirkan aku dan rapal explosion, ledakan aku bersama dengannya.)”

Darkness berkata…

… Hey, apa yang kau katakan.

“Kau bodoh! Tidak peduli seberapa keras kau, kau tidak akan bisa bertahan terhadap sihir ledakan!”

“(Bagaimana bisa tahu jika kau tidak mencobanya!) tunggu, jangan tergesa-gesa, ayo bicarakan untuk mengakhiri ini.”

Saat Darkness mengatakan itu, Vanir yang tenang selama ini mulai sedikit panik.

Lalu Darkness mengatakan kepada Aqua dan Megumin yang di belakangku yang telah selesai menyiapkan sihir mereka:

“(Aqua! Rapal sihir pemurnian saat topeng ini lepas dari tubuhku!) bagaimana kalau kita menganggap ini seri untuk hari ini? (Jika topeng ini tetap menempel padaku, kalau begitu rapal explosion-mu, Megumin..!) untuk melawan sampai seri dengan diriku pemimpin raja iblis dan bangsawan tinggi dari neraka, itu sesuatu yang bisa dirimu banggakan kepada yang lain!”

“A-aku mengerti Darkness! Aku akan melakukannya saat si menjengkelkan itu lepas!”

Aqua menatap topeng itu dengan dekat, bersiap untuk merapal sihirnya kapanpun.

“Kazuma, Darkness mulai gila, bahkan dia tidak akan bertahan terkena itu!”

Megumin menangis dengan air matanya di matanya.

Tiba-tiba, semua orang termasuk boneka itu menuju ke arah kami, Sena dan para petualang berhenti.

Mereka berdiri jauh dari Darkness, tidak berani untuk melangkah.

–Dalam situasi ini.

“(… Hey Vanir. Waktunya singkat, tapi itu tidak buruk bersama denganmu. Jadi disaat-saat terakhir… aku akan membiarkanmu memilih. Kau ingin dimurnikan setelah kau lepas dariku, atau kau ingin diledakan oleh explosion bersama denganku. Pilih yang mana?)”

Darkness memaksa Vanir untuk membuat pilihan yang tidak beralasan.

Dua dari itu berarti kehancuran dia.

“… Aku adalah iblis.”

Vanir menjawab dengan berat hati…

“Keberadaan yang menentang para dewa, aku tidak ingin dimurnikan. Fuhahaha… keinginanku untuk kehancuraan terjadi dalam cara yang tidak terduga. Selama tinggal, itu menyenangkan merasuki tubuh dirimu.”

Dia memilih explosion.

Mendengarnya mengatakan itu, topeng dari Darkness pergi menjauh dari kami.

“(Lakukan, Megumin!)”

Permintaan kejam Darkness membuat Megumin menggelengkan kepalanya untuk menolak. Aku pergi ke Sena yang melihat kejadian terbuka dengan ekspresi kosong dan menepuk bahunya.

“Jika sesuatu yang sial terjadi, mohon jadi saksi dan bersaksilah bahwa itu perintahku. Ini sama kali ini juga, aku yang akan bertanggung jawab penuh.”

Saat dia mendengar apa yang aku katakan, Sena mengangguk kencang dengan wajah pucat dan menelan ludah.

Crusader yang berharga diri tinggi di party kami sangat keras dan teguh.

–Yang terkeras di seluruh Axel.

“Lakukan, Megumin!”

Setelah aku mengatakan kata singkat.

Ledakan keras pada tempat yang sedikit jauh di depan dungeon–

 

All Translation Thanks To:
Pantsu Translation





tags: baca Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 manga, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 online, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 bab, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 chapter, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 high quality, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 03 Chapter 04 manga scan, ,

Partner: Oploverz | Mangaku | Mangacan | Mangakyo | Mangashiro | Mangaindo | Silver Yasha | Mangafire | Komikstation | Komikfox | Achanime | NilaiTP | Pecinta Komik | NeuManga | Kiryuu | Overlordfree | Bacamanga
   

Chris Alcaide | Lego Unikitty | iZombie 8.1